Hujan Sejak Siang, Wabup Solok Ingatkan Masyarakat Bahaya Bencana

Yulfadri Nurdin.
Yulfadri Nurdin.

Editor, Solok.- Sejak beberapa hari lalu Kabupaten Solok dilanda hujan dengan intensitas sedang dan lebat. Hal ini menimbulkan kekhawatiran dari H. Yulfadri Nurdin selaku Wakil Bupati Solok. 

Kepada masyarakat di Kabupaten Solok, khususnya masyarakat yang tinggal di lereng bukit dan pinggiran sungai untuk waspada terhadap segala kemungkinan yang akan terjadi, cuaca ekstrem belakangan ini bisa saja menimbulkan tanah longsor dan banjir,” ungkapnya via selullar, Minggu 2 Juni 2019. 

Wabup khawatir mengingat dibeberapa Nagari sungai banyak yang telah mengalami pendangkalan, diduga akibat banyaknya masyarakat yang kurang peduli dengan lingkungan hingga dengan sadar membuang sampah ke sungai. 

Selain perilaku membuang sampah ke sungai kerap dilakukan juga patut diwaspadai air susulan dari hulu sungai,” kata dia. 

Anggota DPRD Kabupaten Solok dari Partai Gerindra Jon Firman Pandu juga menghimbau hal serupa. Menurut politisi asal Bukit Sileh itu, masyarakatnya banyak yang tinggak dilereng bukit dan pinggir sungai. Cuaca yang buruk dengan hujan yang tiada henti hari ini dinilai patut diwaspadai.

Bahaya bisa saja mengancam masyarakat dalam cuaca begini, hujan tidak berhenti sejak siang dan sungai banyak yang dangkal. Saya berharap tidak terjadi apa yang kita khawatirkan namun kepada masyarakat semoga tetap waspada akan bayaha yang mengintai, terlebih kita akan menyambut hari raya Idul Fitri 1440 Hijriah,” Kata Jon Firman Pandu. 

Risko Mardianto, SH seorang putera nagari di Muaro Paneh kepada Editor mengungkapkan hal serupa, kata dia, Pemerintah Kabupaten Solok harus siap dari segala ancaman dan potensi bencana yang mengintai warga. 

Dikawasan Muaro Paneh, Kinari dan Selayo serta Koto Baru merupakan daerah langganan air setiap musim hujan yang menyebabkan banyak rumah terendam dan ternak mati akibat debit air yang tidak bisa diperkirakan. Oleh karena itu himbauan Wakil Bupati Solok dan Anggota DPRD Jon Firman Pandu sudah tepat, tapu reaksi itu tidak cukup jika Pemkab Solok tidak bersiap diri untuk mengantisipasi banjir tersebut,”ungkap Tokoh Pemuda asal Muaro Paneh itu. 

Menurut dia, potensi banjir ini bisa dicegah dengan gerakan Bersih Sungai dimusim kemarau atau membuat semacam gerakan nagari rancak dimana pembersihan sungai bisa dilakukan serentak di Kabupaten Solok. 

Libatkan semua elemen yang ada, tenaga yang tersedia untuk mencegah banjir dengan itu, hal ini juga sudah pernah diutarakan oleh Wabup Solok beberala tahun lalu namun entah apa kendalanya belum terlaksana hingga kini,saya rasa itu mampu menumbuhkan kepedulian masyarakat kepada lingkungan demi mencegah bencana banjir dimusim hujan,” Tambahnya. 

Alumni Fakultas Hukum Universitas Mahaputera Muhammad Yamun itu mengingatkan agar Pemerintah menyiapkan regulasi untuk lingkungan agar potensi banjir bisa dicegah secara kolektif.Tanggung jawab masyarakat itu menjaga lingkungan, tapi tidak efektif tanpa adanya aturan. Saya belum tahu apakah sudah ada Perda tentang kewajiban menjaga lingkungan sungai tetap bersih , namun saya sarankan peraturannya ada agar masyarakat aktif dengan kesadaran sendiri menjaga lingkungan. Minimal di Tingkat Nagari seharusnya ada Peraturan Nagari untuk di eksekusi bersama,” papar dia. ** Roni K/R.Guntala

641 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*