2017, Limapuluh Kota Tuan Rumah Silatnas Raja-Sultan Nusantara-V

Limapuluh Kota, Editor.- Silaturrahmi Nasional Raja-Sultan Nusantara ke-5 bakal berlangsung di Limapuluh Kota, medio April 2017 mendatang. Sekretaris Jenderal (Sekjen) Badan pengurus Silatnas Raja Sultan Indonesia memastikan, Silatnas tahun depan akan diikuti kepala negara.

Hal ini disampaikan Raja Samu-Samu VI, De Laatste Van Koning Stamboom-YM Upu Latu M.L.Benny Ahmad Samu-Samu, saat berkunjung ke Limopuluh Kota, sepanjang Sabtu-Minggu (14-15/5) lalu. Kedatangan sekterariat jenderal Raja-Sultan Nusantara ini, disambut apik Bupati Irfendi Arbi dan Wabup Ferizal Ridwan dalam sebuah diskusi di aula rumah dinas bupati.

“Silatnas 2017 Raja-Sultan Nusantara Indonesia, nantinya bukan sekedar pertemuan biasa. Tapi, proses mempersatukan silaturrahim raja-kesultanan dengan unsur pemerintah. Oleh sebab itu, kita meminta dukungan pemerintah daerah khususnya Limapuluh Kota, untuk pelaksanaannya,” harap De Laatste Van Koning Stamboom.

Menurutnya, Limapuluh Kota dipilih sebagai daerah tujuan Silatnas karena daerah ini memiliki salah satu kerajaan Minangkabau yang tercatat sebagai salah satu budaya nusantara. Setjen Raja-Sultan juga menargetkan Pagaruyung Tanah Datar, sebagai tempat pelaksanaan Silatnas.

Untitled-1

Dia menyebutkan, pada Silatnas mendatang, Setjen bakal memperjuangkan lima hal terkait arah kebijakan negara. “Pertama, Kami meminta kepada dewan penyiaran untuk menayangkan kembali tentang sejarah-sejarah, adat dan budaya di nusantara. Kedua, Raja-Sultan akan memperjuangkan UU tentang perlindungan masyarakat hukum adat. Ketiga, memperjuangkan peradaban adat dan budaya. Keempat, meminta pemerintah menempatkan kedudukan adat menjadi tokoh daerah, serta kelima, menjadikan para raja-sultan serta tokoh adat menjadi mitra pemerintah dalam penyelenggaraan negara,” ujarnya.

Mendengar permintaan Sekjen Raja-Sultan Nusantara, Bupati Irfendi Arbi bersama Wabup Ferizal Ridwan langsung merespon permintaan raja Maluku tersebut. Irfendi menyebut, sebuah kehormatan besar bagi pemerintah daerah Limapuluh Kota, jika para Raja-Sultan menggelar acara silaturrahmi di daerah ini.

“Mungkin jadwalnya nanti, bisa kita sesuaikan dengan peringatan hari Ulang Tahun Kabupaten Limapuluh Kota, dan Kita senantiasa membuka tangan, jika kurang luas telapak tangan, dengan niru kami tampung,” sebut Irfendi ungkapan bupati yang diamini Wabup Ferizal Ridwan berpitatah.

Selain empat Raja dan Sultan di seluruh Nusantara, Minggu siang itu, Sekjen Raja-Sultan Nusantara turut memboyong sejumlah peneliti dan budayawan Sumatera Barat, diantaranya YM Anton Lubuak serta YM Emral Djamal. Mereka disambut oleh dua raja Luak Limopuluah, yakni Raja Mufakat dan Raja Dihulu, serta para pimpinan lembaga adat.

Selain diskusi, para raja dan sultan ini juga diajak oleh Wakil Bupati Ferizal Ridwan untuk melihat benda-benda bersejarah hasil peradaban Minangkabau di Luak Limopuluah. Seperti Talepong Batu di Talang Anau, dan Batu Menhir di Kecamatan Guguak, serta ke dua lokasi destinasi wisata, Lembah Harau dan kelok Sembilan. ** Yus 

1092 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*