Batik Sampan Kota Pariaman Kembali Dikembangkan

Batik Sampan Kota Pariaman.
Batik Sampan Kota Pariaman.

Pariaman, Editor.- Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi (Disperindagkop) Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Kota Pariaman fokus pengembangan batik Sampan.  Sebanyak 40 orang pengrajin batik Sampan sudah dibina untuk membangkitkan kembali batik kebanggaan Kota Pariaman tersebut.

Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi (Disperindagkop) Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Kota Pariaman Gusniyetti Zaunit, mengungkapkan hal itu pada  di media center Pemko Pariaman, Rabu (4/3)

Gusniyetti mengatakan , batik Sampan Desa Sampan  pertama kali dikembangkan tahun 1946. Namun belakangan batik Sampan tersebut tidak aktif lagi. “Kini kita ingin kembali mengembangkan batik Sampan menjadi kerajinan yang mampu menjadi kebanggaan Pariaman,” ujar Gusniyetti.

Awal sudah dilatih 40 orang pengrajin. Mereka dilatih di Balai Pendidikan dan Latihan Industri. Setelah itu, ternyata hanya 20 orang saja yang serius untuk melanjutkan pembuatan batik. Saat ini dikembangkan dua kelompok pengrajin batik. Yakni di Dusun Sampan Desa Punggungladiang dan di Desa Sungai Kasai.

“Batik berwarna kimia, sedangkan di Sungai Kasai warnanya dari alam seperti pinang dan sabuik (kulit),” terang  Gusniyetti.

Gusniyeti juga menjelaskan, untuk membantu pemasaran batik Sampan ini, batik Sampan bakal dijadikan pakaian dinas pada hari tertentu. Sehingga semua ASN di OPD Pemko Pariaman diwajibkan menggunakan pakaian batik tersebut. Setidaknya ada 2.000-an ASN di lingkungan Pemko Pariaman.** Afridon

488 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*