DPRD Kab.Solok Gelar Rapat Paripurna, Bupati Sampaikan LKPj Tahun Anggaran 2021

Sidang paripurna DPRD Kab. Solok.
Sidang paripurna DPRD Kab. Solok.

Arosuka, Editor.- DPRD Kabupaten Solok menggelar rapat paripurna dengan agenda Penyampaian Nota Penjelasan Bupati Solok tentang Laporan Keterangan  Pertanggungjawaban (LKPj) Bupati Solok Tahun Anggaran 2021, bertempat di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kab Solok, Kamis (31/03/2022).

Rapat dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Ivoni Munir, dihadiri Bupati Solok diwakili oleh Sekda Medison, S.Sos, M.Si, Ketua DPRD Dodi Hendra,  Anggota DPRD Kab. Solok, Forkopimda,           Sekwan Zaitul Ikhlas dan SKPD Pemkab Solok.

Pada kesempatan tersebut Sekda Medison, S.Sos, M.Si menyampaaikan, kepala daerah mempunyai kewajiban untuk menyampaikan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) kepada DPRD sebagai bentuk pertanggungjawaban kinerja yang dilaksanakan oleh Pemerintah Daerah selama 1 (satu) tahun anggaran.

Penyelenggaraan pemerintahan yang telah dilakukan selama tahun anggaran 2021 merupakan upaya pencapaian semua rencana kerja guna mewujudkan Visi Daerah yang tertuang dalam RPJMD, Visi pembangunan daerah ini mempunyai dua bahagian kalimat yaitu “Mambangkik Batang Tarandam’ adalah ungkapan untuk mengembalikan marwah Kabupaten Solok yang sempat tenggelam semenjak beberapa tahun terakhir.

Dengan kata  lain untuk memberi semangat dan motivasi bagi semua stakeholders dan masyarakat Kabupaten Solok untuk bangkit dari keterpurukan,. Selanjutnya “Kabupaten Terbaik di Sumatera Barat” bertujuan untuk menjaga konsistensi atau relevansi dengan Visi Jangka Panjang Kabupaten Solok,juga bermakna sebagai bentuk yang menggambarkan sifat heroik dan melambangkan  cita-cita jangka panjang yang ingin diwujudkan masyarakat Kabupaten Solok.

Untuk dapat mewujudkan Visi Pembangunan Kabupaten Solok yang telah ditetapkan di atas maka ditetapkan Misi Kabupaten Solok Tahun 2021-2026 sebagai berikut :

  1. Mengelola Anggaran Berbasis Kebutuhan Masyarakat : misi ini dimaksudkan agar perencanaan dan penganggaran belanja Kabupaten Solok dimaksimalkan untuk pembangunan yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat. Salah satunya Musrenbang akan melibatkan seluruh SKPD terkait, anggota DPRD, dan pemangku kepentingan yang ada di nagari.
  2. Meningkatkan Infrastruktur yang Berkeadilan : adalah infrastruktur pembangunan yang sesuai dengan kebutuhan di masing-masing nagari. Selama ini pembangunan infrastruktur tidak merata sehingga terjadi ketimpangan antar wilayah dan masih menyisakan beberapa daerah tertinggal. yang menjadi fokus untuk kedepannya adalah peningkatan jalan kabupaten yang berkualitas termasuk jembatan. jalan poros utama yang menghubungkan antar nagari,pusat pemerintahan, pusat perdagangan dan pusat kegiatan lainnya. Pembangunan dan perbaikan irigasi menjadi fokus selanjutnya karena merupakan pendukung utama sektor pertanian.  Jugamerupakan sektor penyumbang utama PDRB Kabupaten Solok sekaligus menjadi lumbung pangan di Provinsi Sumatera Barat dan juga nasional.

Infrastruktur air minum dan sanitasi juga perlu ditingkatkan karena terkait langsung dengan derajat kesehatan masyarakat dan penyebab terjadinya stunting.  Kabupaten Solok memiliki sumber air baku yang masih belum dimanfaatkan secara optimal dan layanan PDAM masih belum bisa mencakup seluruh wilayah Kabupaten.

  1. Meningkatkan Perekonomian Masyarakat Melalui Sektor Pertanian, UMKM, Perdagangan dan Pariwisata

Misi Peningkatan Perekonomian Masyarakat Melalui Sektor Pertanian, UMKM, Perdagangan dan Pariwisata adalah upaya pemerintah untuk mengawal perekonomian masyarakat yang nantinya akan memberikan dampak langsung serta nyata terhadap peningkatan pendapatan masyarakat secara umum,  upaya untuk menciptakan lapangan kerja untuk pencari kerja serta upaya pengurangan kemiskinan dan pemerataan pendapatan.  Dengan demikian peningkatan ekonomi yang terjadi diharapkan dapat memberikan dampak nyata yang signifikan,Sektor pariwisata termasuk sektor penentu dalam pembangunan ekonomi,Pemerintah berupaya mewujudkan visi pembangunan daerah melalui pengelolaan pariwisata halal, wisata nyaman dan berkesan.  Hal ini sesuai dengan kondisi masyarakat Kabupaten Solok yang sangat menjunjung tinggi nilai agama, nilai budaya yang Islami, dan kearifan lokal yang tumbuh di masyarakat.

  1. Mewujudkan Penyelenggaraan Tata Kelola Pemerintah yang Baik dan Bersih

adalah upaya tentang pelaksanaan serta pengelolaan pemerintahan yang baik, bersih, demokratis, dan efektif yang berlandaskan pada prinsip transparansi, akuntabel, profesional, efektif dan efesien. Dari tata kelola pemerintahan yang baik dan bersih akan menangani urusan pemerintahan daerah yang berkualitas sehingga transparansi dan kinerja akan meningkat, transparansi dan kualitas pelayanan publik menjadi lebih baik dan peningkatan partisipasi masyarakat dalam kehidupan berdemokrasi.

  1. peningkatan Pembangunan Sumber Daya Manusia Berkualitas Misi ini bertujuan untuk pembangunan sumber daya manusia yang diharapkan mampu berdaya saing untuk menjawab tantangan perkembangan zaman melalui peningkatan kualitas dan peningkatan mutu pendidikan formal dan informal dalam mencapai Standar Pelayanan Minimal (SPM) serta optimalisasi pembangunan kepemudaan dan olahraga,  karena sumber daya manusia sangat memegang peranan penting dalam proses keberhasilan suatu pembangunan
  2. Meningkatkan Tatanan Hidup Masyarakat Berlandaskan Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah Misi ini bertujuan untuk menfasilitasi dan meningkatkan peran pemerintah daerah dalam sektor agama dan budaya melalui peningkatan peran Tungku Tigo Sajarangan dan Tali Tigo Sapilin yang merupakan ciri khas daerah.
  3. Pengelolaan Keuangan Daerah

Kebijakan Umum Keuangan Daerah Sebagai rangkaian siklus Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) yang pelaksanaannya dimulai dari perencanaan, pelaksanaan, pengawasan sampai dengan

  1. Target dan Realisasi Pendapatan
  2. Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Solok Tahun 2021 ditargetkan sebesar Rp.  75.264.756.698,00 dan dapat direalisasikan sebesar Rp.75.855.094.773,31 atau 100,78%.  Pendapatan asli daerah ini diperoleh dari penerimaan pajak daerah, retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan dan lain-lain pendapatan asli daerah yang sah.
  3. Pendapatan Transfer menjadi salah satu komponen yang sangat penting bagi APBD Kabupaten Solok.  Pada tahun
  4. Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Sah merupakan semua pendapatan daerah selain pendapatan asli daerah dan pendapatan transfer, yang meliputi hibah, dana darurat, dan lain-lain.
  5. Pengelolaan Belanja

Dalam penyelenggaraan daerah dan peningkatan pelayanan publik pengaturan alokasi belanja yang efektif dan proporsional.  dikelompokan ke dalam belanja operasi, belanja modal, belanja tidak terduga dan belanja transfer.

  1. Target dan Realisasi Belanja terdiri dari

–          Belanja Operasi Belanja terdiri dari Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, Belanja Hibah dan Belanja Bantuan Sosial.

–          Belanja Modal terdiri dari belanja modal peralatan dan mesia belanja modal gedung dan bangunan.  belanja modal jalan, jaringan,irigasi, dan belanja modal aset tetap lainny

–          Belanja tidak terduga merupakan anggaran atas beban APBD untuk keadaan darurat termasuk keperluan mendesak serta kelebihan pembayaran atas penerimaan daerah tahun-tahun sebelumnya.

–          Belanja Transfer merupakan pengeluaran anggaran dari pemerintah daerah kepada pemerintah daerah lainnya atau pengeluaran anggaran dari pemerintah daerah ke pemerintah Nagari.  Belanja transfer terdiri dari belanja bagi hasil dan belanja bantuan keuangan.

“Titik tolak dari Visi dan Misi sebagaimana kami diawal, maka pada dasarnya penyelenggaraan urusan  Pemerintah Daerah pada tahun 2021 sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor Tahun 2016 terbagi menjadi 4 (empat) urusan yaitu Urusan Wajib Pelayanan Dasar, Urusan Wajib Non Pelayanan Dasar, Urusan Pilihan, Fungsi Pendukung Urusan Pemerintah dan Fungsi Penunjang Urusan Pemerintah,” kata Medison. ** Tiara/Roni/Hms 

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*