Pameran Seni Rupa “Garak Garik” Warnai SAF 2019

Padang, Editor.- Empat puluh perupa Sumatera Barat ambil bagian dalam pameran “Garak Garik” salah satu bagian dari iven budaya Silek Art Festival (SAF) 2019 yang akan digelar dari tanggal 18 – 31 Desember 2019 di Ruang Pameran Taman Budaya Sumbar, Hl. Diponegoro 17 Padang.

Dalam jumpa pers di Ruang Pameran Taman Budaya, Kamis (15/8), Kepada Dinas Kebudayaan Sumbar yang diwakili IlFitra, Kabid Kesenian dan Diplomasi Budaya menjelaskan, 20 karya  perupa yang akan ditampilkan merupakan hasil seleksi tim kuratorial dari 51 karya yang masuk. Sementara 20 lainnya adalah karya perupa yang diundang oleh panitia pelaksana.

Pada kesempatan tersebut salah seorang tim kurator, Iswandi Bagindo Parpatiah menjelaskan,  Pameran Seni Visual Garak jo garik merupakan salah satu mata acara dalam rangkaian kegiatan Silek Arts Festival 2019. Pameran ini adalah upaya kita untuk menfasilitasi capaian-capaian terbaru dalam konteks medan seni rupa Sumatera Barat.

Salah satu bentuk karya yang akan ditampilkan adalah kolaborasi beberapa cabang seni baik tradisi maupun kontemporer yang dikemas dalam satu paket karya seni intermedia. Kita menyadari tentunya banyak kekurangan dalam proses penyelenggaraan pameran ini. Dengan keterbatasan yang ada dan alasan alasan tertentu tidak semua karya perupa dapat ditampilkan. Namun demikian Pameran Seni Visual 2019 akan menjadi arsip dan dokumentasi perjalanan seni rupa di sumatera Barat.

Lebih lanjut dikatakan, kita mencoba menelaah karya-karya peserta pameran dengan membagi atas tiga kelompok karya berdasarkan kecenderungan perupa dalam membaca tema pameran. Ketiga kecenderungan tersebut adalah tema yang dibaca secara tersurat,  tersirat dan tersuruk (tersembunyi).

Garak jo garik sebagai tema dibaca secara tersurat oleh beberapa orang perupa, dalam hal ini garak jo garik dipandang sebagai sebuah filosofi yang sangat identik dengan budaya silek. Dalam kelompok pertama ini silek diterjemahkan secaraq fisikal dengan penggambaran figur-figur pendekar, gerakan-gerakan, cerita atau komik silek dan atribut-atribut lainnya sebagai penyimbolan terhadap silek. Pembacaan tema secara tersurat dapat dilihat dari karya Herisman Tojes, Hamzah Am, Erison J  Kambari, Imam Teguh, Amrianis, Dita Novarni, Jefri Rahmad, Kenaris Studio, Rafid Adli x Dayu Ika Aprilia dan tentunya karya tiga komik strip pemenang lomba komik silek SAF 2019.

Kelompok kedua adalah karya-karya yaang lahir dari pembacaan tema secara tersirat. Disini garak jo garik sebagai salah satu konsep dasar dalam silek dibawa ke ruang yang lebih luas dalam ranah filosofi kebudayaan Minangkabau.

Dengan demikian adakala nya karya-karya yang hadir akan berada di ruang yang terlepas dari konteks silek secara khusus, namun berada dalam ruang hidup dan alam kebudayaan secara umum. Dari beberapa karya yang ikut dalam pemeran ini mencoba melepaskan diri dari idiom-idiom garak jo garik sebagai konsep silek. Kecenderungan ini dapat dilihat dari karya Agus Marah Yunus (alm), Ferdian Ondira Asa, Arolan Antonio Pranata, Esa Nugraha, Hendra Sardi, Jeki Aprisela, Jon Wahid, Kamal Guci, Kodri Johan, Komunitas Akar Rumput, M. Nasrul Kamal, Ricon Ibdar, Martwan, Gendi malinyo, Benny Saputra, Roni Sarwani dan F. Yohannes

Kelompok ketiga adalah karya-karya yang lahir dari interpretasi perupa terhadap tema melalui makna-makna yang tersuruk (tersembunyi). Dalam hal ini garak jo garik sebagai tema akan mengalami dekontruksi makna dari filosofi kebudayaan umum kepada ruang yang lebih personal. Garak jo garik diterjemahkan ulang dalam membangun narasi-narasi yang  kontektual, hakikat, transidental dan vertikal.

Dalam kelompok ketiga ini wacana yang dihadirkan tema inheren dengan proses penciptaan karya seni visual itu sendiri. Seperti halnya seorang pesilat, seorang perupa pun tak luput dari kosep-konsep dasar berupa intuisi (garak) dan ekspresi (garik) dalam proses kreatifnya. Aspek-aspek visual dan jelajah baik dari media maupun keteknikan dalam berekspresi menjadi bagian penting. Kecendrungan ini dapat dilihat dari beberapa karya peserta pameran seperti karya Nasrul Palapa, Harnimal, Alza Adrizon, Syahrial Yayan, Syafrizal, Yasrul Sami Batu Bara, Erlangga, alberto, Rahmad Fernando, Aldino Putra, Ardim dan Andrea Vernanro. ** Rhian

1207 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*