Lebak Liweut Festival 2016, “Ngeliweut Mengikat Kebersamaan”

Rangkasbitung, Editor.- Dalam  rangkaian Peringatan HUT Kab. Lebak ke 188 digelar berbagai kegiatan. Salah satunya yang unik dan menarik adalah Lebak Liweut Festival yang dilaksanakan pada hari Minggu,  11 Desember 2016 di alun alun kota Rangkasbitung, Kab Lebak, Provinsi Banten.

Didasari keinginan untuk mengangkat potensi kearifan lokal serta menyongsong persiapan Visit Lebak 2017, Kab Lebak mencoba menggali budaya dan kebiasaan masyarakat lokal yang salah satunya adalah ngeliweut dan babacakan.

Diikuti lebih 800 peserta yang Terdiri dari 3 kategori, yaitu perwakilan pondok pesantren,  sekolah dan instansi pemerintah, kegiatan ini  diikuti 2000 peserta babacakan.

Setiap peserta diwajibkan minimal membawa 1 kastrol yang di dalamnya sudah dimasak nasi liweut dan aneka lauk pauk pendampingnya. Setelah proses, penilaian selanjutnya, ratusan liweut tersebut ditempatkan di atas daun pisang.  Selanjutnya makan bersama  sama (babacakan) dengan seluruh pengunjung yang menyaksikan event tersebut.

Iti Octavia Jayabaya,  Bupati Lebak  mengatakan, Lebak Liweut Festival ini, selain untuk dapat lebih dekat dengan masyarakat melalui kegiatan,  juga sebagai uji coba. Apakah event ini kedepan dapat menjadi event rutin di Kab Lebak khususnya, adalah sebagai sebagai daya tarik bagi siapa saja yang mau datang berkunjung ke Kab Lebak khususnya para wisatawan, baik domestik maupun mancanegara.

Bupati yang dikenal dengan motto “bekerja dengan hati” ini menambahkan, saat ini Kab. Lebak sedang berbenah untuk menggali potensi pariwisata.

“Beberapa lokasi sudah kami bangun. Diantaranya adalah museum Multatuli, Lebak Plaza dan Rumah Batik.  Kedepan nya,  wisatawan bisa menambah hari kunjungan,  tidak hanya datang ke Baduy tapi bisa menikmati city tour di kota Rangksbitung yang banyak menyimpan sejarah,” kata Iti.

Lebak Liweut Festival juga dimeriahkan dengan senam sehat dan kehadiran artis Ozi Syahputra.

Kadisporapar Kab Lebak Syahida mengatakan, rumah makan  yang memiliki ciri khas Lebak masih terbatas. Karena itu diharapkan event ini akan dapat menambahkan wisata kuliner khas Lebak dan rencananya event ini akan kembali diselenggarakan bersamaan dengan event Seba Baduy dengan kemasan babacakan bareng masyarakat Baduy.

Lebih lanjut dikatakan, Kab Lebak menargetkan 500.000 wisatawan untuk berkunjung ke Kab Lebak di tahun 2017. Sebagai informasi bahwa berdasarkan laporan dari seluruh destinasi wisata yang ada di kab lebak,   wisatawan yang berkunjung ke kab lebak sampai dengan tahun 2016 adalah sebanyak 315.000 dari target 89.000 wisatawan Ditahun 2016 ini.

Selain itu,  Lebak juga saat ini sedang mengembangkan Wisata Religi yaitu memanfaatkan potensi pondok pesantren dan destinasi bersejarah bernuansa islami

Rubama,  Ketua Dewan Kesenian Lebak yang  juga salah satu dewan juri di Lebak Liweut Festival sangat mengapresiasi langkah Pemkab Lebak yang terus melakukan terobosan dalam rangka menggali “harta karun” terpendam,  yang salah satu nya adalah potensi pariwisata.

Dia berharap para pelaku seni di Kab Lebak mampu mengisi ruang yang telah disiapkan oleh pemda berupa regulasi kebijakan untuk meningkatkan pariwisata,  menggali khazanah budaya lokal. ** Rell/ Febrian D’Gumanti

979 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*