Dari Gedung DPRD Kota Solok Berlanjut Kepasar Raya, Komisi I Pertanyakan Kinerja Pemerintah

Kota Solok, Editor.-Komisi I DPRD Kota Solok kembali mempertanyakan Kinerja Pemerintah Daerah setempat dalam melakukan Revitalisasi Pasar Raya Solok. Dan Komisi yang diketua oleh Rusdi Saleh itu, juga mempertanyakan upaya Dinas Koperindag dan UKM dalam memproduktifkan kembali kios-kios yang masih kosong dan enggan ditempati para pedagang.

Berbagai pertanyaan itu disampaikan oleh Anggota Komisi I DPRD Kota Solok Deni Nofri Pudung dalam rapat kerja (Raker) bersama pemerinta daerah yang menjadi mitra kerjanya.

Turut hadir dalam Raker tesebut, Wakil Ketua Komisi I Taufiq Nizam, Sekretaris Komisi Ade Surya Dharma, dan Anggota Komisi Irwan Sari In. Sementara dari Pemerintah Daerah dihadiri oleh Dinas Koperindag, Selasa, 24 Januari 2023, di Ruang Rapat Besar DPRD Kota Solok.

Berawal dari Raker di DPRD Kota Solok kegiatan berlanjut ke Pasar Raya Solok melakukan peninjauan Revitalisas pasar yang telah dilaksanakan. Dalam hal tersebut, proyek yang meraup anggaran miliyaran rupiah dari APBD tehuan 2022 itu, hanya terlaksana dengan bobot sekitar 85 persen.

Ikut serta dalam kunjungan itu, Asisten I Sekda Kota Solok, Drs. Nofa Elfino, Kadis Koperindag Zulferi dan jajarannya, Kepala Satpol PP Kota Solok Zulkarnaini dan beberapa anggotanya, serta beberapa awak media.

Melihat situasi yang ada, Deni Nofri Pudung mempertanyakan kelayakan kios atau peti dagangan yang telah tersusun dan siap untuk difungsikan. Menurut politisi itu, peti yang terbuat dari besi itu, tidak bisa dipergunakan karena ukurannya relatif kecil.

Pendapat itu juga dikuatkan oleh salah seorang pedagang Kue yang memiliki kios bermerk Refa, menurut Syamsir, ia dan pedagang lainnya akan sulit mempergunakan Peti lipat tersebut, karena apabila dagangan sudah digelar, ia tidak memiliki ruang untuk keluar atau masuk, diharapkannya, dinas terkait merubah bentuk peti tersebut.

Selain masalah kelayakan peti, Anggota Komisi I DPRD Kota Solok juga mempertanyakan upaya Dinas Koperindag dan UKM kota Solok untuk kembali memproduktif puluhan kios yang masih kosong.

Menurut Deni Nofri Pudung, Pemerintah Daerah melalui dinas terkait harus berinovasi untuk menjawab pemubaziran tersebut, sehingga nantinya bisa meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD).

” Sebelum melakukan penambahan pembangunan kios dibagian depan pasar, pemerintah harus terlebih dahulu memproduktifkan kios kios yang masih kosong, sehingga peruntukan APBD lebih bermanfaat, ” sebut Deni Nofri Pudung menegaskan.**Gia

80 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*