Mantan Wawako Padang Panjang dan Istri Terinfeksi Covid-19

dr.Mawardi dan istri.
dr.Mawardi dan istri.

Padang Panjang, Editor,-  Selasa, 23/6/20 virus covid-19 kembali menginfeksi 2 warga Kota Padang Panjang, Sumatera Barat. Berita ini pertama kali diterima oleh Nuryanuwar selaku Kadis DKK Kota Padang Panjang  dari Dr. Andani, ketua  Tim Laboratorium Biomedik FK Unand.  Pasien covid ke 26 dan 27 itu tak lain adalah dr. Mawardi yang merupakan mantan Wakil Walikota Padang Panjang, dan sang istri Agus Nilra.

Belum dapat diketahui secara pasti darimana kedua warga Kota Padang Panjang ini tepapar covid-19. Semula ada dugaan  tertular  dari salah satu pasien dr. Mawardi yang datang ke klinik mandirinya di kawasan Guguk Malintang kota itu. Kemungkinan lain dari acara sunatan massal  gratis  oleh BazNas  di kliniknya pekan silam, tapi ditepis oleh Mawardi  siang tadi melalui telepon.

Senada dengan  Ketua Baznas Padang Panjang, Aswir Rasyidin, sunatan  massal gratis untuk 110 orang itu digelar selama 5 hari,  Senin hingga Jumat lalu. Masing masing terdiri  20 orang perhari, terbagi 2 kelompok siang dan malam.  Yang hadir dibatasi jumlahnya, dan operasionalpun sesuai  protocol kesehatan covid-19.

Panitia penyelenggara dari BAZnas, peserta, dan orang tua memakai masker,cuci tangan pakai sabun yang telah disediakan di lokasi, serta menjaga jarak aman covid. Di lain fihak   dokterpun memakai APD lengkap   dengan baju hazmat,masker dan sarung tangan. Mawardi  sendiri kurang yakin kalau dia terpapar virus corona dari  khitanan massal itu. Bahkan, bukan hanya saat khitanan saja dia memakai APD lengkap,kebiasaan itu juga diterapkan saat melayani pasien lainya yang berobat ke klinik.

Dari mana atau dari siapapun tertularnya  dr,Mawardi,  Kadis DKK, Nuryanuwar menyebut,  akan  melakukan tracking dan tracing terhadap orang-orang pernah   melakukan kontak fisik dengan Mawardi ataupun strinya, Agus Nilra  dibawah 15 hari terakhir. Mereka akan di uji swab, dan siapa yang ingin di karantina akan disediakan tempatnya.

Terungkapnya kasus positif covid-19  mamasuki meinggu ke tiga era new normal ini,   berawal ketika sang istri Mawardi  mengeluh demam, dan sakit tenggorokan. Berhubung Mawardi adalah salah seorang dokter dia langsung melakukan beberapa pengecekan terhadap istrinya. Saat dicek suhu sang istri hanya 36°C. Namun saat dilakukan cek tensi, memang ada kenaikan angka. Selanjutnya dr. Mawardi langsung membawa istri ke UGD RSUD Kota Padang Panjang.

Di RSUD langsung dilakukan rontgen dan pihak RSUD mendapati adanya indikasi covid di paru-paru pasien. Agus Nilra dinyatakan sebagai PDP dan dirawat di ruang isolasi serta ditangani secara covid-19. Selanjutnya dilakukan tes swab terhadap dia dan  suami pada Sabtu, 20/6. Pada Selasa, 23/6 dinihari hasil tes swab keluar dan kedua pasangan suami istri yang terkenal baik hati, dermawan dan punya banyak anak asu itu,  dikonfirmasi positif covid-19.  Mawardi dinyatakan sebagai Orang Tanpa Gejala (OTG) dan diisolasi, sedangkan sang istri harus menjalani perawatan hingga sembuh di RSUD Padang Panjang.

Positifnya  mantan   Wakil Walikota periode 2013-2018  terinfeksi covid-19 cepat menyebar di kalalangan masyarakat berjuluk Kota Serambi Mekah itu. Doa, dukungan moril dan berbagai   ungkapan  simpatik  terus  mengalir di  media sosial seperti whatsapp grup, facebook, twitter dan lainnya. Sekitar pukul 22.00 WIb malam tadi  melalui whatsapp grup Forum Kejayaan   Kota Padang Panjang,   Mawardi  atas nama pribadi dan keluarga mengucapkan  terima kasih yang tak terhingga atas segala doa dan support  untuk mereka.  “ InsyaAllah kami dalam keadaan baik dan bugar. Sekali lagi kami mohon doa dan dorongan moral untuk kami  agar segera negative dari virus corona ,” tulis Mawardi.

Di lain fihak  Pemko Padang Panjang mengingatkan warga yang pernah kontak dengan Mawardi dan istri untuk segera melapor ke DKK atau ke Puskesmas.”Pada kesempatan ini kita menghimbau kepada masyarakat Kota Padang Panjang dan sekitar yang merasa melakukan kontak 2 minggu belakangan dengan Pak Mawardi dan Ibuk segera melapor ke patugas kesehatan” ujar  Nuryanuwar dikutip  dari Kadis Kominfo, Ampera Salim.

Walikota fadly Amran  melalui Kadis Kominfo, Ampera Salim dan Kadis DKK, Nuryanuwar,  juga terus mengingatkan kepada masyarakat untuk selalu menjaga stamina tubuh, rajin cuci tangan, hindari keluar rumah, serta rajin berolahraga. Selain itu Kadis DKK Kota Padang Panjang itu juga memberikan tips untuk meningkatkan antibody tanpa mengeluarkan biaya besar untuk membeli vitamin c berdosis tinggi, yaitu menggantinya dengan minum air perasan jeruk yang dicampur  sedikit  madu setiap hari. ** Sheni/Ym

Senada dengan  Ketua Baznas Padang Panjang, Aswir Rasyidin, sunatan  massal gratis untuk 110 orang itu digelar selama 5 hari,  Senin hingga Jumat lalu. Masing masing terdiri  20 orang perhari, terbagi 2 kelompok siang dan malam.  Yang hadir dibatasi jumlahnya, dan operasionalpun sesuai  protocol kesehatan covid-19.

Panitia penyelenggara dari Baznas, peserta, dan orang tua memakai masker,cuci tangan pakai sabun yang telah disediakan di lokasi, serta menjaga jarak aman covid. Di lain fihak   dokterpun memakai APD lengkap   dengan baju hazmat,masker dan sarung tangan. Mawardi  sendiri kurang yakin kalau dia terpapar virus corona dari  khitanan massal itu. Bahkan, bukan hanya saat khitanan saja dia memakai APD lengkap,kebiasaan itu juga diterapkan saat melayani pasien lainya yang berobat ke klinik.

Dari mana atau dari siapapun tertularnya  dr,Mawardi,  Kadis DKK, Nuryanuwar menyebut,  akan  melakukan tracking dan tracing terhadap orang-orang pernah   melakukan kontak fisik dengan Mawardi ataupun strinya, Agus Nilra  dibawah 15 hari terakhir. Mereka akan di uji swab, dan siapa yang ingin di karantina akan disediakan tempatnya.

Terungkapnya kasus positif covid-19  mamasuki meinggu ke tiga era new normal ini,   berawal ketika sang istri Mawardi  mengeluh demam, dan sakit tenggorokan. Berhubung Mawardi adalah salah seorang dokter dia langsung melakukan beberapa pengecekan terhadap istrinya. Saat dicek suhu sang istri hanya 36°C. Namun saat dilakukan cek tensi, memang ada kenaikan angka. Selanjutnya dr. Mawardi langsung membawa istri ke UGD RSUD Kota Padang Panjang.

Di RSUD langsung dilakukan rontgen dan pihak RSUD mendapati adanya indikasi covid di paru-paru pasien. Agus Nilra dinyatakan sebagai PDP dan dirawat di ruang isolasi serta ditangani secara covid-19. Selanjutnya dilakukan tes swab terhadap dia dan  suami pada Sabtu, 20/6. Pada Selasa, 23/6 dinihari hasil tes swab keluar dan kedua pasangan suami istri yang terkenal baik hati, dermawan dan punya banyak anak asu itu,  dikonfirmasi positif covid-19.  Mawardi dinyatakan sebagai Orang Tanpa Gejala (OTG) dan diisolasi, sedangkan sang istri harus menjalani perawatan hingga sembuh di RSUD Padang Panjang.

Positifnya  mantan   Wakil Walikota periode 2013-2018  terinfeksi covid-19 cepat menyebar di kalalangan masyarakat berjuluk Kota Serambi Mekah itu. Doa, dukungan moril dan berbagai   ungkapan  simpatik  terus  mengalir di  media sosial seperti whatsapp grup, facebook, twitter dan lainnya. Sekitar pukul 22.00 WIb malam tadi  melalui whatsapp grup Forum Kejayaan   Kota Padang Panjang,   Mawardi  atas nama pribadi dan keluarga mengucapkan  terima kasih yang tak terhingga atas segala doa dan support  untuk mereka.  “ InsyaAllah kami dalam keadaan baik dan bugar. Sekali lagi kami mohon doa dan dorongan moral untuk kami  agar segera negative dari virus corona ,” tulis Mawardi.

Di lain fihak  Pemko Padang Panjang mengingatkan warga yang pernah kontak dengan Mawardi dan istri untuk segera melapor ke DKK atau ke Puskesmas.”Pada kesempatan ini kita menghimbau kepada masyarakat Kota Padang Panjang dan sekitar yang merasa melakukan kontak 2 minggu belakangan dengan Pak Mawardi dan Ibuk segera melapor ke patugas kesehatan” ujar  Nuryanuwar dikutip  dari Kadis Kominfo, Ampera Salim.

Walikota fadly Amran  melalui Kadis Kominfo, Ampera Salim dan Kadis DKK, Nuryanuwar,  juga terus mengingatkan kepada masyarakat untuk selalu menjaga stamina tubuh, rajin cuci tangan, hindari keluar rumah, serta rajin berolahraga. Selain itu Kadis DKK Kota Padang Panjang itu juga memberikan tips untuk meningkatkan antibody tanpa mengeluarkan biaya besar untuk membeli vitamin c berdosis tinggi, yaitu menggantinya dengan minum air perasan jeruk yang dicampur  sedikit  madu setiap hari. ** Sheni/Ym

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*