Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(27)

“Baik, untuk rencana kegiatan ketiga. Peserta pulang basamo berharap PPM Dunia sebagai penyandang dana, sponsor atau donatur sinergi program bhakti sosial mereka. Sebelum membahasnya, kita persamakan dahulu persepsi. Presentasikanlah program kalian itu kepada kami,” kata kakek Ajo Manih Koto.

Mereka pun berdiri, lalu berjalan beberapa langkah kemudian duduk di belakang barisan meja di  atas pentas aula. Setelah duduk, Gadih Minang meletakkan tasnya di atas meja, lalu mengeluarkan dan menghidupkan laptopnya.

“Assalamualaikum,” kata Julia Maya Panyalai.

“Walaikumsalam!” jawab sebagian banyak peserta Mubes.

Julia Maya Panyalai menjelaskan, bahwa sesuai proposal, Rencana Kegiatan Sinerji Program Bhakti Sosial ditetapkan setelah meninjau dan mengamati gaya hidup dan perilaku umbuik mudo kelima nagari asa nenek. Pada acara musyawarah sekaligus sosialisasi di aula Kantor Wali Nagari Marapi dengan mengundang pihak-pihak tersangkut kait kelima nagari asa nenek dan kakek, ada pertanyaan tentang rencana dan sumber biayanya. Uda Viktor Tanjung menjelaskan, bahwa rencana dan sumber biayanya diusulkan PPM Dunia pada Mubes XXX Urang Maya dari dana Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

“Untuk lebih jelasnya, kita minta Gadih menayangkan Sinerji Program Bhakti Sosial dan rencana kegiatannya di layar Infokus,” kata Julia Maya Panyalai, lalu menggeser mikrofon ke dekat Gadih Minang yang duduk di sebelah kirinya.

Gadih Minang meraih mikrofon itu, dan meletakkannya di depan mukanya. Lalu ia buka file Sinerji Program Bhakti Sosial dan rencana kegiatannya itu  dari dalam laptopnya. Setelah terbuka, ia tayangkan terlebih dahulu Program Bhakti Sosial I: Pembentukan dan pembangunan kembali Nagari Minang. Rencana kegiatannya ada lima.

Pertama, untuk penerangan dan kelancaran usaha masyarakat, dimasukkan Listrik pada kelima korong tertinggal. Biaya pelaksanaannya dari Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Kedua, untuk kelancaran komunikasi, di Jorong Kampuang Jauh Korong tertinggal Bodi Panyalai dibangun tower telepon seluler. Dikerjakan secara gotong royong dengan biaya pelaksanaan ditanggung oleh Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Ketiga, untuk memperlancar arus orang dan barang, jalan setapak pada kelima korong tertinggal diperlebar dan diaspal. Selanjutnya dibangun jalan lintas yang menghubungi kelima korong tertinggal. Pembangunannya dikerjakan secara gotong royong dengan biaya ditanggung dari Yayasan PembangunanNagari Minang.

Keempat, lahan terlantar di kelima Jorong Kampuang Tangah dijadikan kebun dan ladang. Jenis tanamannya disesuaikan dengan humus tanahnya.

Kelima, untuk melengkapi persyaratan berpemerintah nagari, pada segi empat mendatar di ujung kelimaJorong Kampuang Jauh, dibangun kantor kelima lembaga Pemerintahan Nagari Minang, surau gadang, balairung adat, pasar dan terminal.

Setelah selesai, Gadih Minang menampilkan sinerji Program Bhakti Sosial II: Peningkatan kesejahteraan keluarga korong tidak tertinggal pada kelima nagari asa nenek mereka. Rencana kegiatannya dua.

Pertama, pelatihan bordir bagi ibu-ibu rumah tangga dan anak gadis putus sekolah, per korong 50 orang. Usai pelatihan dibuat kelompok bordir korong, dibantu lima unit mesin  bordir dan dasar kain untuk membuat mukena. Pemasaran bekerjasama dengan Mall PPM Kota Bandung. Biaya: Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Kedua, optimalisasi lahan pekarangan dengan penanaman ubi kayu dan pisang timbatu. Ibu rumah tangga dan gadis putus sekolah dilatih mengolah buahnya menjadi makanan ringan. Pemasaran bekerjasama dengan Mall PPM Kota Bandung. Biaya: Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Setelah selesai, Gadih Minang menampilkan sinergi Program Bhakti Sosial III: Pembumian kembali “adat basandi syarak, syarak Basandi Kitabullah”, dan “syarak mangato adat mamakai“ pada kelima nagari asa nenek dan kakek. Rencana kegiatannya ada empat.

Pertama, apabila jemaah cukup semukim atau 40 orang, BMASN dan KAN mengizinkan di surau korong dilaksanakan shalat Jumat, shalat Idul Fitri dan shalat Idul Adha. Imam, khatik dan garinnya diberi honor bulanan oleh Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Kedua, revitalisasi fungsi salah satu surau korong pada kelima nagari asa nenek. Umbuik mudo korong yang telah akil balig, setiap Sabtu dan Minggu diasah fisik, disiplin dan mentalnya di surau dengan mengaji dan menafsir Al-Qur’an, latihan  berpidato adat dan agama, Pencak Silat, Randai dan Indang, shalat Subuh, Magrib dan Isya berjamaah. Guru mengaji, imam, garin dan pelatihnya diberi honor bulanan oleh Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Ketiga, pemberian sangsi adat dan agama bagi keluarga umbuik mudo korong yang tidak menegakan syarak mangato adat mamakai. Tuo korong dan labai korong dilarang mengurus alek baik (pernikahan) dan alek buruak (kematian). Tuo korong, labai korong, Manti korong dan dubalang korong sebagai pelaksana dan pengawasnya diberi honor bulanan dari dana Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Keempat, pembumian kembali rasa berkorong dengan memfungsikan bundo tuo korong, mamak tuo korong, pak tuo korong, dan tuo korong sebagai parik paga korong. Tugasnya, memarahi umbuik mudo korong usia sekolah yang tidak sembahyang Jumat, tidak hadir wirid di surau korong, berkeliaran di tengah malam, dan yang tidak tahu dengan kato nan ampek, dan mensawer artis orgen tunggal. Parik paga korong

diberi honor bulanan oleh Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

“Selesai,” kata Gadih Minang, lalu menggeser mikrofon ke dekat  Julia Maya Panyalai.

Julia Maya Panyalai meraih mikrofon itu, lalu meletakkannya di depan mukanya.

“Untuk pengambilan keputusan, acara kami serahkan kembali kepada kakek kami yang Sekjen PPM Dunia,” kata Julia Maya Panyalai, lalu menggeser mikrofon ke dekat kakek Ajo Manih Koto.

Sekjen PPM Dunia yang tiba-tiba merasa jantungnya berdebar kencang itu, meraih mikrofon ke depan mukanya. Sambil memandang para peserta dan undangan beliau tarik napas beberapa jenak. Peserta dan undangan Mubues menunggu dengan diam.

“Apakah kita setuju, biaya Sinerji Program Bhakti Sosial dari dana Yayasan Pembangunan Nagari Minang?” kata kakek Ajo Manih Koto melempar setelah tenang debar jantungnya.

“Setuju!” jawab peserta Mubes dengan serentak.

“Viktor, Wilson, Maya Jul, Gadih, Maya Mil dan Maya Bet, susunlah biaya per rencana kegiatan sinerji program bhakti sosial kalian. Laksanakan setelah disetujui pengurus Yayasan Pembangunan Nagari Minang,” kata kakek Ajo Manih Koto.

Setelah menganggukkan kepalanya, pengarah dan panitia pelaksana para tunduik, koordinator dan wakil koordinator anggota PPM Dunia pulang basamo yang disebutkan namanya oleh kakek Ajo Manih Koto itu, kembali ke tempat duduknya semula. Ayah Viktor Tanjung, Ketua PPM Dunia, menutup Mubes dengan mengucapkan Alhamdulillah.

“Alhamdulillah!” ucap sebagian banyak peserta dan undangan.

Gadih Minang dan kawan-kawan pun beriringan meninggalkan aula menuju tempat parkir. Setelah mengambil sepeda, dengan hati gadang mereka racaklah menuju rumah neneknya masing-masing. (Bersambung)

 

656 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*