Kondisi Badan Jalan Kototongah Batuhampar-Pauh Sangik Memprihatinkan

Kondisi badan jalan Kototongah Batuhampar-Pauh Sangik.
Kondisi badan jalan Kototongah Batuhampar-Pauh Sangik.

Limapuluh Kota, Editor.- Kondisi badan jalan antara Nagari Kototongah Batuhampar dengan Nagari Pauh Sangik, Kecamatan Akabiluru, Kabupaten Limapuluh Kota, sekarang semakin memprihatinkan. Pasalnya, banyak titik di badan jalan tersebut kini telah rusak parah sehingga mengganggu kenyamanan berkendara.

Hasil pengamatan pengamatan Editor, Kamis (21/4), menunjukkan bahwa puluhan titik di badan jalan yang telah terlalu lama belum mendapat jamahan perbaikan pihak berkompeten, kini telah menderita rusak seperti permukaannya yang retak, amblas, terkelupas aspalnya, berlubang, bahkan ada polongan yang sudah ambruk masuk tali bandar.

”Polongan yang telah berusia puluhan tahun kini mulai hancur dikeruk usia. Air yang lama menggenang di badan jalan rupanya melunakkan bibir jalan di permukaan polongan,” kata Siap, salah seorang warga Akabiluru yang hampir saban hari memanfaatkan ruas jalan itu kediamannya menuju ke tempat kerjanya. Siap dijumpai saat lepas melewati salah satu titik jalan yang berlubang. Badan jalan yang masuk terparah juga rusaknya Di Nagari Sungai Balantiak. Bahkan, dua buah polongan yang susah dilewati kendaraan, sehingga pengemudinya ekstra hati-hati saat menempuhnya, terdapat di Simantiak dan Talumpuah.

Sementara Nasrul, Rinaldi, Wahyu, dan Zainir, warga Akabiluru lainnya, menuturkan, sentana kondisi badan jalan kabupaten ini dibiarkan lama serupa itu niscaya rusaknya akan kian parah. Badan jalan yang telah rusak itu sungguh membahayakan para pengendara. Kerusakan terutama terdapat di Nagari Sariak Laweh, Sungai Balantiak, Suayan, hingga Pauh Sangik. ”Padahal jalan tersebut menjadi urat nadi perekonomian warga,” ujar Alhadi, seorang warga lainnya.

Awak Editor sendiri telah beberapa kali menyaksikan dan mengantongi kabar pengendara sepeda motor yang jatuh tersungkur tatkala kesulitan melewati jalan yang rusak. Di antaranya korban ada yang luka lecet.

Ada pula pemakai jalan yang datang berlawanan arah, begitu sampai di lokasi jalan rusak, rupanya ingin berebut menempuh aspal selebar dua tapak tangan yang masih bagus. Terdampak semangat ingin saling mendahului aspal itu, kadang ada yang tanpa disengaja tersenggol sehingga musibah walau masih ringan namun tak bisa dihindari.

Banyak masyarakat berharap, supaya Dinas PUPR Kabupaten Limapuluh Kota dapat memperbaikinya, demi untuk meminimalisir kecelakaan dan musibah lainnya.

Berita ini memang belum dikonfirmasikan kepada pihak berkompeten, apakah tahun ini bakal mendapat perbaikan atau tidak. Akan tetapi, kondisi jalan yang begini ini telah kerap dikeluhkan masyarakat dan disampaikan langsung ke Dinas PUPR. Malahan petugas PUPR sudah pula memakluminya. Apalagi kerusakannya di antaranya ada yang sudah puluhan tahun berlangsung dan belum mendapat sentuhan. Pernah ada staf Dinas PUPR yang beriringan dengan Editor melewati badan jalan yang rusak itu dan dia juga sedikit melempar keluhan disertai harapan. ** SAS

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*