Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(3)

hep ta hep ti hep ta hep ti hep ta

Sepulang mengkonsultasikan laporan sementara hasil penelitian untuk Skripsinya, Gadih Minang duduk mengalai-ngalai di ruang tamu rumah neneknya. Neneknya – yang sedang merenda di ruang tengah sambil menonton siaran santapan rohani di TV nirlaba – pada keheranan. Biasanya cuternya itu sepulang kuliah langsung ke kamarnya di lantai dua.

Neneknya pindah ke kursi di sebelah kiri yang menghadap ke ruang tamu. Setelah duduk, sambil merenda, ia lirik juga cuternya itu. Gadih Minang menjulurkan kakinya ke bawah meja, lalu menopang kepalanya yang tersandar di kursi dengan kedua telapak tangannya. Dengan kepala tertopang itu, Gadih Minang menarik napas beberapa jenak, lalu mengeluarkannya pelan-pelan melalui hidungnya. Gemuruh di dadanya terasa mereda. Ia konsentrasikan pikirannya. Seketika melintas ikrar para tunduik padusi yang ia lafaskan dengan Al-Quran setelah bersumpah dengan Al-Quran untuk pulang ka bako.

Gadih Minang mengeluarkan HP Androidnya dari dalam tasnya yang terletak di atas meja, lalu menghidupkannya. Setelah hidup, ia vidio call Julia Maya Panyalai, pengarah tunduik padusi KP PPM Kota Bandung. Tersambung. Terdengar bunyi berdering. Nenek Gadih Minang memandang ruang tamu. Tampak cuternya dengan HP di samping telinga kanannya. Terdengar suara.

“Assalammualaikum, Gadih!”

“Walaikumsalam, Kak Maya Jul!”

“Ada apa, Gadih?”

“Gadih teringat idealisme yang kita ikrarkan dahulu dengan Al-Quran setelah bersumpah dengan Al-

Quran untuk pulang ka bako.”

“Oh ya. Bagaimana?”

“Menurut Kak Maya Jul, benar ikrar adalah hutang yang harus dibayar?”

“Ya! Apa maksud Gadih?”

“Dulu kita berhutang. Setelah bersumpah dengan Al-Quran untuk pulang ka bako, kita berikrar pula dengan Al-Quran, sebelum resmi pulang ka bako, para tunduik KP PPM Kota Bandung pulang basamo dahulu ke Ranah Minang guna berbuat kebajikkan dan kebaikkan di nagari asa nenek dan kakek. Lafas ikrarnya dimulai Gadih lalu dilafaskan kembali oleh kawan-kawan. Ya, Kak?”

“Ya!”

“Untuk membayarnya, menurut Gadih, udah saatnya kita upayakan mewujudkannya. Bagaimana menurut Kak Maya Jul?”

“Rancak!”

“Dari mana memulainya?”

“Gadih rancanglah proposalnya, kirim ke email koordinator blok kawan-kawan! Besok setelah shalat Zuhur, kita bahas dalam musyawarah khusus tunduik padusi. Gadih undang kawan-kawan via WA kita. Oke?”

“Oke, Kak.”

“Walaikumsalam!”

“Walaikummusalam!”

Gadih Minang segera memasukkan HP ke dalam tas. Ia kunci tasnya dengan menarik resletingnya, lalu menyandangnya ke pungguangnya. Setelah tasnya tersandang, dengan penuh gairah ia melangkah menuju kamarnya di lantai dua. Neneknya memandang Gadih Minang sambil mengulum senyumnya. (bersambung)

 

Catatan:

hep ta hep ti = Ungkapan pengalih peristiwa dalam Randai (teater rakyat Minangkabau).

 

 

571 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*