HKN Ke 52, Senam Sehat RSKIA Kota Bandung Bersama Warga

Editor, Bandung.- Ratusan warga masyarakat Astanaanyar memenuhi Jalan Pajagalan untuk mengikuti senam sehat yang digelar Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA) Kota Bandung dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke 52, Jumat, 11 November 2016. Seusai senam sehat juga dilakukan pengundian dorprize dan bagi peserta senam sehat yang bisa memamparkan bagaimana cara bersin yang benar akan mendapatkan hadiah. Selain itu, juga ada kegiatan seminar edukasi kesehatan bersama masyarakat disekitar lingkungan RSKIA Kota Bandung.

SELAMAT HARI KESEHATAN NASIONAL KE 52 TAHUN INDONESIA “Masyarakat Hidup Sehat, Indonesia Kuat” Kota Bandung memiliki tiga pilar pembangunan yaitu desentralisasi, inovasi, serta kolaborasi. Kegiatan ini merujuk pada kolaborasi dengan masyarakat dan karyawan dalam sebuah kegiatan yang dikemas secara edutaiment. Untuk mempererat kebersamaan diantara pegawai dan ikut serta dalam upaya meningkatkan perilaku hidup sehat dan bersih masyarakat di lingkungan RSKIA Kota Bandung,” ungkap Dahlia Komarawati, SE, Pengelola Umum dan Kepegawaian RSKIA Kota Bandung,  yang ditulis diakun facebooknya.

Dengan tugas pokok melaksanakan kewenangan dalam bidang pelayanan kesehatan Ibu dan Anak. RSKIA Kota Bandung yang kini terletak di Jalan Astana Anyar No. 244 direncanakan akan direlokasi. Hal tersebut dikatakan Direktur RSKIA Kota Bandung, dr. Taat Tagore D Rangkuti, M.KKK, di Media Lounge Balai Kota Bandung, belum lama ini.

Saat ini bangunan baru masih dalam tahap rancang bangun/Detail Engineering Design (DED). “Mudah-mudahan akhir Desember rancang bangun selesai, sehingga Insya allah tahun depan kita masuk ke dalam tahap pembangunan fisik. Rumah sakit khusus yang saat ini berkapasitas 64 tempat tidur tersebut akan pindah ke Jalan Kopo, tepat di samping pintu keluar Terminal Leuwi Panjang. Direncanakan, rumah sakit yang baru akan berkapasitas 300-400 tempat tidur.

RSKIA Kota Bandung akan dibangun di tanah seluas 7500m2, lebih luas dari lokasi yang sekarang hanya 1200m2. Rencananya akan dibangun 2 basement dan ke atasnya hingga 12 lantai, dengan fasilitas untuk berbagai segmen, mulai dari pasien kelas 3 hingga pasien VIP. RSKIA Kota Bandung saat ini hanya bisa menerima kelas 3 dan kelas 2 saja, dengan komposisi 60 tempat tidur untuk kelas 3 dan 4 tempat tidur untuk kelas 2. “Ke depannya pembagiannya mulai dari kelas 3, 2, 1, sampai VIP. Sedang kita rancang, dengan asumsi 75% utk kelas 2 dan 3, sisanya kelas 1 dan VIP,” jelasnya. Sementara itu, Taat mengungkapkan saat ini ia belum akan menambah fasilitas baru di rumah sakit yang lama. Hal ini karena kepadatan ruangan sudah hampir mencapai 100% sehingga kurang memungkinkan untuk penambahan fasilitas. **Edwandi

1038 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*