Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak, Capai 5000 Kasus

Ambon, Editor.- Kekerasan pada perempuan dan anak terus meningkat dari 2.000 kasus sampai 5.000 kasus. Itu hanya yang terdata dari pengaduan, sementara dari kasus yang tidak dikadukan karena beberapa faktor, seperti malu diketahui oleh khalayak itu masih banyak.

Hal itu diungkapkan psikolog Agustina Erni Susanti, MSc dalam seminar bertajuk “Menumbuhkan Kepedulian IKWI terhadap Masalah Kekerasan Perempuan dan Anak” yang digelar Ikatan Keluarga Wartawan ( IkWI) Pusat dalam rangka peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2017, di aula kantor Gubernur Maluku, Ambon, Selasa (7/2).

Dalam uraiannya Agustina mengatakan, sekarang ini kita banyak mendengar dan melihat banyaknya kekerasan yang dilakukan terhadap perempuan dan anak. Khususnya kekerasan terhadap anak, itu bukan saja dilakukan oleh orang dewasa terhadap anak- anak, akan tetapi juga dilakukan oleh sesama anak- anak.

Pernah kita mendengar kasus perkosaan yang dilakukan kepada sesama anak dibawah umur yang pelakunya juga anak- anak yang masih dibawah umur. Disamping itu juga ada kasus “ngelem” dimana anak- anak menghirup lem Aica Aibon dan mengkonsumsi obat batuk merk Komix sampai tujuh sachet untuk sekali diminum . Ini semua akan mendatangkan dampak negatif terhadap anak- anak itu.

Dengan adanya kasus tersebut Pemerintah membatasi penjualan obat batuk Komix itu kepada anak- anak. Kasus yang seperti ini akan dapat memicu kepada kecanduan menuju konsumsi penggunaan narkoba nantinya. Untuk itu kepada para orang tua diharapkan peka terhadap pengaduan anaknya dan jangan pernah lengah dalam memperhatikan gerak dan kegiatan anak khususnya kegiatan diluar rumah.

Menurut dia, saat ini anak- anak rawan terhadap informasi dengan banyaknya akses yang bisa didapat dari internet. Karena internet itu tidak bisa dibendung, kadang kadang ketika anak tersebut mengakses pelajarannya ternyata yang keluar adalah informasi yang tidak sesuai dengan apa yang dicarinya.

Peran media dalam hal ini sangat penting. Dalam hal penyajian berita, misalnya seperti kasus perkosaan anak yang dilakukan sesama anak dengan pelakunya delapan orang. Dalam hal ini media harus bisa memberikan penjelasan pada masyarakat dan juga terhadap korban, juga harus ada pemulihan pscycologynya agar dia tidak merasa minder dan dapat bersosialisasi seperti anak- anak lainnya.

Saat ini yang menjadi perhatian bagi kita adalah biaya visum bagi korban. Kasus kekerasan pada anak ini tidak bisa dilakukan oleh satu institusi saja. Ini harus dilakukan bersama dengan organisasi perempuan dan organisasi masyarakat yang ada.

Sisi prioritas yang pertama adalah akhiri kekerasan pada perempuan dan anak, akhiri perdagangan perempuan dan anak. Karena kita lihat pelaku human trafiking ini akan memasuki daerah yang.miskin dan mereka merayu pihak orang tua untuk mau merelakan anaknya untuk bekerja di luar kampung.

“Untuk menghindari hal tersebut yang harus kita upayakan adalah memberdayakan perempuan di desa- desa dengan memberikan pelatihan keterampilan dan kehiatan yang dapat menunjang peningkatan ekonomi. Kita jangan saling menyalahlan dan juga harus transparans dan saling terbuka kalau ada bantuan dana yang diterima untuk kegiatan pemberdayaan masyatakat dan perempuan,” kata Agustina. ** Daniwarti

 

811 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*