Dinkes Kab. Solok dan RSSN Bukittinggi Gelar Sosialisasi Layanan SCU

Arosuka, Editor.- Sosialisasi layanan stroke Check Up merupakan salah satu upaya yang dilakukan oleh rumah sakit stroke nasional (RSSN) Bukittinggi untuk menyikapi permasalahan penyakit stroke, sehingga kualitas hidup sehat meningkat.

Hal itu diungkapkan Kepala Dinas Kesehatan Kab. Solok Dr. Sri Evianti, M.Kes pada Sosialisasi layanan stroke check up (SCU) di Ruangan Solok Nan Indah kantor bupati Solok, Rabu (21/11).

Lebih lanju dikatakannya, kegiatan ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada masyarakat, sehingga masyarakat dapat meningkatkan derajat kesehatan tidak hanya dibidang  kuratif dan rehabilitative juga dibidang preventif dan promotif dalam meningkatkan program germas di Indonesia.

“Saya ucapkan terimakasih kepada Tim RSSN Bukittinggi yang telah mendukung penuh dan menyelengarakan kegiatan ini,” kata Sri Evianti .

Sementara itu Bupati Solok yang diwakili Asisten II Drs. Aliber Mulyadi, MM dalam sambutannya mengatakan, pemerintah khususnya bidang kesehatan mencanangkan visinya Indonesia melalui 3 pilar yaitu pradigma sehat, penguatan pelayanan kesehatan dan jaminan kesehatan nasional.

Di Indonesia target dari universal health coverage adalah tahun 2019, dimana diharapkan seluruh masyarakat Indonesia memiliki jaminan kesehatan nasional. Melalui ketiga pilar ini, dengan lebih meningkatkan program promotif dan preventif seperti penyuluhan serta deteksi dini penyakit tidak menular di fasilitas kesehatan tingkat pertama, dimana kita akan mampu menemukan penyakit penyakit hipertensi dan kancing manis secara dini tidak menjadi pemicu penyakit stroke dan jantung koroner.

Penyakit stroke dan jantung koroner  masih merupakan penyakit penyebab kematian tinggi, oleh karena itu perlu dikenali dan diketahui dengan baik sebagaimana tanda dan gejalanya, sehingga kualitas hidup manusia bias lebih ditingkatkan..

“Saya menyambut baik dan mengucapkan terimakasih kepada Rumah Sakit Stroke Nasional Bukittinggi yang telah mengadakan sosialisasi Stroke Check Up, dengan demikian diharapkan nantinya penyakit stroke dapat dideteksi lebih dini dan dapat ditanganinya lebih awal.” Kata Aliber Mulyadi.

Sosialisasi ini diikuti 100 orang peserta yang terdiri dari staf ahli bupati, asisten I, II dan III, kepala SKPD se kabupaten solok, Camat se kabupaten solok, Direktur RSUD , kepala puskesmas se kabupaten solok, kepala labkesda dan IFK dan dinkes beserta jajaran. Sementara pembicara dalam sosialisasi ini berasal dari RSSN bukittinggiHari/ tanggal : rabu/ 21 november 2018. ** Rhian/Kobar/Hms

694 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*