Bupati Gusmal Launching Kartu Keluarga Sejahtera

Arosuka, Editor.- Bupati Solok Gusmal SE. MM melaunching dan menyerahkan Kartu Keluarga Sejahtera Program Keluarga Harapan Kabupaten Solok, bertempat di Ruangan Danau Singkarakk, Arosuka,  Rabu (26/7).

Dalam sambutannya Bupati Gusmal mengatakan, Dinas Sosial diharapkan bisa melaksanakan pendataan keluarga miskin secara seksama. Sehingga penerima  bantuan keluarga harapan ini benar benar tepat sasaran dan Dinas Sosial diminta untuk memberikan motifasi/ perhatian khusus kepada masyarakat miskin untukmemacu semangat mereka untuk  meningkatkan kesejahteraannya.

“Diharapkan kepada seluruh keluarga harapan yang menerima bantuan pemerintah ini untuk dapat menggunakan bantuan ini sebagaimana mestinya dan diharapkan mengutamakan untuk kepentingan pendidikan dan kesehatan keluarga,” kata Gusmal.

Bupati Solok juga mengharapkan kepada para wali nagari untuk membantu pelaksanaan kegiatan ini dan diharapkan ikut berperan aktif dalam meningkatkan kesejahteraan warga masyarakat, sesuai dengan visi dan misi pemerintah Kabupaten Solok dan  prioritas 4 pilar pembangunan.

Sebelumnya ketua panitia palaksana, Kadis sosial Drs. Raflis, MM menjelaskan, jumlah keluarga miskin yang telah menerima program keluarga harapan di Kabupaten Solok sebanyak 7.892 KK, dengan 20.162 jiwa terdiri dari penerima SD, SMP, SMA, ibu hamil, balita, anak prasekolah, Lansia dan penyandang disabilitas.

Di Kabupaten Solok pada tahun 2017 kartu keluarga sejahtera ini didistribusikan kepada  8 Nagari di Kabupaten Solok dengan jumlah penerima 4.199 jiwa, yang akan diserahkan oleh BRI cabang Solok melalui unit BRI Kecamatan, dengan rincian nagari Alahan Panjang 944 jiwa, Nagari Koto Baru 139 jiwa, Muara Panas 855 jiwa, Selayo 295 jiwa, sulit air 385 jiwa, Sumani 287 jiwa, Talang 983 jiwa dan Nagari Surian 311 jiwa.

Sementara itu Kacab BRI Solok Didik Triharyanto dalam sambutannya mengatakan, Pemerintah pusat menunjuk BRI melakukan penyaluran bantuan ini karena BRI merupakan bank yang sampai Kecamatan kecamatan. BRI melayani masyarakat sampai ke desa-desa, jadi tujuan pemerintah itu supaya penyaluran bantuannya terlaksana lebih cepat dan tepat.

“Program keluarga harapan ini merupakan kelanjutan dari program yang telah kami salurkan pada bulan Maret dulu, pada kesempatan itu yang dihadiri oleh menteri sosial di kota Solok.

Harapan pemerintah bantuan yang diterima ini tidak dijadikan pendapatan utama, tetapi bisa dimanfaatkan oleh penerima bantuan sebagai modal awal atau hal-hal yang berbau produktif dan diharapkan tidak hanya untuk hal-hal konsumtif semata,” kata Didik Triharyanto..

Menurut dia, pihak BRI telah menunjuk petugas petugas bansos yg kami tempatkan dibeberapa kecamatan. Diharapkan para Wali Nagari dapat membantu dan memfasilitasi petugas kami untuk penghimpunan data penyaluran bantuan ini. Sehingga bantuan ini bisa tersalurkan kepada keluarga yg pantas dan terjadinya singkron data antara pihak bank dan Nagari. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms 

 

702 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*