Dampak Supect Covid-19, PN Sawahlunto Gelar Sidang Melalui Zoom Cloud Meeting

Audiensi Balai Wartawan Kota Sawahlunto bersama Ketua Pengadilan Negeri Kota Sawahlunto.
Audiensi Balai Wartawan Kota Sawahlunto bersama Ketua Pengadilan Negeri Kota Sawahlunto.

Sawahlunto, Editor.- Dampak dari mewabahnya suspect Covid-19, sidang di Pengadilan Negeri (PN) Sawahlunto diselenggarakan melalui Program Zoom Cloud Meeting atau Sistim Teleconference. Sistim ini kurang efektif dan bisa saja menimbulkan rasa tidak puas salahsatu komponen yang terlibat langsung dalam sidang dimaksud.

Demikian dijelaskan Ketua Pengadilan Negeri Sawahlunto Dede Halim, SH, MH menjawab pertanyaan wartawan ketika menerima Kunjungan Audiensi Pengurus Balai Wartawan Kota Sawahlunto di ruang kerjanya, Jalan Datuak Nan Sambilan Kandi, Selasa (14/04/2020) .

Dijelaskan Dede, sesuai dengan Standar Operasional Program (SOP), dalam ruang sidang akan hadir terdakwa, Jaksa Penuntut Umum (JPU), Panitera Pengganti, Saksi-Saksi, Penasehat Hukum dan Majelis Hakim. Merujuk kepada sidang dengan program Zoom Cloud Meeting atau Teleconference, Jaksa Penuntut Umum (JPU) berada di ruang kantor Kejaksaan, terdakwa di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas), Penasehat Hukum bisa berada di ruangan lain. Saksi-saksi begitu juga bisa ambil posisi sendiri. Majelis Hakim di ruang sidang Pengadilan Negeri. Jalannya sidang sangat tergantung kepada kondisi sinyal. “Ketika sinyal bagus, sidang berjalan lancar. Waktu sinyal berulah dan lemot, jalannya sidang pasti terpengaruh juga,” kata Dede.

Karena tak ada pilihan lain saat ini, kata Dede, para saksi diambil keterangan secara tertulis dan disumpah, pada saat sidang keterangan saksi cukup dibacakan saja. Jaksa Penuntut Umum (JPU) dan Penasehat Hukum (PH) berada di Lapas bersama terdakwa dengan tetap menjalankan Protokol Kesehatan Phsycal Distancing dan Social Distancing. Dan Majelis Hakim berada di Ruang Sidang Pengadilan Negeri.

“Kita berharap darurat suspect Covid-19 segera berakhir di Indonesia dan suasana kembali pulih seperti semula,” kata Dede yang mulai bertugas di Kota Sawahlunto November 2019 setelah dipindahkan dari Bulukumba Jawa Barat.

Menurut Dede, kehidupan di Kota Sawahlunto cukup aman, nyaman dan tertib. Sirkulasi urban masih terdeteksi, sarana dan prasarana transportasi masih alami.

Terakhir Ketua Pengadilan Negeri Sawahlunto mengajak wartawan yang bertugas di Kota Warisan Dunia ini untuk bekerjasama dalam membangun komunikasi dan interaksi positif untuk kemajuan kota ini.

“Wartawan datang kesini jangan hanya karena tugas mencari berita. Tapi agendakan datang sebagai sahabat untuk saling bercengkrama, berdiskusi membahas berbagai topik dan tajuk yang sedang trendi,” katanya. ** Adeks – Dinno

605 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*