H. Gusmal, Agama Tidak Dapat Dipisahkan Dari Kehidupan Bangsa dan Negara

Arosuka, Editor.- Agama tidak dapat dipisahkan dari kehidupan bangsa dan negara. Semangat dan motivasi keagamaan adalah sumber kekuatan  dalam meraih kemerdekaan, mempertahankan kedaulatan nasional dan menjaga keutuhan NKRI.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM dalam sambutannya pada Upacara Peringatan Hari Amal Bakti Kementerian Agama Ke-71 di Ruang Pelangi, Arosuka, Selasa (3/1). Hadir pada kegiatan tersebut Wakil Bupati Solok  Yulfadri Nurdin, Kajari Solok  Aliansyah, Kakan Kemenag Kab. Solok Kardinal, Wakapolres Arosuka  Cipto Hardjono, Assiten Kebang Kesra  Suharmen, Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan  Ferisnovel dan  seluruh SKPD lingkup pemda Kab Solok.

Lebih lanjut dikatakan Gusmal, kesatuan kebangsaan  akan terpelihara secara kokoh dan tidak dapat dipecah belah amatlah tergantung pada kebijakan dan kecakapan aparatur Kementerian Agama. Dari itu marilah segera kita benahi catatan-catatan negatif yang tersisa. Sebab itulah, kata “Bersih Melayani” yang merupakan tema HAB tahun lalu tetap dipertahankan. Harapannya, kita harus benar-benar bersih tanpa menyisakan sedikit pun noda. Hanya saja, tahun ini tema itu dilengkapi dengan motto “Lebih Dekat Melayani Umat” yang bermakna kita harus lebih peka mendeteksi aspirasi masyarakat, lebih sigap membereskan masalah, dan lebih cekatan memenuhi kebutuhan umat.

“Kita mencanangkan program-program baru sebagai respons atas situasi dan dinamika terkini terkait kehidupan beragama dalam masyarakat era digital,” kata Gusmal.

Menurut bupati, ASN Kementerian Agama yang kerap dinilai punya keunggulan religiusitas dibanding ASN instansi lain. Untuk itu dituntut mengoptimalkan energi spiritual sebagai landasan kerja profesional. Sesuai kalimat “Ikhlas Beramal” pada logo Kementerian Agama, pengabdian pada masyarakat dan negara harus senantiasa diniatkan sebagai ibadah yang tulus

dengan “Lebih Dekat Melayani Umat”, sehingga masyarakat  akan lebih memahami apa yang mesti diperbuat untuk memperbaiki peradaban di negeri tercinta.

“Dalam kaitan ini, seluruh jajaran Kementerian Agama yang masih aktif perlu memelihara silaturrahim dengan para senior yang pernah menjabat di masa lampau,” kata Gusmal.

Pada kesempatan itu bupati juga menyerahkan penghargaan dan memasangkan Tanda Penghargaan Satyalencana Karya Satya 30 Tahun, 20 Tahun Dan 10 Tahun kepada ASN di jajaran Kemenag Kab. Solok. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms

1201 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*