Pada Akhir Arus Balik, KM Ambu-Ambu Tujuan Tua Pejat Penuh Sesak

Suasana di atas KM Ambu-Ambu.
Suasana di atas KM Ambu-Ambu.

Padang, Editor.-  Pada puncak arus mudik pasca lebaran, Minggu (16/6),  penumpang kapal   KM  Ambu Ambu tujuan Tua Pejat membludak.  

Akibatnya Sekda Kabupaten  Kepulauan Mentawai  Martius  Dahlan  bersama Kadis PUPR   Elfi, Staf Dinas Perikanan Usman Labai  dan rombongan Kementrian Desa Hadi, terpaksa memaklumi suasana tak nyaman di tengah penumpang yang penuh sesak.

“Seharusnya untuk mengantisipasi ars balik ini diberangkatkan dua kapal ke Tua Pejat agar para penupang bisa lebih nyaman,” kata Martius Dahlan.

Nyaris tidak ada tempat yang kosong di KM Ambu Ambu pada pelayaran ke Tua Pejat pada akhir masa liburan tersebut. Baik di lantai 1 kapal yang dipenuhi barang juga dimanfaatkan penumpang untuk tidur, begitu juga dek atas dan ruang terbuka.

Namun suasana sumpek dan panas itu terpaksa diterima penumpang karena harus sampai di Tua Pejat secepatnya untuk memulai aktifitas, walau bukan tidak mungkin akan terjadi masalah karena kapal kelebihan kapasitas penumpang dan barang.

Untuk tujuan Tua Pejat  masih tiket resmi,  pakai ranjang Rp 120 ribu dan tiket Ekonomis Rp 95 ribu.  Namun pada saat periksaaaan tiket banyak terlihat yang pakai “tiket salam tangan” alias pungli 30 ribu hingga Rp 50 ribu.  **Afridon

953 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*