Kunker ke Mentawai, Ombudsman RI Motivasi Masyarakat agar Meningkatkan Agrowisata

Mentawai, Editor.-Tim Ombudsman RI kunjungi daerah Tertinggal, Terluar, dan Terdepan (3T), Kabupaten Kepulauan Mentawai. Hari pertama kunjungan dilaksanakan di beberapa desa yang berada di Kecamatan Sipora Utara, diantaranya Desa Sipora Jaya, Desa Sido Makmur, Desa Tuapejat, di hari kedua langsung ke Desa Saureinu, Kecamatan Sipora Selatan. Kabupaten Kepulauan Mentawai, Rabu (15/3/2023).

Plt. Sekda Kabupaten Kepulauan, Rinaldi,S. Kom.,M.M. mengatakan, Kunjungan Kerja Tim Ombudsman RI tersebut selain melihat kemajuan pelayanan wilayah desa termasuk keadaan sektor pertanian desa setempat mereka juga melihat langsung kondisi pelayanan SPBU kompak yang berada di jalan raya tuapejat km 2, PT. Sumber Alam Sejahtera Indah dan SPBU jalan raya tuapejat menuju Desa Goiso’oinan km 10, SPBU PT. Rimata Saibi Jaya, bersama tim marketing Pertamina.

“Sektor pertanian yang masih bertahan rutin dikelola oleh masyarakat sekitar, salah satunya hasil pertanian unggulan yang dimiliki oleh penduduk diantaranya, pinang dan cengkeh, selain komoditas ada juga lahan sawah yang begitu luas milik warga,” sebut Plt. Sekda Kabupaten Kepulauan, Rinaldi,S. Kom.,M.M., dalam sambutannya, yang turut mendampingi tim Ombudsman RI.

“Agar capaian ketahanan pangan yang lebih baik, warga setempat harus memiliki usaha untuk membuka lahan produktif yang menghasilkan. Tentunya harapan kita semua lahan pertanian yang ada harus menjadi agrowisata supaya terlihat lebih menarik dan indah,” ucap Plt Sekda Rinaldi.

Plt Sekda Kabupaten Kepulauan Mentawai berharap Pemerintah Desa selalu memberikan motivasi untuk mendorong masyarakat lebih serius mengolah lahan yang ada, sehingga kedepannya nanti dapat meningkatkan perekonomian masyarakat setempat.

Ditempat yang sama, Ombudsman RI, Yeka Hendra dalam sambutannya menyampaikan, Kabupaten Kepulauan Mentawai adalah daerah pulau terluar bagian barat yang berpotensi pengelolaan lahannya di sektor pertanian, karena Kepulauan Mentawai memilki tanah yang sangat subur.

“Desa Saureinu termasuk salah satu lahan sektor pertanian yang perlu diperhatikan, Mentawai harus mandiri pangan hingga ke desa desa di pulau terluar Mentawai khususnya,” ucap Yeka, di Aula Kantor Desa Saureinu.

“Mentawai pulau terluar, harus ada perhatian khusus dari Pemerintah Provinsi hingga Pusat, karena dibeberapa sektor masih banyak kekurangannya yang perlu dibangun dan pelayanan publiknya,” tutupnya **Deru Martinus/Hari

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*