Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur Tegaskan Aparatur Harus Gali Potensi Nagarinya

Bupati Suhatri Bur saat memberi pengarahan.
Bupati Suhatri Bur saat memberi pengarahan.

Padang Pariaman, Editor – Untuk meningkatkan kapasitas aparatur pemerintahan nagari, Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman berikan Bimbingan Teknis (Bimtek) Capacity Building bagi wali nagari, anggota Bamus, dan perangkat nagari, serta pengurus lembaga lainya di nagari.

Bimtek diberikan kepada dua nagari di kecamatan yang berbeda, yaitu Nagari Padang Toboh Ulakan Kecamatan Ulakan Tapakis dan Nagari Kudu Gantiang Barat Kecamatan V Koto Timur.

Bintek dilaksanakan selama tiga hari, mulai 21-23 Oktober 2022 di Hotel ZHM Premiere Padang, mengambil tema “melalui capacity building kita wujudkan aparatur nagari yang capable dan compatible dalam penyelenggaraan pemerintahan”.

Hadir sebagai pemateri dari DPMD, Inspektorat, dan BPKD Kabupaten Padang Pariaman.

Bintek dibuka Bupati Padang Pariaman, Suhatri Bur, Jumat (21/10).

Dalam sambutannya, Bupati Suhatri Bur menjelaskan bahwa capacity building itu menyangkut semua hal tentang pengembangan kapasitas personel yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan. Baik kemampuan secara individu, kelompok masyarakat maupun lembaga sosial dari aspek ilmu pengetahuan, keterampilan maupun perilaku melalui aktivitas yang menarik.

“Jadi, pembangunan kapasitas itu luas cakupannya. Jika bimtek ini berhasil mencapai tujuannya maka peserta bimtek ini nantinya bisa menggali potensi di nagari dan bertanggungjawab untuk melaksanakannya,” ujar Suhatri Bur yang akrab dipanggil Aciak itu.

Katanya, salah satu potensi itu adalah BUMNag. Bagi nagari yang belum memiliki Badan Usaha Milik Nagari (BUMNag) untuk segera mendirikannya sesuai dengan regulasi yang ada sehingga dapat menggali potensi nagarinya.

“Kegiatan ini harus sesuai dengan RPJM Nagari. Melalui bimtek ini, selanjutnya dapat melahirkan program-program yang sesuai rencana yang dilahirkan dari Musrenbang Nagari. Ketika diimplementasikan, tidak terlepas dari ketersediaan anggaran,” katanya lebih lanjut.

Terkait penghematan anggaran di segala bidang dan unit kerja di Pemerintahan Kabupaten Padang Pariaman, pada prinsipnya Aciak mendukung kegiatan yang sangat bermanfaat seperti bimtek namun dia berharap kegiatan yang menguras anggaran itu dapat menghasilkan impact yang signifikan bagi nagari.

“Pada prinsipnya saya tidak melarang kegiatan ini dilaksanakan di luar daerah karena memakan anggaran yang banyak karena kegiatan ini juga sangat bermanfaat dalam meningkatkan kemampuan kita dalam menjalankan roda pemerintahan. Namun, tentu hasil bimtek ini harus memiliki dampak yang nyata bagi nagari,” ulasnya.

Suhatri Bur juga mengingatkan sebagai aparatur pemerintahan di nagari agar jangan cuek bebek dengan kondisi lingkungan sosial masyarakat.

“Ketika ada masalah sosial terjadi di tengah masyarakat, sebagai aparatur di nagari harus cepat tanggap mencari solusi, jangan menunggu dikerjakan oleh pemerintah kecamatan apalagi kabupaten. Kalau sudah masuk dalam media masa baru nanti kelabakan menyelesaikannya,” pesan Suhatri mengingatkan.

Sebelumnya, Ketua Pelaksana Tk. Bagindo Mhd. Sayuti, S.Pd.I. yang juga Wali Nagari Kudu Gantiang menyebutkan bahwa kegiatan bimtek yang diadakan bersama Nagari Padang Toboh Ulakan berdasarkan saran Kepala DPMD untuk penghematan anggaran dan efektivitas waktu.

Ikut hadir mendampingi Bupati dalam Bimtek peningkatan kapasitas yang dilaksanakan selama tiga hari ini Kepala DPMD Hendri Satria, Kabag Prokopim Andri Satria Masri, Camat Ulakan Tapakis Emri Nurman, dan Camat V Koto Timur Syukur. ** Rafendi/Rel IKP-Kominfo

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*