Genius Umar Tutup Diklat Pembentukan KSB kota Pariaman tahun 2016

suasana upacara penutupan diklat pembentukan ksb kota pariaman tahun 2016
suasana upacara penutupan diklat pembentukan ksb kota pariaman tahun 2016

Pariaman, Editor,- Wakil Walikota Pariaman Genius Umar menutup rangkaian Diklat pembentukan Kelompok Siaga Bencana (KSB) Desa/Kelurahan se Kota Pariaman tahun 2016, yang bertempat di lapangan bola SMKN 1 Pariaman, Santok, jumat sore 16/12.

Dalam sambutannya Genius Umar mengungkapkan salah satu misi kota Pariaman adalah dalam rangka meningkatkan mitigasi bencana di seluruh kawasan wilayah kota Pariaman, yang berarti setiap desa/kelurahan harus memiliki kelompok siaga bencana. Karena Kota Pariaman berada di zona merah kawasan bencana di provinsi Sumatera Barat, ujarnya.

“mereka yang dilatih sebagai KSB di daerahnya harus dapat memberikan penjelasan kepada masyarakat tentang apa itu kebencanaan dan bagaimana cara mengatasinya. Dan mereka harus siap dalam segala suasana setiap ada bencana yang melanda, sehingga penanggulangan korban bencana dan pasca bencana dapat diyanggulangi dengan baik,” tukasnya.

Diharapkan di tahun 2017 nanti, setiap desa/kelurahan yang ada di kota pariaman sudah memiliki KSB di daerahnya, dan dengan adanya KSB ini dapat membantu tugas BPBD Kota Pariaman dalam menghadapi kemungkinan terjadinya bencana, tutupnya.

Dalam keterangan yang disampaikan  oleh Kepala BPBD kota Pariaman Yaminu Rizal mengatakan Saat ini Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Pariaman telah mempunyai Pusat Kendali Operasi Penanggulangan Bencana (Pusdalop) bekerjasama dengan BMKG, sehingga mengetahui setiap terjadinya bencana di Indonesia.

“Selain itu di tahun 2016 ini telah kita bentuk  25 KSB Desa/Kelurahan yang berarti ada sebanyak 500 Relawan, dimana masing-masing KSB beranggotakan 20 orang/desa/kelurahan, ditambah 33 Kepala Sekolah SD Siaga Bencana yang dilatih kebencanaan oleh BPBD Kota Pariaman,” ucapnya.

BPBD juga membentuk desa siaga bencana, Forum Masjid Peduli Bencana, Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB), serta dengan melatih relawan siaga bencana baik di tingkat desa dan kelurahan seperti yang kita lakukan penutupan untuk tahun 2016 saat ini, tuturnya. **Hms

688 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*