Laksanakan Kegiatan Media Sahabat Museum, DKPBP Kota Sawahlunto Gelar Ngabuburit Heritage

Kepala DKPBP, Hilmed, S.Pt., MM saat memberikan sambutannya pada Ngabuburit Heritage.
Kepala DKPBP, Hilmed, S.Pt., MM saat memberikan sambutannya pada Ngabuburit Heritage.

Sawahlunto, Editor.- Dinas Kebudayaan Peninggalan Bersejarah dan Permuseuman (DKPBP) Kota Sawahlunto menggelar kegiatan Media Sahabat Museum dengan tema “Ngabuburit Heritage dalam rangka memperingati Hari Warisan Dunia”, ‘Heritage and Climate’, di Museum Kereta Api Kampung Teleng, Sawahlunto, Senin 18 April 2022.

Ngabuburit Heritage ini dimulai dari Museum Kereta Api, Jembatan Saringan, Taman Silo, Kantor PT. Bukit Asam (Persero) Tbk di Lapangan Segitiga dan finis Gedung Pusat Kebudayaan (Societeit) dan dilanjutkan berbuka bersama.

Kepala Bidang Peninggalan Bersejarah dan Permuseuman DKPP, Rahmat Gino Sea Games, S.T, M.T, menyampaikan kegiatan Ngabuburit Heritage ini merupakan Program Publik Museum yang dilaksanakan bertepatan dalam rangka memperingati Hari Warisan Dunia tanggal 18 April 2022.

“Kegiatan ini merupakan dukungan dan program Dinas Kebudayaan, Peninggalan Bersejarah dan Permuseuman yang difasilitasi oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Dana Alokasi Khusus Non Fisik Bantuan Operasional Penyelenggaraan Museum dan Alhamdulillah kita memperoleh anggaran untuk tiga buah Museum”, tuturnya.

Dalam sambutan sekaligus membuka secara resmi kegiatan ini, Kepala Dinas Kebudayaan, Peninggalan Bersejarah dan Permuseuman Kota Sawahlunto, Hilmed, S.Pt, MM., menyampaikan kita memiliki tiga buah Museum yang telah terakreditasi yaitu Museum Kereta Api dengan tipologi B, Museum Gudang Ransum dengan tipologi B dan Info Box Situs Lobang Batubara Soero dengan tipologi C.

“Melalui Dana Alokasi Khusus Nonfisik Bantuan Operasional Penyelenggaraan Museum yang diperuntukkan pada berbagai kegiatan yakni Komponen 1 Pengelolaan Koleksi paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari total anggaran, Komponen 2 Program Publik paling sedikit 50% (lima puluh persen) dan Komponen 3 Pemeliharaan Sarana dan Prasarana paling sedikit 20% (dua puluh persen)”, menjelaskannya.

Hilmed merinci kegunaan bantuan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui DAK Nonfisik yang diperuntukkan untuk Museum Kereta Api sebesar Rp. 800 juta, Museum Gudang Ransum sebesar Rp. 800 juta dan Info Box sebesar Rp. 700 juta.

“Menyikapi untuk melestarikan cagar budaya belum banyak yang bisa kita lakukan. Apalagi dalam rangka mengisi Hari Warisan Dunia dengan Tema tahun ini adalah Heritage and Climate lebih banyak kepada bagaimana kita menyikapi bangunan-bangunan yang Warisan Dunia bersejarah itu sangat berpengaruh dari ancaman perubahan iklim. Iklim sangat banyak pengaruhnya  dalam melestarikan bangunan. Bangunan bersejarah menurut kami etalasenya adalah di Museum,”, pungkasnya.**Leo/Rhian

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*