Hendra Irwan Rahim, Kembalikan Fungsi Surau Seperti Dulu

Padang, Editor.- Fungsi surau atau mesjid pada zaman dulu di Minangkabau, Sumatera Barat tak hanya sekedar tempat untuk beribadah shalat lima waktu dan mengaji Alq’uran. Tapi juga sebagai tempat untuk menimba ilmu, menambah wawasan dan bertukar fikiran guna mengatasi berbagai persoalan yang muncul di masyarakat.

Oleh karena itu, mengembalikan fungsi surau dan mesjid seperti pada zaman dulu di Sumatera Barat, saat ini merupakan salah satu usaha yang perlu mendapat perhatian masyarakat Sumatera Barat. “Terutama dalam upaya menyelamatkan generasi muda dari bahaya penyakit masyarakat, seperti prilaku seks bebas dan narkoba, sebab Sumbar sudah masuk status darurat narkoba,” kata Ketua DPRD Sumbar, Hendra Irwan Rahim, di mesjid Miftahul Jannah, Koto Gadang, Koto Baru, Dharmasraya, Sabtu (2/7).

Ketika memimpin Tim Safari Ramadhan (TSR) provinsi Sumatera Barat di daerah tersebut, Hendra mengungkapkan kondisi penyakit masyarakat di Sumbar saat ini sudah sangat memprihatinkan. Sehingga perlu penanganan serius oleh pemerintah daerah bersama dukungan semua lapisan masyarakatnya guna menyelamatkan nasib generasi muda Sumatera Barat di masa mendatang.

Pada kesempatan tersebut, Hendra menyebutkan kedatangannya ke Dharmasraya selain mempererat hubungungan silaturrahim dan melaksanakan safari ramadhan. Juga sekaligus menyampaikan ungkapan terimakasihnya atas dukungan masyarakat pada daerah pemilihan dirinya, di samping menyerap aspirasi masyarakat di daerah ini.

“Kepada masyarakat daerah ini, saya menyampaikan ucapan terimakasih banyak atas dukungannya pada pemilu legislative lalu, hingga saya terpilih dan duduk di kursi dewan dan terpilih pula jadi Ketua DPRD Sumbar. Kalau ada aspirasi yang ingin disampaikan kepada saya, silahkan dan saya yang mewakili masyarakat di daerah pemilihan sendiri akan menampung serta menyalurkan sesuai mekanisme yang berlaku,” ujarnya.

Dalam memimpin perjalanan TSR kali ini, Hendara Irwan Rahim juga sekaligus menyerahkan bantuan dana Rp.20 juta guna keperluan melanjutkan pembangunan mesjid yang masih terbengkalai. Termasuk juga menyerahkan tiga gulung tikar untuk shalat di mesjid tersebut.

Sementara itu, Bupati Dharmasraya St. Riska yang ikut mendampingi rombongan juga menyampaikan harapan yang sama kepada warganya. Menurut bupati termuda di Indonesia ini, pihaknya berharap dukungan dari masyarakatnya guna menyukseskan percepatan program pembangunan yang telah direncanakan di Kabupaten Dharmasraya.

Ada beberapa program pembangunan fisik yang akan dilaksanakan pada tahun 2017 mendatang di Dharmasraya, seperti pembangunan kantor Kodim, Pengadilan Negeri dan Agama serta Markas Brimob yang tengah dalam proses. Termasuk juga rencana pemekaran nagari dan pemilihan wali nagari serentak pada September mendatang.

“Untuk itu, saya minta kepada seluruh ninik mamak, tokoh agama dan generasi muda serta segenap masyarakat di Kabupaten Dharmasraya agar ikut menyukseskannya program tersebut. Kepada masyarakat juga diminta untuk selalu menjaga keamanan, ketentraman serta kenyamanan di daerah ini,” pinta St. Riska yang juga ikut menyerahkan bantuan Rp10 juta.

Sebelum acara diakhiri dengan penyerahan bantuan, acara TSR prov Sumbar ini juga diisi dengan ceramah agama oleh ustad Baharuddin Djamil. Hadir dalam kesempatan itu antara lain Ketua DPRD Dharmasraya Masrul Maas, Asisten I Setdakab Dharmasraya Irsyad beserta jajaran pejabat Pemkab Dharmasraya lainnya. ***Virga/Martawin

 

902 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*