Gonjong Limo Perawang Salurkan Bantuan Pendidikan

Limapuluh Kota, Editor,-  Bencana alam yang melanda sejumlah Kecamatan dalam Wilayah Kabupaten Limapuluh Kota menjadi perhatian besar dari para perantau yang tergabung dalam paguyuban Gonjong Limo, termasuk paguyuban Gonjong Limo Perawang Kabupeten Siak, Provinsi Riau.

Kumunitas warga Luak Limopuluah di Perawang Kabuapten Siak telah menghimpun bantuan sosial untuk korban benaca di Limapuluh Kota sebagai tanda ikut berduka cita terhadap dunsanak di kampung yang ditimpa musibah.

“Diharapkan dengan bantuan yang diberikan ini dapat meringankan beban saudara – saudara kita yang ditimpa bencana banjir dan longsor di Kabupaten Limapuluh Kota,” ujar Ketua Gonjong Limo Hendri Caniago didamping Ketua Generasi Mudo Gonjong Limo, Wengki Caniago ketika memberikan bantuan secara simbolis kepada Bupati Irfendi Arbi, di media centre posko bencana, kantor Bupati lama, Sabtu (11/3).

Bantuan yang disalurkan perantau dari Gonjong Limo ini, selain dihimpun dari pengurus dan anggota Gonjong Limo, juga dikumpulkan dari penggalangan dana dari masyarakat Minangkabau yang ada di Kabupaten Siak.

Menurutnya, bantuan yang disalurkan Gonjong Limo Tualang itu mencapai Rp 30 juta lebih,  ditambah dengan bantuan mobiler sekolah. Seperti, buku-buku pelajaran, alat tulis dan peralatan sekolah.

“Mudah-mudahan dengan bantuan ini, bisa sedikit membantu sekolah-sekolah yang terdampak bencana, sehingga pelajar yang saat ini libur sekolah bisa belajar kembali” harapnya.

Sementara itu, Bupati Irfendi Arbi mengucapkan terimakasih kepada perarantau yang tergabung dalam wadah Gonjong Limo dan Genarasi Mudo Gonjong Limo yang telah memberikan bantuan kepada masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota yang terkena musibah alam banjir dan  tanah longsor yang sangat memprihatinkan.

“Saya harap, bantuan yang telah diberikan anggota dan pengurus Gonjong limo ini, mendapat imbalan setimpal disisinnya, Amin” ujar bupati.

Menurutnya, ada 31 sekolah yang terkena musibah banjir,tersebar di Kecamatan Kapur IX 1 sekolah,di Kecamatan Harau 2 sekolah , di Kecamatan Mungka 2 sekolah, dan Kecamatan Pangkalan 26 sekilah.

“Dari sekolah-sekolah itu masih ada beberapa sekolah yang belum beroperasi pasca bencana, karena mobiler sekolah dan buku meraka banyak yang rusak, mudah-mudahan Senin ini seluruh sekolah bisa beroperasi kembali mengingat mereka juga akan ujian semester,” ujar bupati. ** Yus

 

 

842 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*