Irma Rahayu, Emosi Adalah Pemicu Energi

Padang, Editor.- Saya bukan paranormal, bukan motivator atau embel-embel hebat lainnya. Namun selalu berusaha mengusahakan penyembuhan bagi orang yang merasa diri atau jiwanya sakitdan tak bisa sembuh.

Itulah yang diungkapkannya pertama kali dalam pertemuan singkat Irma Rahayu dengan Editor di Grand Zuri Hotel, Padang, Jum’at (5/11). Keberadaannya di Padang dalam kali ini adalah untuk memberikan pencerahan lewat program: Emotional Healing Indonesia – Present: Healing Class Padang yang digelar Sabtu (6/11) sehari penuh di tempat yang sama.

Berkisah tentang masa lalunya, perempuan berjilbab yang akrab disapa Teteh Irma ini menuturkan, dia tak punya latar belakang pendidikan bidang psikologi secara akademis. Suram dan kelam menggayuti masa remajanya hampir di semua lini kehidupan.

“Hanya membunuh manusia saja, dosa yang tak pernah saya lakukan,” tutur Irma yang saat itu tampil alami tanpa riasan sebagaimana wanita lainnya.

Yang paling disyukuri oleh wanita kelahiran 1974 dan mengaku pernah hidup di Perncis serta menantang Tuhan, setelah mendapat hidayah dan mengucapkan dua kalimah syahadat ini adalah, kerukunan kelurga besarnya yang dulu porak poranda kini telah terjalin kembali. Terutama hubungan dengan kedua orang tuanya yang berdarah Batak dan Sunda.

Kelam dan suram masa lalu memang menjadi bagian kehidupannya. Namun pengalaman pahit itu pula yang membuatnya kini menjadi penyembuh jiwa (soul healer), sekaligus mendirikan Emotional Healing Indonesia pada Oktober 2008.

“Awalnya tak ada niat menjadi penyembuh karena saya juga butuh penyembuhan jiwa.Bahkan kesana-kemari mengikuti pelatihan hingga habis puluhan juta rupiah, tak juga mengurangi masalah yang saya hadapi,” ungkap Irma.

Hingga akhirnya, bersama Erwin Hananto Kusumo, yang mempunyai pendidikan dasar psikologi, Irma menemukan kunci semua masalah.

“Emosi adalah pemicu energi. Energi manusia keluar dari aneka emosi, mulai jatuh cinta, marah, benci, hingga kecewa,” ujarnya.

Healing Class Padang di Hotel Grand Zuri
Healing Class Padang di Hotel Grand Zuri.

Dari emosi pula akan terlihat kondisi kesehatan seseorang. Misalnya orang dalam kondisi tertekan akan banyak diam, tangannya sesekali gemetaran, dan jantung berdetak lebih cepat. Sedangkan orang yang melampiaskan emosi biasanya cepat naik suhu tubuhnya, mudah berkeringat, dan jantungnya berdetak cepat.

Ujung dari kegagalan mengolah emosi adalah penyakit, antara lain kanker. Penyakit itu muncul karena kondisi klimaks, yakni emosi sudah lama salah urus, ditambah faktor lingkungan. Ciri-ciri dasar kesalahan olah emosi antara lain susah tidur, depresi, dan obesitas. “Itu efek yang paling terasa,” tutur Irma.

Irma mengaku tidak tahu mendapat kemampuan dari mana hingga menjadi penyembuh jiwa. Tapi, sejak kecil, ia punya kemampuan melihat masalah dalam diri seseorang. Kemampuan itulah yang membuatnya dulu pernah dijuluki anak setan. Namun, dengan kemampuan itu pula, ia mampu memiliki segalanya hingga menjadi tak punya apa-apa.

Kini, setelah kenyang dengan pengalaman hidup dan aneka terapi, Irma menawarkan pengelolaan emosi bagi setiap kliennya.

“Setiap orang punya vibrasi yang selaras dengan energi,” katanya.

Vibrasi dari emosi seseorang bisa terlihat dari suara, tulisan, hingga penampilan fisik. Semakin bagus pengelolaan emosi, semakin sensitif seseorang mengenali energi orang lain.

Menurut Irma, kemampuan seseorang mengelola emosinya berbanding lurus dengan kesehatan jiwa dan raganya, termasuk potensi seseorang melakukan aksi bunuh diri. Faktor emosi, lanjut Irma, menjadi 90 persen penyebab munculnya penyakit fisik.

Irma Rahayu.
Irma Rahayu.

Irma memaparkan, emosi merupakan energy in motion. Dari kata tersebut jelas bahwa energi itu bergerak dan harus berputar. Emosi ini terbagi dua, negatif dan positif. Emosi negatif salah satunya adalah rasa marah, sementara emosi positif salah satunya adalah rasa senang. Dampak yang ditimbulkan oleh emosi negatif yang mengendap di dalam diri seseorang sangat luar biasa.

“Sebenarnya, penyakit yang paling berat, yang paling bahaya itu bukan kanker, bukan jantung, bukan HIV, itu masih bisa sembuh karena ada support, support group,” tutur Irma.

Emosi negatif yang mengendap adalah penyebab berbagai penyakit tersebut, bahkan upaya bunuh diri. Irma menekankan pentingnya seseorang mengetahui penyebab terjadinya penyakit fisik maupun mental tersebut, serta awal emosi negatif tersebut terjadi.

“Mencari akar masalahnya, menetralkan energi negatif, dan mendapatkan solusinya secara tepat dan tentu saja melalui jalan yang benar,” ungkap Irma.

Lebih lanjut dikatakan, emosi salah satunya menjadi proyeksi dari tanggapan kita terhadap masalah. ada emosi yang positif yaitu bahagia, senang, terharu dan lainnya. Begitu juga ada emosi negatif, seperti sedih, sakit hati, dendam,galau, trauma dan sejenisnya.

Emosi positif memberikan kesan yang baik bagi tubuh juga lingkungan, berbanding terbalik dengan emosi negatif. Emosi positif sangat mudah terekpresi, tidak dengan emosi negatif. Emosi negatif yang bersarang di hati dan tubuh seseorang bisa menyebabkan penyakit ditubuh. Bukannya hanya penyakit tapi juga berdampak kelingkungan.

Banyak orang yang belum menyadari bahwa masalah hidup yang mereka alami sangat berkaitan erat dengan emosi yang terpendam. Contoh yang paling mudah adalah penyakit fisik. Banyak orang yang tidak sadar bahwa beban emosi yang mereka pendam berimbas pada penyakit-penyakit ringan seperti sakit punggung, sakit kepala, insomnia, postur tubuh yang tidak seimbang, hingga penyakit kronis seperti diabetes, tumor dan kanker.

Emosi juga sangat berpengaruh pada kehidupan percintaan serta keuangan seseorang. Ini adalah fakta yang sudah terbukti. Bukan semata-mata karena Tuhan belum memberi rejeki atau belum memberi jodoh, atau belum berkenan membukakan jalan untuk masalah relationship Anda. Tapi kebanyakan karena solusi yang sudah ada menjadi tidak terlihat akibat tertutup oleh selubung emosi.

Emosi juga sangat berpengaruh pada kehidupan percintaan serta keuangan seseorang. Ini adalah fakta yang sudah terbukti. Bukan semata-mata karena Tuhan belum memberi rejeki atau belum memberi jodoh, atau belum berkenan membukakan jalan untuk masalah relationship Anda. Tapi kebanyakan karena solusi yang sudah ada menjadi tidak terlihat akibat tertutup oleh selubung emosi.
Sebagai pakar di bidang emosi, Irma jua memaparkan beberapa penyakit serta kaitannya dengan emosi.

– Radang sendi: akibat dari perasaan tidak dicintai, ditolak, dan perasaan dikorbankan.
– Demam: akibat perasaan marah yang tidak mampu dikendalikan dan diekspresikan.
– Ginjal: akibat kekecewaan, perasaan gagal, dan rasa malu yang ditekan.
– Sakit maag: akibat rasa takut, cemas, dan perasaan tidak puas pada diri sendiri.
– Penyakit paru-paru: akibat putus asa, kelelahan emosional, dan luka batin.
– Sakit punggung: akibat ketakutan terhadap uang dan merasa terbebani.
– Sakit pinggang: akibat rasa tidak dicintai dan butuh kasih sayang.
– Penyakit jantung: akibat rasa kesepian, merasa tidak berharga, takut gagal dan marah.
– Kanker: akibat kebencian atau kekecewaan terpendam, serta makan hati menahun.
– Diabetes: akibat keras kepala, tidak mau disalahkan, dan keinginan untuk mengontrol.
– Glaukoma: akibat tekanan luka masa lalu, tidak mampu memaafkan.
– Jerawat: akibat tidak menerima diri sendiri, tidak suka pada diri sendiri.
– Pegal-pegal: ingin dicintai dan disayangi, kebosanan.
– Obesitas: ingin dilindungi, kemarahan terpendam, serta tidak mau memaafkan.
– Mata minus: takut terhadap masa depan.
– Mata plus: tak mampu memaafkan masa lalu.

“Beberapa penyakit fisik tersebut memang tidak selalu diakibatkan masalah emosi, namun hampir 90% akibat emosi,” tutup Irma.

 

Sekilas Tentang Emotional Healing Indonesia

Didirikan oleh Irma Rahayu sejak 2008 dan telah banyak membantu, baik secara individual maupun kelompok/perusahaan dalam pengembangan diri melalui program managemen emosi.Saat ini peserta serta alumni EHI tersebar di Indonesia, Asia dan Amerika.

Program-program EHI menitikberatkan pada pengenalan, perbaikan, serta peningkatan kualitas diri peserta. Selain itu peserta akan diajak bertransformasi untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas hidup, termasuk karier mereka melalui metode healing EHI.

Manfaat yang telah dirasakan oleh alumni peserta EHI dengan metode healing ini, diantaranya dapat membantu menemukan tujuan hidup, menemukan passion tersembunyi, memperbaiki hubungan dengan orangtua, dan keluarga, mencari solusi dari masalah rumah tangga, hingga meningkatkan imunitas tubuh, dan mempercepat regenerasi sel-sel tubuh, sehingga orang yang melakukan healing biasanya terlihat lebih bersinar dan awet muda.

Manfaat yang samapun dapat diperoleh bagi perusahaan yang peduli akan pengembangan diri serta peningkatan kinerja team serta karyawannya. Tentunya hal ini akan berdampak positif, bukan saja pada lingkungan kerja, namun dapat memberikan benefit pada perusahaan secara bisnis dan finansial.

Program Emotional Healing Indonesia

Personal Program

– Private Consultation

– Life Coaching

– Business Coaching

Public Program

– Healing Class for Adult

– Emotional Healing for Kids

– Emotional Healing for Teens

– Goal Praying (annual event)

Corporate and Institution Program

– Team Work

– Performance Improvement (incl. Work Motivation)

– Personal Development

– Sales Motivation

– Career Path Support

– Customise Program (based on company requisition) e.g. gathering, outing, training.

** Adv/Rhian

2588 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*