Payakumbuh Terbaik se Indonesia Dalam RTLH 2018

Salah satu rumah yang selesai dibedah.
Salah satu rumah yang selesai dibedah.

Payakumbuh, Editor.- Di tahun 2018, ternyata dinas Perumahan dan Pemukiman Kota Payakumbuh mendapatkan predikat terbaik dalam melaksanakan program Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) oleh Kementerian PU.

Bagaimana cara kerjanya?, Kehumasan Pemko Payakumbuh mencoba menelusuri trik dan metode dalam memberikan bantuan kepada masyarakat kurang mampu ini.

Bantuan yang dikelola oleh Dinas Perumahan dan Pemukiman Kota Payakumbuh ini ternyata memakai sistem gotong royong. Sehingga dana bantuan yang terbatas ini bisa mencukupi keinginan pemilik rumah atau penerima bantuan. Jikapun dananya kurang, akan ditambah dengan dana swadaya masyarakat sekitar.

“Kami ada tim yang membuat masyarakat itu bersatu, bermusyawarah dan bergotong royong untuk bersama membangun rumah penerima bantuan.

Dengan dana yang terbatas, pastilah hasilnya juga terbatas. Tetapi dengan cara membuat masyarakat dilingkungan si penerima bantuan bisa saling bahu membahu untuk membantu, banyak hal-hal yang diluar dugaan bisa terselesaikan,” kata Kepala Dinas Perumahan dan Pemukiman Marta Minanda, Senin (04/03/2019).

Tim yang dibentuk oleh Dinas Perumahan dan Pemukiman ini terlebih dahulu mengundang calon penerima bantuan. Kemudian mengumpulkannya di kantor Lurah. Disini masyarakat bermusyawarah siapa yang lebih layak mendapatkan bantuan sesuai indikator yang telah ditentukan Kementerian PU. Termasuk mengajak para calon dan tokoh masyarakat untuk gotong royong membantu rumah yang akan dibedah.

Bahkan pada bantuan 2018 di salah satu rumah di Kecamatan Lamposi Tigo Nagari, untuk pasir dan batu bata disediakan secara mandiri oleh masyarakat. Pasirnya diambil sendiri di sungai, sedangkan batu bata dicetak sendiri. Material inilah kemudian yang digunakan untuk bedah rumah. Kemudian pekerjanya berasal dari masyarakat sekitar dan pemilik rumah.

“Jadi yang dibeli itu hanya material yang tidak bisa di produksi oleh masyarakat seperti besi, semen dan lainnya,” kata Marta.

Dengan gotong royong inilah, bantuan yang hanya diterima sebesar Rp 10 juta tahun 2017 dan Rp 15 juta di tahun 2018 bisa membedah rumah yang awalnya tidak layak untuk dihuni manusia. Menjadi rumah permanen yang sudah dikategorikan layak huni.

“Jikapun bantuan ini kurang, masyarakat sekitar bersama-sama mengumpulkan uang secara swadaya. Tambahannya juga tidak seberapa. Dari 666 unit rumah yang berhasil dibedah selama tahun 2017 dan 2018, paling besar penambahan swadaya masyarakat hanya Rp 9.4 juta,” katanya.

Dengan metode gotong royong seperti ini, Dinas Perumahan dan Pemukiman Kota Payakumbuh mampu memuaskan kementerian PU dan akhirnya dinobatkan menjadi pelaksana RTLH terbaik di Indonesia. ** Yus

1666 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*