Kepala BNPB Pusat Doni Munardo, Tidak Ada Alasan Untuk Tak Melaksakan PSBB

Rapat pengarahan PSBB di Arosuka.
Rapat pengarahan PSBB di Arosuka.

Arosuka, Editor.- Kepala BNPB Pusat Letjen TNI Doni Monardo memberi pengarahan tentang pelaksanaan PSBB di Sumatera Barat, bertempat di Guest House Arosuka,  Kab. Solok, Minggu (3/5).

Kagiatan yang juga diikuti seluruh kepala daeran kabupaten/kota di Sumatera Barat itu dihadiri oleh Ketua Umum Gebu Minang Pusat Oesman Sapta, Gubernur Sumbar Irwan Prayitno. Wagub Sumbar Nasrul Abit, Danrem 032 Wirabraja dan Kajati Sumbar.

Dari Kab. Solok hadir Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM, Kapolres Solok  AKBP Azhar Nugroho, SH. SIK. MSi, Sekdakab Solok Aswiman, SE, MM, Dandim 0309 Solok, Ketua Pengadilan Negeri Koto Baru, Kasat Pol PP dan Damkar Efriadi, Kepala BPBD Armen HP, Kakan kesbang POL, Kabag Umum, Kabag Kesra dan Kabag Humas.

Pada kesempatan tersebut Doni Monardo menyampaikan,  presiden telah mengambil kebijakan bahwa PSBB adalah keputusan politik negara, maka tidak boleh lagi ada alasan dari pihak manapun yang tidak mendukung keputusan tersebut. karena ini adalah salah satu cara kita untuk menyelesaikan masalah Covid ini. Sebagaimana kita ketahui tidak semua negara memiliki pola yang sama dalam menyelesaikan Covid ini.

Negara Nagara tingkat kesehatan dan pelayanannya yang terbaik sekalipun ternyata juga kewalahan. Strategi kita untuk dapat sebisa mungkin untuk mendapatkan data- data kasus kematian betul-betul terintegrasi. Mudah-mudahan data ini dapat dievaluasi perkembanganya, dengan data inilah kita dapat mengambil sebuah kesimpulan yang berbuah nanti pada sebuah keputusan, apa langkah berikutnya yang akan kita lakukan.

“ Kami dari gugus tugas pusat mencoba untuk merumuskan memutuskan sudah memiliki sebuah konsep yang mana perlu ada keseimbangan antara penangan medis dan penanganan psikologis. Pelayanan kesehatan yang diberikan oleh dokter tidak berbanding lurus dengan jumlah masyarakat kita artinya satu orang dokter paru harus melayani 1.2 juta orang. Oleh karenanya kita jangan membebani dokter, dokter harus menjadi benteng terakhir dalam  sistem kesehatan negara kita,” jelasnya.

Lebih lanjut dikatakannya, kita berupaya bagaimana caranya meningkatkan imun masyarakat dengan cara meningkatkan olahraga, jaga stamina, makanan yang bergizi tidak boleh panik istirahat yang cukup, hati kita senantiasa harus gembira. Sehingga kita bisa menjaga supaya tetap sehat yang kurang sehat harus menjadi sehat dan yang sudah terlanjur sakit harus diobati sampai sembuh.

“Strategi yang telah dilakukan oleh propinsi Sumatera Barat dengan melakukan testing yang masif melakukan tracing yang optimal serta isolasi yang ketat. Dan ini kalau sudah dilakukan maka kita akan optimis kita ke bisa mengatasi Covid19 ini,” kata Doni Munardo..

Sementara itu Gubernur Sumbar Irwan Prayitno mengatakan, dalamelakukan psbb di Sumatera Barat harus kompak. Sumbar satu-satunya propinsi di indonesia di luar DKI yang telah melaksanakan PSBB tingkat Propinsi dalam rangka pencegahan dan penanganan Covid-19, Selalu melakukan koordinasi dan rapat melalui Vidcon.  pada hari ini masuk yang ke-11 masa PSBB kita sudah melakukan pengecekan secara selektif.

“Ada tiga hal yang menjadi catatan rapat kemarin. Pertama,  jalan raya sudah menurun aktifitasnya, jalan jalan sudah dibatasi. Kedua, pasar satelit masih buka untuk kebutuhan bahan pokok masyarakat, tapi tetap melakukan anjuran pemerintah pusat sesuai protokol kesehatan. Ketiga, untuk masjid, kalau daerahnya yang banyak positifnya di larang untuk sholat ke masjid untuk sementara waktu seperti masjid yang ada di tepi jalan dekat pasar sesuai dengan peraturan pemerintah,” kata Irwan Prayitno.

Disisi lain Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM menyampaikan, perlunya mencukupi  APD dalam penanganan PSBB ini bagi petugas kesehatan. sampai saat ini APD masih kurang bagi petugas kesehatan di Kabupatenn Solok. Dima daerah ini solok mempunyai 1 rumah sakit umum dan memiliki 19 puskesmas yang di operasionalkan setiap hari.

“Warga solok yang terpapar covid 19 ada 5 orang yang positif. Semuanya berasal dari perantau atau keluarga yang ada di Jakarta itu berada di kecamatan Pantai Cermin Nagari Surian yang sekarang dijadikan kecamatan zona merah kita lakukan pengaturan khusus. Semuanya kita serahkan pada camat, forkopincam dan walinagari setempat. pasarnya akan kita atur sesuai dengan anjuran pemerintah,” jelas Gusmal. ** Tiara/Hms

.

306 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*