Berjualan Mpekmpek Membangun Ekonomi Keluarga dan Nasional

Oleh Yurnaldi

Usai mengaji di mushalla ba’da Subuh, Sabtu (24/12/2022) pekan lalu, Ibu Rozalina (53) menyibukkan diri di dapur kecilnya berbentuk segitiga. Kelengkapan bahan untuk membuat kuliner Mpekmpek Lamakbana yang diperlukan sudah disiapkan suaminya, wartawan yang dipaksa mundur oleh perusahaan media terkemuka di Indonesia, tahun 2010 lalu. Tersebab membongkar kasus UU Kesehatan yang kemudian heboh nasional, sehingga menyeret mitra media itu –bos di persuahaan rokok dan akan dijadikan tersangka oleh Polri.

Pulang ke Padang dengan semangat membangun ekonomi keluarga, ekonomi nasional, Rozalina yang asal Palembang mencoba membangun usaha jualan berlabel Mpekmpek Lamakbana. Karena, saat tinggal di Jakarta, juga pernah berjualan makanan khas Palembang itu, walau hanya melayani pesanan pelanggan saja. Tidak jualan tiap hari.

Di Padang, usaha rumahan ini mendapat respon luar biasa, walau berjualan di beranda rumah, dan beberapa bulan kemudian bikin warung samping rumah. “Ini baru mpekmpek yang sebenarnya. Ikannya terasa, lembut, tidak kenyal seperti yang lain. Cukanya enak sekali. Jadi bukan mpekmpek kaleng-kaleng atau abal-abal,” kata Dr. Harfiandri Damanhuri, pakar perikanan dari Universitas Bung Hatta, Padang, yang juga membawa pengusaha dari Malaysia, yang tahu banyak pengusaha mpekmpek di Malaysia, tapi namanya lekkor.

Menurut Harfiandri, karena kota Padang salah satu kota penghasil ikan di Sumbar, ikan yang dijadikan bahan Mpekmpek Lamakbana adalah bahan dari ikan segar berkualitas ekspor.  Itu nilai lebihnya. Apalagi jenis ikan yang dipakai tidak ikan tenggiri, ikan kebanyakan yang digunakan pelaku usaha mpekmpek. Rozalina memakai ikan lemadang, ikan yang banyak di perairan Kepulauan Mentawai Sumatera Barat.

Menurut informasi pedagang di Tempat Pelengan Ikan Telukbayur, ikan Lemadang selain untuk ekspor, banyak dibutuhkan pihak perhotelan. Sedangkan ikan yang dipasok ke Palembang untuk kebutuhan pengudaha mpekmpek di Sumatera Selatan adalah ikan tenggiri.

Lewat promosi di media sosial facebook, instragram, dan twitter, pesanan bertubi-tubi datang dari berbagai kota di Sumatera dan Jawa. Juga ada yang menjadikannya oleh-oleh untuk dibawa ke negara tetangga dan negara di Afrika. “Alhamdulillahm pelanggan suka. Mpekmpek Lamakbana ramah kesehatan, tidak pakai pengawet dan/atau penyedap rasa,” kata Rozalina. Karena 100 persen pelanggan berkomentar enak sekali, maka karena diproduksi di Padang, dibabeli Mpekmpek Lamakbana.

Karena memproduksi mpekmpek, mau tak mau keluarga setiap hari mengonsumsinya. Apakah karena konsumsi ikan kaya gizi untuk tingkatkan IQ itu tiga anaknya yang kini kuliah di S-1 dan S-2 di UI, Unand, dan IPB pintar-pintar, diterima tanpa tes dan peroleh beasiswa dari pemerintah? Mungkin saja

26 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*