Harga Ubi Kayu Merosot, Petani Mengeluh

Limapuluh Kota, Editor. Para petani ubi kayu di sejumlah kecamatan dalam Kabupaten Limapuluh Kota, kini, mengeluhkan harga jual ubi kayu mereka yang kian melemah. Mereka cuma pasrah, karena tak tahu lagi bagaimana cara menjual hasil kebun mereka yang biasanya dihargai para toke ubi dengan harga pantas.

Menurut pengakuan Kali, salah seorang petani yang menanam ubi kayu seluas hampir setengah hektar, di Kecamatan Akabiluru, ubi kayunya sekarang berusia hampir 15 bulan. “Biasanya, umur setahun sudah ramai toke yang mau membelinya. Waktu itu, harganya sangat lumayan,” ujarnya saat ditemui di kebunnya, Rabu (1/11) siang. Ubi ini, sambung Kali, bisa dipanen setelah berumur setahun.

Informasi yang dikumpulkan dari 20 orang petani ubi kayu di Limapuluh Kota, menyebutkan, sekitar 4-5 bulan lalu, harga ubi dibeli toke di kebun menerobos Rp 2.700 per kilogram dalam kondisi berkulit. “Sekarang ubi itu hanya dihargai Rp 800 hingga Rp 1.000 per kilogram berkulit,” kata Wan Iyan, salah seorang petani ubi di Sungai Balantiak, Akabiluru. Wan Iyan sendiri menanam ubi kayu untuk kebutuhan makanan dari ubi serupa sanjai, karak kaliang, kerupuk, dan tepung, mencapai luas 2 hektar.

Ironinya, sudahlah harga ubi kayu sangat murah, namun para toke payah pula mencarinya. Mereka (toke), seperti enggan membeli ubi kayu buat keperluan makanan daerah tersebut karena “orang tungku” tidak mau menerimanya. “Kecuali ubi hitam,” ulas Wan Iyan seraya menambahkan bahwa ubi hitam masih dihargai toko di atas Rp 1.000 per kilogram dalam kondisi berkulit.

Ubi yang banyak ditanam petani dimaksud adalah berjenis ubi roti/hijau, dan ubi kuning. Nah, ubi-ubi jenis itulah yang macet penjualannya sekarang ini.

Salah seorang toke ubi kayu bernama Af, mengaku kalau harga beli ubi kayu di tingkat para petani memang sebanyak Rp 800 per kilogram dalam kondisi berkulit. Kabarnya, kata dia, ada pula toke lain yang berani membeli ubi setelah kulitnya dilepas senilai Rp 1.300 per kilogramnya.

Kini, para petani ubi berharap agar pemerintah daerah dapat membantu menemukan solusinya agar hasil kebun mereka seperti ubi kayu tadi serta beberapa komodoti rakyat lainnya bisa dilepas dari kebun dengan harga berimbang.

“Bagi kami, harapan pemasukan keuangan keluarga memang agak tertumpah dari hasil jual ubi kayu ini. Bila harganya baik, tentu tingkat ekonomi keluarga kami jadi baik pula. Sebaliknya, jikalau harganya merosot terus niscaya ekonomi keluarga kami bisa morat-marit,” kata Oma, seorang petani lainnya di Guguak. **SAS

1097 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*