Selain Bali dan Jakarta, Batam Kota Ketiga yang Ramai Dikunjungi Wisatawan

Wakil Wako Payakumbuh bersama Zarefriadi.
Wakil Wako Payakumbuh bersama Zarefriadi.

Batam, Editor.- Rombongan  Study Koferatif Dinas Kominfo Payakumbuh bersama wartawan yang tergabung di Media Center Payakumbuh ke  Pemko Batam disambut hangat oleh Walikota Batam bersama sejumlah stapnya.

Kunjungan study koferatif  itu berlangsung Rabu (20/3). Rombonfan Dinas Kominfo yang dipimpin Wakil Walikota Payakumbuh Erwin Yunaz disambut Oleh Walikita Batam  diwaikili  Asisten Administrasi Umum (Adum) Pemko Batam,  Drs Zarefriadi. Mpd didampingin Kadiskominfo dan kabag.Humas Pemko Batam.

Sementara Wakil Walikota Payakumbuh didampingi Asisten III Amriyul Dt.Karayieng, Kadis Kominfo Jhon Kenedy, Kabid Humas Irwan Suwandi , Perwakilan dari Kajari Payakumbuh dan unsur dari Polres Payakumbuh.

Pertemuan yang dilangsungkan di ruangan pertemuan presentation Room Raja Ali Kelana Pemko Batam itu berlangsung  hangat  dan penuh kekeluargaan.

Walikota Zarefriadi  yang diberi amanah oleh wako Batam menyambut kedatangan rombongan dari Dinas Komi fo Payakumbuh nengaku sangat senang dan merasa tidak nenyambut tamu, melainkan merasa menerima saudara  sendiri.

Dialog yang berlangsung penuh keakraban itu berlangsung dengan dialek (bahasa) minang,karena Zarefriadi ini memang berasal dari Blok M (sebutan dari orang mudiak ).

Sebelum Wako Batam menyampaikan kondisi perkembangan kota Batam, rombongan Dinas Kominfo Payakumbuh bersama puluhan Wartawan Media Center Pemko Payakumbuh itu ditampilkan tayangan vidio tentang kota Batam.

Dalam sambutannya Walikota Batam mengatakan, sebelum menggaet investor, setiap Daerah  harus mengetahui potensi yang dimiliki, agar daerah kita tidak menjadi limbah setelah Investor pergi dari daerah tersebut, apalagi bagi daerah yang tidak mempunyai sumber daya alam,katanya.

Menurut Mantan Kadis Perindustrian dan Perdagangan Kota Batam itu menyebutkan,  Batam merupakan salah satu Kota terbaik di Indonesia mempunyai dua industri yang menonjol, yakni industri elektronika dan galangan kapal.

Industri yang ada itu bukan berasal dari hulunya, di Batam hanya industri perakitan dan komponennya di datangkan dari luar, lalu di rakit di Batam oleh puluhan ribu tenaga kerja. Bila komponen itu tidak dapat pasokan lagi, otomatis pabrik perakitan yang ada itu akan tutup,  yang tinggal hanyalah limbahnya.

“Dengankondisi itu Pemko Batam berusaha mengganti brainnya dari kota Industri menjadi Kota tujuan  Wisata. Alhamdulillah, Kota Baram telah menempati urutan ketiga dalam kunjungan wisatawan, baik wisatawan manca negara maupun wisatawan domestik.

“Batam di bawah Bali dan Jakarta dari kunjungan wisatawan. Kami bangga menyambut kedatangan rombongan yang dipimpin Wakil Walikota Payakumbuh ini untuk bertukar informasi. Anda bisa lihat secara langsung kondisi daerah kami, baik secara langsung ataupun lewat video yang telah kami tayangkan tadi,” ujar Wako Batam.

Menurut dia, bagi Payakumbuh yang ingin mendatangkan investor untuk kemajuan daerahnya harus melihat dahulu potensi daerahnya, jangan sampai Payakumbuh menjadi limbah setelah ditinggalkan oleh investor.

Ditambahkannya, Akselerasi Pembangunan di Batam cukup tinggi, saat ini dana pembangunan tiap kelurahan uang tersebar lada 12 Kecamatan kebagian itu, kebagian  dana Proyek Infrastruktur Kelurahan (PIK) mencapai 1,3 M per kelurahan, jumlah tersebut terus bertambah. Sehingga upaya membranding Batam dari Kota Industri menuju Kota Pariwisata dan didukung dengan pembangunan Infrastruktur di Kelurahan dengan alokasi dana yang tinggi.

Saat ini Pendapatan Asli Daerah (PAD) terbesar Batam menurut Zefriadi berasal dari sektor Hotel dan Restoran. Untuk itu harus terus ada gagasan baru untuk memajukan Daerahnya, sebab orang tidak akan datang ke Batam jika tidak dimunculkan kreatif baru.

Sementara Wakil Walikota Payakumbuh, Erwin Yunaz mengatakan, saat ini ia bersama Walikota Riza Falepi, terus berupaya menciptakan terobosan-terobosan baru agar Payakumbuh makin maju dan masyarakat kian sejahtera.

“Payakumbuh punya impian yang sama dengan Batam, memajukan daerah dan mensejahterakan masyarakatnya. Kalaupun kami tidak akan sama dengan Batam, paling tidak dengan terus belajar ke sini kami bisa mendekati kemajuan dan kesuksesan Pemko Batam dalam memajukan daerah dan meningkatkan perekonomian masyarakat.” ungkap Erwin.

Salah satu upaya nyata yang dilakukan Pemko Payakumbuh adalah dengan me-rebranding Kota Payakumbuh menjadi Kota Randang, dan langkah nyatanya adalah dengan melakukan kerjasama dengan Arab Saudi yakni untuk mengekspor Randang.

“ Kita punya impian yang sama untuk membangun dan memajukan daerah, City of Randang atau Kota Randang menjadi Iconik Payakumbuh kedepan, wujud nyatanya adalah kita akan melakukan ekspor 1 kontainer seberat 20 ton Randang ke Arab Saudi jelang Ramadhan tahun ini.” Ujar Erwin.

Erwin juga berharap kedatangan rombongan yang ia pimpin ke Pemko Batam dalam rangka belajar dapat menambah wawasan dalam mengembangkan sayap Payakumbuh menjadi lebih baik.

Selain itu, Pemko Payakumbuh melalui Kabid Kehumas Dinas Kominfo  Kota Payakumbuh juga menggali lebih jauh terkait kemitraan/kerjasama Dinas Kominfo Kota Batam dengan media di daerah tersebut. Kegiatan yang juga diisi dengan tanya jawab tersebut diakhiri dengan penyerahan cindera mata dari  masing-masing daerah. ** Yus

1294 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*