Proyek APBN di 3 Desa Belui, Ternyata Dikelola Kelompok P3A Sinar Jaya Bersama

Proyek irigasi yang dikelola oleh KP3A Sinar Jaya Belui.
Proyek irigasi yang dikelola oleh KP3A Sinar Jaya Belui.

Kerinci, Editor.- Proyek APBN 3 Desa Belui yang diberitakan sebelumnya,   dimana Editor berusaha mencari kebenaran atas Proyek drainase yang berlokasi di 3 Desa Belui tersebut, sampai pemberitaan sebelumnya diterbitkan tidak menemukan pengurus atau pelaksana Proyek APBN  untuk diklarifikasi. Lihat di https://www.portalberitaeditor.com/di-tiga-desa-belui-juga-ada-proyek-siluman/

Untuk Menjaga netrallitas dan menjamin independensi juga menuntaskan atas kebenaran apa yang sebenarnya yang terjadi di Proyek Drainase Dari APBN tersebut, maka Editor berusaha tetap mencari dan menghubungi pengurus Kelompok P3A Sinar Jaya Bersama Desa Belui, yakni Ketua Kelompok Dendi Ridho (30/5 2019).

Saat di temui dan di konfirmasi di lokasi proyek Dendi menyatakan,  berita mengenai proyek dan aset APBD tumpang tindih dengan aset APBN. Itu dikarenakan untuk keseimbangan ukuran antara pasangan sebelah kiri kanan serta tidak merusak. Seandai adanya kurang volume maka ditambah panjang Drainase tersebut sehingga tidak mengurangi volume yang ada, bahkan di perkirakan mengalami penambahan ukuran kubikasinya. Hal ini dilakukan supaya air yang akan mengalir nantinya bisa lancar dan bisa di manfaatkan lebih baik.

Untuk pengelolaan itu bukan atas nama Pak Pandi/kontraktor, melainkan kelompok P3A yang telah di sahkan dan berbadan hukum di notaris. Kami hanya meminta bantuan atau arahan saya dengan Pak Pandi supaya pekerjaan bisa berjalan baik. Sepenuhnya pengelolaan Irigasi ini oleh Kelompok P3A dan juga ini tidak ada hubungannya dengan kekeluargaan dari Yos Adrino tapi ini hasil dari pengajuan proposal kelpok P3A kepada Direktorat Jendral Sumberdaya Air Balai Wilayah Sungai Sumatera IV, ungkap  Ketua Kelompok P3A Desa Belui, Dendi Ridho.

Ditempat yang berbeda dari lokasi proyek masih desa Belui Editor mewawancarai salah satu warga warga,  Harpialdi, petani pemakai air yang memiliki persawahan di Desa Belui menerangkan,  masyarakat sangat senang dengan adanya pembangunan saluran irigari ini dan masyarakat Belui berterimakasih atas bantuan juga perjuangan Pak H. Bakri yang memperjuangkan Aspirasi masyarakat sebagai  DPR RI dan Pak Yos Adrino yang ikut berperan untuk mensukseskan bantuan untuk kepentingan masyarakat petani persawahan ini.

“Kami maka kami tidak kekurangan air lagi, juga diharapkan bantuan ini diberikan  hal yang sama  juga untuk petani perswahan Yang ada di Kerinci Umumnya,” ungkap Harpialdi. **Khumaini

2535 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*