DPRD dan Pemprov Sumbar Perlu Menggali Potensi PAD

Padang, Editor.- Tambahan PAD yang baru ditampung dalam KUPA PPAS perubahan tahun 2017, baru bersumber dari pajak bahan Bakar kendearaan bermotor dan pajak rokok. Sedangkan yang bersumber dari pajak daerah yang menjadi tugas`pemerintah daerah, yaitu pajak kenderaan bermotor masih belum dinaikkan dari target yang ditetapkan pada APBD tahun 2017 awal.

Hal ini disampaikan Wakil Ketua DPRD Sumbar Ir Arkadius Dt Intan Bano  dalam rapat paripurna DPRD Sumbar, Rabu (6/9) dengan acara penyampaian nota pengantar terhadap Ranperda tentang perubahan APBD tahun  2017.

Untuk itu, kata Arkadius,  dalam pembahasan ranperda perubahan APBD tahun 2017, DPRD bersama pemerintah daerah perlu menggali secara lebih mendalam  potensi PAD yang bersumber dari pajak kenderaan bermotor ini, sejalan dengan banyaknya model kenderaan baru yang keluar pada akhir tahun 2017.

Menurut dia, dalam proses pembahasan DPRD bersama pemerintah daerah agar dapat melihat kembali realisasi belanja masing masing SKPD sampai akhir Agustus 2017 dan melakukan langkah langkah pergeseran alokaksi anggaran pada kegiatan yang strategis dan sangat mendesak. Sehingga sisa anggaran  tidak terlalu besar.

Sementara itu Gubernur Provinsi Sumatera Barat Irwan Prayitno dalam nota pengantarnya menyampaikan, dalam rancangan peturan daerah tentang perubahan APBD tahun angaran 2017, sesuai dengan hasil kesepakatan KUPA dan PPAS target pendapatan daerah yang semula dialokasikan sebasar Rp 6.110.976.953.502 mengalami penurunan  sebesar Rp 105.723.118.252. atau sebasar 1.73 persen sehinga menjadi Rp 6.005.253.835.250.

Sementara belanja daerah yang semula dialokasikan sebesar Rp6.225.976.953.502 bertambah sebesar Rp 3.411.160.400,98 atau sebesar 0,05 sehingga menjadi Rp 6.229.388,113902,98, dengan demikian terjadi defisit anggran  sebesar Rp 224.134.278.652,98., devisit tersebut sepenuhnya dapat ditutupi dari pembayaran netto yang merupakan selisisih antara penerimaan pembiayaan dengan pengeluaran pembiayaan  .

Penerimaan pembiayaan yang sumbernya berasal dari SILPA adalah sebesar Rp 297 .134 .278.652,98, termasuk SILPA yang berada di BLUD 4 rumah sakit sebesar 12.491.079.881,62,sedangkan pengeluaran pembiayaan adalah sebesar Rp 73.000.000.000.,sehingga pembiayaan netto adalah sebesar Rp 224.134.278.652,98.

Acara rapat paripurna ini dihadiri oleh Gubernur Provinsi Sumatera Barat Irwan Prayitno dan Sekda Prov Ali Asmar , anggota Forkopimda , pimpinan OPD dan Undangan lainya . ** Herman

675 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*