Ir. Arkadius Dt. Intan Bano: Segera Bebaskan Lahan Irigasi Batang Sinamar

Tanah Datar, Editor.- Wakil Ketua DPRD Provinsi Sumatara Barat Ir. H. Arkadius Dt Intan Bano MM, MBA minta Kepada Walinagari, Camat serta  Bupati Tanah Datar agar segera membebaskan lahan Irigasi Batang Sinamar. Dengan bebasnya lahan tersebut kita akan segara mengusulkan kepada pemerintah pusat sehingga pada tahun 2017 nanti Batang Sinamar ini sudah mulai dikerjakan.

Hal ini disampaikanya  Arkadius Dt. Intan Bano, Jum’at malam (10/6)  saat Safari Ramadhan ke Masjid Almuttaqin Tigo Jangko Kecamatan Lintau Buo Kab Tanah Datar. Menurut Arkadius Irigagsi Bt Sinamar ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat Lintau Buo karena di daerah ini sangat banyak sawah tadah hujan yang memerlukan irigasi dalam rangka untuk meningkatkan pendapatan petani.

Irigasi Bt Sinamar ini merupakan mega proyek di daerah Tanah Datar. Sudah ratusan milar APBD Provinsi Sumbar dikucurkan untuk menyiapkan tali Bandar Batang Sinamar ini. Sekarang permasalahannya adalah  pembebasan  lahan  yang hinga kini belum tuntas.

“Untuk itu mohon dukungnan dari masyarakat setempat agar proyek ini bisa dimulai dalam waktu dekat ini,” pinta Arkadius.

Proyek Strategis lainnya didaerah ini adalah melebarkan jalan dari Batang Tabik ke Setangkai. Ini merupakan proyek  tahun jamak  yang sudah dimulai dari arah Payakumbuh. Jalan ini merupakan jalan alternatif Medan – Payakumbuh menuju Jakarta. Untuk tahun 2017 DPRD Sumbar akan mendorong paket pekerjaan dari Batas Payakumbuh ke  Simpang Baso.

“Disamping jalan alternatif, jalan ini disiapkan dalam rangka mendukung Lintau Buo sebagai daerah pendidikan,” ujar Arkadius.

Pada kesempatan ini Arkadius juga menyampaikan bahwa tujuan diadakannya tim Tim Safari Ramadahan ini oleh Provinsi Sumatera Barat  adalah untuk menjemput aspirasi kepada masyarakat di daerah. Seperti   kunjungan Safari Ramadhan ke Kecamatan Lintau Buo ini khususnya di Nagari Tigo Jangko. Apa yang menjadi aspirasi masyarakat setempat akan dihimpun dan dicarikan  solusinya. Seperti masalah hama Tunglo yang sudah ada solusinya, permasalahan pengembangan jagung didaerah Tigo Jangko yang hampir 300 hektar dan sudah diberikan masukan oleh Dinas pertanian provinsi, termasuk kelanjutan Proyek irigasi Bt. Sinamar juga akan dilanjutkan.

Budaya yang menarik didaerah Tigo jangko ini adalah adanya penjara adat . Di dalam penjara adat ini  termasuk didalamnya   hal hal masalah susila. Disaat Presiden menyiapkan Perpu  terhadap permasaalahan menyangkut pemerkosaan dan asusila  dan  sebagainya, ternyata masyarakat di Nagari Tigo Jangko ini sudah melaksanakan itu. Penjara adat di Nagari Tigo Jangko ini ada dua tempat, ada tempat untuk umum dan ada tempat untuk ninik mamak  yang melanggarnya. “Saya akan melihat penjara ada ini dalam waktu dekat ini karena sangat manarik,” ungkap Arkadius.

Camat Lintau Buo Irwan Rahman  pada keksempatan ini mnyampaikan, kecamatan Lintau Buo ini irigasinya adalah Batang Sinamar. Sampai sekarang 70 persen sawah masyarakat di Lintau Buo ini sawah tadah hujan. Untuk itu ia berharap agar Irigasi Batang sinamar ini secepatnya dikerjakan dalam rangka untuk mengairi sawah masyarakat.

Menurut  Irwan masalahnya sekarang adalah, sudah 4 kali gagal penen dan hingga sekarang belum ada jalan keluarnya. Untuk itu ia minta kepada pemerintah provinsi  terutama Dinas Petanian untuk mencarikan jalan keluarnya,  agar masyarakat   tidak gagal panen lagi sebab sebagian besar masyarakat  lintau Buo Tigo adalah petani.

“Daerah Lintau Buo ini   juga sebagai daerah pendidikan karena sekolah di daerah ini  mulai SD sampai perguruan tinggi sudah ada. Selain dari itu daerah lintau Buo ini merupakan sentra ayam petelur untuk itu daerah ini perlu perhatian dari pemerintah  provinsi,” ujar Irwan.

Pada kesempatan ini Walinagari Tigo Jangko Indra Gundala menjelaskan, penduduk Nagari Tigo Jangko jumlah penduduknuya 7000 orang lebih dengan 1736 KK. Untuk bulan Ramadhan tahun ini Pemerintahan Nagari Tigo Jangko juga membentuk 4 Tim Ramadhan yang setiap malamnya berkeliling mengunjungi mesjid atau surau masyakat. Di nagari Tigo Jangko ini sudah terbentuk peraturan Nagari yang harus dipatuhi oleh masyarakat, Sehingga kalau ada yang melanggar akan dimasukkan ke penjara adat. Hal ini adalah dalam rangka untuk melakukan efek jera terhadap masyararakat .

Menurut Indra Gundala penjara adat ini sudah dibentuk sejak tahun 2011 lalu. Penjara adat ini sifatnya hanya sementara kalau pelakunya kriminal diserahkan kepada pihak yang berwajib.

“Kalau melanggar hukum adat akan diselasaikan secara adat yang diselesaikan oleh ninik mamak,” ujar Indra Gundala.

Wali Nagari Tigo Jangko Indra Gundala, saat berdialog dengan Tim Safari Rhamadan provinsi, dalam rangka untuk mengarap lahan tidur di Nagari Tigo Jangko ini ia minta bantuan handtracktor agar lahan ini bisa dimanfaatkan untuk bertanam jagung yang luasnya mencapai 300 hektar.

Pada kesempatan ini pengurus Masjid Almuttaqin Syahrul S.Ag, menyampaikan, Masjid Almuttaqin ini direnovasi sejak tahun 2009 dengan dana swadaya masyarakat Nagari Tigo Jangko. Secara keseseluruhan biaya  renovasi  diperkirakan menelan biaya sebasar Rp 6 Milyar. Dalam waktu dekat ini yang mendesak untuk dikerjakan adalah mengatap masjid yangdiperkirakan menghabiskan dana sebesar Rp 300 Juta .

Pada kunjungan Tim Safari Ramadhan Provinsi Sumatera Barat yang diketuai oleh Wakil Ketua DPRD Provin Sumatera Barat Ir Arkadius Dt Intan bano juga didampingi oleh sejumlah SKPD di jajaran pemprov Sumbar, dari Dinas Parasjal Tarkim Heldawati PPTK  pembangunan Jalan di Kab Tanah Datar, Dinas Pertanian Provinsi, PSDA provinsi dan dari Biro pememerintahan. Bantuan yang diberikan untuk Masjid Almuttaqin ini uang sebesar Rp 20 Juta ditambah tiga gulung tikar. ** Herman

1439 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*