Harneli Mahyeldi Lantik Pengurus SOIna Padang Pariaman periode 2022-2026

Hj. Harneli Mahyeldi dan Bupati Suhatri Bur berfoto bersama pengurus SOIna Padang Pariaman periode 2022-2026.
Hj. Harneli Mahyeldi dan Bupati Suhatri Bur berfoto bersama pengurus SOIna Padang Pariaman periode 2022-2026.

Parik Malintang, Editor – Special Olympics Indonesia atau SOIna satu-satunya organisasi di Indonesia yang mendapat akreditasi dari Special Olympics International (SOI) untuk menyelenggarakan pelatihan dan kompetisi olahraga bagi warga penyandang tuna grahita di Indonesia.

Penanganan sumber daya manusia (SDM) penyandang disabilitas masih menjadi isu besar bagi dunia pendidikan dan profesional Indonesia. Meski Pemerintah telah mendorong secara aktif inklusivitas bagi penyandang keterbatasan tersebut, melalui berbagai kebijakan dan regulasi.

Berkaitan dengan itu, Bupati Suhatri Bur menghadiri acara pelantikan pengurus SOIna Kabupaten Padang Pariaman periode 2022 – 2026 oleh Ketua SOIna Provinsi Sumatera Barat Hj. Harneli Mahyeldi di aula Dinas Kesehatan Padang Pariaman di Korong Padang Baru Nagari Parik Malintang Kecamatan Anam Lingkuang, Jum’at (21/1).

Turut hadir dalam acara itu, Ketua TP PKK Padang Pariaman Ny. Yusrita Suhatri Bur, Kadis Kesehatan Drs. Yutiardy Riva’i, Apt, Kadis Pariwisata Pemuda dan Olahraga Jon Kenedi, S.Sos. MM, Kabid IKP Diskominfo Ali Yuni, SE, MM. Kabid Pemberdayaan Masyarakat DPMD Nurhayati, S.SiT, MARS, Kabid Rehabilitasi Sosial Dinsos P3A Doni Efriadi, S.Sos, Kabag Prokopim Setdakab Anesa Satria, SH, MM dan perwakilan dari stakeholder terkait beserta kepala Sekolah Luar Biasa (SLB) se-Padang Pariaman.

Dalam sambutannya, Bupati Suhatri Bur mengucapkan selamat bertugas kepada pengurus SOIna yang dilantik hari ini. Semoga upaya pemerintah daerah menciptakan kesejahteraan sosial yang mencakup seluruh masyarakat Padang Pariaman dapat terlaksana dengan baik sesuai dengan harapan kita bersama. Termasuk warga masyarakat yang menyandang masalah kesejahteraan sosial, yaitu mereka yang berstatus sebagai penyandang disabilitas.

“Sebagaimana diinstruksikan pemerintah pusat, Pemkab Padang Pariaman akan mengalokasikan anggaran dan memprioritaskan pelayanan bagi penyandang disabilitas dengan berbagai keterbatasan. Maka dari itu, jangan sampai masyarakat meremehkan anak penyandang disabilitas karena keterbatasan tersebut. Namun sebaliknya, anak penyandang disabilitas harus bangkit dengan menunjukkan kelebihan yang dimiliki lewat karya,” ujar Bupati Suhatri Bur.

Dari perspektif sosial, tambah Bupati Suhatri Bur, manusia sering disebut sebagai makhluk sosial. Oleh karena itu, terdapat peran dan hubungan antar manusia. Namun, jika seseorang di lingkungannya tidak mampu menjalankan salah satu fungsi sosialnya, maka dia akan sangat berbeda. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain seperti penyandang disabilitas dan faktor lainnya. Maka hal itu akan mendapatkan kecenderungan perlakuan berbeda, terhadap kelompok yang kurang beruntung di tengah masyarakat tersebut.

“Permasalahan selanjutnya, meskipun hak dan kewajiban warga negara di atur oleh undang-undang, tetapi tidak dapat menjalankan seluruh fungsi sosialnya seperti layaknya orang normal lainnya. Penyandang disabilitas akan mengalami rasa rendah diri dan sulit beradaptasi dengan masyarakat secara psikologis, karena perlakuan masyarakat atau lingkungan sekitar. Berupa celaan atau belas kasihan, ketika memandang mereka. Akibatnya banyak penyandang disabilitas yang terlantar dan menghadapi masalah dari segi pendidikan,pekerjaan, kesehatan, ekonomi dan sosial yang semakin parah,” jelas Suhatri Bur.

Tentunya dalam kondisi sosial seperti itu, Bupati Suhatri Bur mengharapkan pengurus SOIna dapat memainkan perannya secara berkelanjutan dan komprehensif. Serta bisa berintegrasi dan bersinergi dengan Dinas Sosial Kabupaten maupun lembaga sosial pemerintah dan non pemerintah yang ada di Kabupaten Padang Pariaman.

“Di sinilah diharapkan peran Pengurus SOIna Padang Pariaman. Karena permasalahan yang dihadapi penyandang disabilitas, perlu ditangani secepatnya. Agar mereka tidak merasakan cemas yang berlebihan, putus asa, takut bertemu orang, malu berlebihan dan tidak kesepian yang mengakibatkan merendahkan diri sendiri,” tutur Suhatri Bur.

Ketua SOIna Provinsi Sumatera Barat Hj. Umi Harneli Mahyeldi mengatakan, mengembangkan potensi anak berkebutuhan khusus tidak hanya menjadi tugas sekolah. Tetapi juga dukungan profesional dan komprehensif, harus diberikan di semua tahapan lingkungan tumbuh kembang anak.

“Secara profesional, berbagai upaya harus dilakukan pihak keluarga, sekolah, dan masyarakat. Baik itu membentuk suatu komunitas ataupun organisasi. Upaya yang dilakukan harus berdasarkan pada prinsip-prinsip yang memandirikan, bukan pada prinsip hanya kasih sayang semata,” tutur Harneli yang akrab disapa Umi itu.

Menurutnya, secara umum kehadiran SOIna mengandung makna. Bahwa perlu adanya kerjasama antara pihak keluarga, sekolah dan masyarakat. Terutama dalam memfasilitasi pengembangan potensi anak berkebutuhan khusus. Seperti kita semua yang hadir di ruangan ini, beserta pengurus SOIna yang dilantik pada hari ini.

“Tentunya dalam menghadapi kondisi sosial seperti itu, pekerja sosial masyarakat dan pengurus SOIna kabupaten dan kota dapat memainkan perannya secara berkelanjutan dan komprehensif. Serta terintegrasi dan bersinergi dengan Dinas Sosial Kabupaten, maupun lembaga sosial pemerintah dan non pemerintah,” kata Harneli Mahyeldi mengakhiri.

Sebelumnya, Ketua Panitia Gustiana, SPd selaku pemegang mandat menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan. Kemudian dilanjutkan dengan pelantikan pengurus SOIna Padang Pariaman oleh Harneli Mahyeldi. Sebagaimana ditetapkan dalam SK Ketua SOIna Provinsi Sumatera Barat No. 020/SOIna.Sumbar/I-2022 tanggal 20 Januari 2022, susunan pengurus yang dilantik Ketua Yusrita, S.Pd, Wakil Ketua Gustiana, S.Pd, Sekretaris Leni Marlina, S.Pd, Wakil Sekretaris Yola Ananda S.Pd, dan Bendahara Eslina, S.Pd. ** Rafendi/Kominfo

 

123 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*