Tim ACT Sumbar Fasilitasi Keluarga Zul Firmasyah ke Selandia Baru

Tim Act Sumbar di rumah keluarga Zul Firmasyah.
Tim Act Sumbar di rumah keluarga Zul Firmasyah.

Padang, Editor.- Sesak masih terasa ketika melihat berita tentang penembakan keji yang terjadi di Selandia Baru kemarin, silih berganti di layar smartphone kita. Selain jumlah korban jiwa, fakta yang menambah napas ini semakin sesak adalah berita bahwa salah dua korban yang terkena tembakan adalah saudara sebangsa kita.

Zul Firmansyah (40 tahun) dan Averro’es Omar Syah (2 tahun) adalah Ayah dan anak yang menjadi korban penembakan di Masjid Linwood Avenue, Selandia Baru. Sebagaimana seorang Ayah yang hendak mengajarkan nilai Islam kepada buah hatinya sejak dini, Zul Firmansyah membawa anak tercintanya untuk ikut menunaikan shalat Jum’at. Tapi, siapa yang menyangka, niat tulus Zul untuk beribadah siang itu, berakhir tragis. Penembakan membabi buta sempat mengacaukan kesyahduan hari Jumat, hari yang dimuliakan oleh umat Islam di seluruh dunia.

Tapi alhamdulillah, Allah menggerakkan hati kita untuk segera merespon kejadian ini. Sabtu (16/3) tim ACT telah menemui keluarga korban yang beralamat di Jalan Tanjung Indah III, Kampung Lapai, Kecamatan Naggalo, Kota Padang, untuk mengupayakan keluarga Zul Firmansyah di Padang agar bisa terbang ke Selandia Baru.

“Zulfirmansyah masih harus mendapatkan perawatan intensif di ruang ICU dan menjalani operasi kedua. Sementara Ro’es Omar, Alhamdulillah, sudah kembali ceria walau tangan dan kakinya harus dibalut perban akibat luka tembakan,” ungkap kakak korban Handra Yaspita kepada tim Aksi Cepat Tanggap (ACT) Sumatera Barat.

Pihak ACT sudah berada dirumah keluarga korban semenjak pukul 10.30 WIB hingga Maghrib. Dalam pertemuan itu ACT siap untuk memfasilitasi kelurga korban untuk berangkat menemui Zulfirmansyah dan Rois yang merupakan korban penembakan di Masjid Linwood, Selandia Baru. Dan dari hasil diskusi tersebut yang baru fix untuk berangkat adalah dua orang kakak kandung korban yaitu Handra dan Yuli. Sedangkan kedua orang tua korban menetap dirumah dikarenakan sudah sangat tua dan sakit yang membuat tidak bisa ikut.” Ungkap Dana Kurnia Marketing Komunikasi ACT Sumbar.

Adapun harapan terbesar keluarga besar memang agar dapat segera mungkin bertemu dengan Zulifirmansyah besert anak dan istrinya disamping harapan kesembuhan buat Zulifirmansyah dan anaknya Rais, terang Handra Yaspita.

Sahabat, mari kita terus panjatkan doa untuk keselamatan mereka dan juga untuk kelancaran semua proses dukungan kemanusiaan yang tengah ACT upayakan. Insya Allah, alih-alih menjatuhkan, peristiwa ini justru menguatkan umat Islam di Indonesia dan bahkan di seluruh dunia agar semakin erat berpegang teguh dan saling menguatkan. Tutup Zeng Wellf selaku Kepala Cabang Aksi Cepat Tanggap (ACT) Sumatera Barat. ** Med/Yus

1256 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*