Bukittinggi Manjakan Pebalap Tour de Singkarak

Bukittinggi, Editor.- Pemerintah Kota Bukittinggi yang akan menjadi lokasi start Etape delapan kejuaraan balap sepeda internasional Tour de Singkarak (TdS) 2016 memanjakan pebalap peserta kejuaraan yang didukung Kementerian Pariwisata ini dengan berbagai hal, termasuk diajak berwisata.
Pebalap dari 23 negara itu meski tidak semuanya mengikuti city tour mendapatkan kesempatan melihat secara langsung obyek wisata yang ada di Kota Bukittinggi, Sabtu. Mereka bahkan mendapatkan penjelasan secara langsung dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata kota setempat.

City tour dimulai dari ikon kota Bukittinggi yaitu Jam Gadang. Selama di tempat tersebut, perwakilan dari tim mendapatkan sambutan yang luar biasa. Apalagi, selama kegiatan berlangsung disuguhi beberapa kesenian khas Sumatera Barat termasuk pencak silat asli dari Ranah Minang.

Setelah beberapa saat kompleks Jam Gadang, dengan menggunakan bendi (kereta kuda), perwakilan pebalap yang bersaing pada kejuaraan yang telah masuk seri kedelapan ini diajak keliling kota dengan tujuan utama Taman Panorama yang lokasinya tidak begitu jauh dari Jam Gadang.

Di Taman Panorama ini, perwakilan pebalap bisa melihat dengan jelas tempat wisata yang juga unggulan dari Bukittinggi yaitu Ngarai Sianok. Di tempat ini juga terdapat peninggalan bersejarah yaitu Goa Jepang. Goa tersebut berada dibeberapa titik dan bisa dilihat secara langsung.

“Goa Jepang ini merupakan tempat yang bersejarah. Makanya kami ingin mendaftarkan sebagai warisan dunia,” kata Walikota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias.

Setelah melihat dari dekat beberapa tempat wisata yang menjadi unggulan di Bukittinggi, semua pebalap dan tim pendukungnya dijamu makan malam disalah satu hotel yang berada dipusat kota yang kaya dengan perjalanan sejarah bangsa Indonesia itu.

Pemerintah kota Bukittinggi juga sangat mengapresiasi jika kotanya mendapatkan kesempatan menjadi titik start etape terakhir kejuaraan dengan total jarak tempuh 1.074 km yang terbagi delapan etape itu.

Selama ini, finis kejuaraan yang menggunakan nama salah satu Danau di Sumatera Barat itu dilakukan di Kota Padang.
“Untuk gelaran Tour de Singkarak 2017 kami berharap finisnya bisa disini,” kata Ramlan Nurmatias di sela jamuan makan malam peserta kejuaraan yang didukung penuh Kementerian Pariwisata di salah satu hotel di Bukittinggi, Sabtu.

Harapan menjadi tuan rumah, kata dia, bukan tanpa alasan karena pengaruh berlangsungnya kejuaraan balap sepeda internasional ini cukup besar terutama kehadiran wisatawan baik domestik maupun manca negara. Apalagi, Bukittinggi banyak mempunyai potensi.
“Lebih dari 60 ribu wisatawan datang ke Bukittinggi selama Tour de Singkarak. Dengan menjadi tuan rumah finis, kami harapkan jumlah wisatawan terus meningkat,” katanya menambahkan.

Kejuaraan balap sepeda yang masuk kalender federasi balap sepeda dunia atau UCI ini yang digelar di Sumatera Barat ini bukan hanya untuk mengejar prestasi olahraga, namun juga dijadikan media untuk mempromosikan tempat wisata termasuk yang ada di Bukittinggi. ** Wisja/Rel

699 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*