DPP IKM Sejagad Segera Dideklarasikan

Jakarta, Editor.- Sabtu (12/11), mendatang, Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Keluarga Minangkabau (DPP-IKM) sejagad akan dideklarasikan keberadaannya di Jakarta. Inilah organisasi perantau Minang yang muncul dari bawah dan siap menjadi induk bagi sejumlah organisasi Ikatan Keluarga Minangkabau (IKM) di nusantara dan bahkan di luar negeri.

DPP IKM ini sebenarnya sudah lama digagas untuk menjawab tantangan zaman dan makin melemahnya peran sejumlah organisasi Minang yang sudah ada dalam membina dan mengorganisasi masyarakat Minang, khususnya di perantauan. Karena itu, sejumlah IKM dari pelbagai daerah di Indonesia, mengusulkan agar tokoh dan aktivis Minang di Ibukota Jakarta mendirikan DPP IKM yang akan menjadi induk organisasi IKM.

Ketua Tim Perumus pendirian DPP IKM, Mayjen TNI (Purn) Fuad Basya, menyebutkan, DPP IKM yang akan dideklarasikan tidak menitik dari atas, tapi muncul dari bawah. “Ini merupakan kehendak beberapa IKM yang ada di daerah,” katanya kepada Editor di Jakarta.

Gagasan ini, kata mantan Juru Bicara Mabes TNI itu, sejumlah pengurus IKM dan aktivis Minang, menemuinya untuk menyampaikan usul pendirian DPP IKM. Melihat contoh ke yang sudah dan melihat tuah kepada yang menang, Masyarakat Minang di rantau akan segera mendeklarasikan   Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Keluarga Minangkabau (DPP-IKM). Selain akan membawahi IKM-IKM di daerah di Indonesia dan luar negeri, DPP IKM siap bersinergi dengan organisasi Minang lainnya, seperti BK3AM dan Gebu Minang.

Muncul Dari Bawah

Melihat organisasi Minang yang berskala Sumatera Barat di rantau nampak tidak begitu mengakar, serta perannya tidak begitu dirasakan oleh peranau Minang di daerah-daerah, kecuali ketika ada halal bihalal dan saat terjadinya musibah di Ranah Minang. Oleh sebab itu, Jenderal Fuad Basya bersama aktivis Minang lainnya, seperti Mayjen TNI (Purn) Anas Alwi, pengusaha dan Pituo Minang Azwar Wahid (H. Sagi) dan H.Nur Usman, Marsda TNI (Purn) Chairul Akbar, Marsda Muda Pnb (Purn) Madar Sahib, Hj. Yemmelia, H. Edy Tomato, Amir Jaya, Mukhlis Hendra, Jhoni Erzal, Mulyadi, Jen Rizal Maulana, Salman Ilyas, Farida Barata, Nora Yosenovi, Sumarni, Mahendra, Iswandi, Zulkifli Boma dan Edial Sanif, merumuskan pendirian DPP IKM tersebut.

sari-aterFuad menjelaskan bahwa DPP IKM yang akan didirikan di Jakarta itu tidak dimaksudkan untuk membawahi organisasi Minang lainnya, kecuali IKM-IKM yang satu visi dengan keberadaan DPP IKM ini. Belakangan, memang ada yang menghembuskan bahwa DPP IKM akan menjadi induk seluruh organisasi Minang yang ada, termasuk Gebu Minang dan BK3AM. Kabar itu langsung dibantah oleh Fuad. “Kita tidak ingin membawahi siapa-siapa. Lagi pula, DPP IKM ini merupakan kehendak daerah. Jadi, datangnya bukan dari atas, tapi dari bawah yang selama ini belum terayomi,” kata pensiunan Jenderal bintang dua ini.

DPP IKM ada untuk menyatukan gerak langkah IKM-IKM yang ada di daerah-daerah. Ormas ini akan memiliki hirarkis yang jelas dari pusat hingga daerah, termasuk ranting-rantingyang ada di kecamatan-kecamatan. Ormas yang mengakar ke bawah dan berpucuk ke atas itu dinilai sangat penting, sehingga apa saja persoalan yang dihadapi perantau Minang di pesolok nusantara, bisa diketahui dari Jakarta.

“Kalau kita ingin merasa senasib sepenanggungan, maka siapapun anak Minang yang menghadapi permasalahan di daerah rantaunya, wajib bagi organisasi untuk membela dan melindungi mereka,” kata Fuad. Karena itu, visi DPP IKM ini adalah “membangun organisasi Minang yang terstruktur, hirarkis, mengakar, bersatu, mandiri dan peduli untuk mencapai kehidupan yang aman, damai dan sejahtera di rantau maupun di ranah dengan memegang teguh filosofi “Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah”.

Melalui Ormas DPP IKM ini, kata dia, pihaknya ingin mengangkat harkat dan martabat orang Minang yang dimulai dari tingkat bawah. Organisasi harus ada ketika mereka sedang membutuhkan. “Ini yang belum terjamah selama ini,” kataFuad. Terkait rencana deklarasi pada Sabtu (12/11)nanti, Mayjen TNI (Purn) Anas Alwi selaku Ketua Panitia menjelaskan, sebelum deklarasi pada malam hari, acara akan didahului penjelasan dan musyawarah bersama di antara IKM-IKM yang hadir untuk membahas AD/ART organisasi dan pemilihan pengurus. * Wisja

1667 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*