Kontrak 6 Proyek Besar di Tanah Datar Ditandatangani

Penandatangan kontrak 6 proyek besar di Kab. Tanah Datar.
Penandatangan kontrak 6 proyek besar di Kab. Tanah Datar.

Batusangkar, Editor.- Kontrak  enam proyek besar Pemerintah Daerah Tanah Datar yang merupakan kegiatan dari Dinas Koperindag ditandatangai oleh PT. Hari Utama Putra dengan anggaran Rp 11.728,750.500 untuk belanja Konstruksi Pasar Koto Baru, PT. Delta Arsitektur Persada dengan anggaran Rp 402.930.000 untuk  Belanja Jasa  Manajemen Konstruksi Pasar Koto Baru, CV Niashintaridho Bersaudara dengan anggaran  Rp 3.669.461.917 untuk Belanja Pembangunan Pasar Simabur, CV Inti Karya Tiga Mitra  dengan anggaran Rp168.905.000 untuk  Belanja Jasa Konsultan Pengawasan Pasar Simabur, CV.Citra Media Konstruksi dengan anggran Rp 1.846.900.000 untuk Pengadaan Mesin dan Peralatan  Sentra Tenun dan CV.Alta Makmur dengan anggran Rp 354.750.000 untuk Pengadaan Alat Laboratorium (IPAL), bertempat di Aula Dinas Koperindag Jl.M.Yamin  Batusangkar yang disaksikan oleh Tim Pengawal.Pengamanan  dan Pembangunan Daerah (TP4D) Kejaksaan Negeri Tanah Datar,  Rabu (10/7).

Bupati yang   diwakili oleh  Staf Ahli Bupati Bidang Politik, Hukum dan Pemerintahan Nuryedisman  dalam acara tersebut menyampaikan, Kondisi APBD Tanah Datar yang mengalami defisit sampai Rp.84 Miliar menyebabkan berbagai pembangunan agak sulit untuk dilaksanakan, karena itu perlu jemput bola untuk  memperoleh bantuan pembangunan dari pemerintah pusat. 

“Permasalahan kemacetan di Pasar Koto Baru Kecamatan X Koto pada hari pasar sudah berlangsung cukup lama, namun  saat ini sudah ada titik terangnya , kemacetan bisa  diatasi dengan menggeser pasar agak ke belakang sehingga pedagang  sewaktu  bertransaksi bisa lebih aman, nyaman dan tidak akan  menyebabkan macet lagi di lokasi Pasar Koto Baru,” ujar Nuryedisman. 

Selanjutnya  Nuryedisman   menyatakan .Untuk pasar Simabur, yang mana  pada hari pasar juga  terjadi  kemacetan hal ini disebabkan .Penduduk  semangkin bertambah dan para pedagang juga semakin banyak, sedangkan  kios –kios yang ada  sudah penuh  dan pengaturan yang kurang tertib, sehingga akses jalan terpakai oleh para pedagang hal inilah yang menyebabkan kemacetan.

Sementara itu untuk pengadaan alat tenun di Sentra Tenun Lintau, diharapkan dapat meningkatkan pendapatan penenun. Karena semakin dilengkapinya mesin dan alat tenun diharapkan bisa dimanfaatkan secara maksimal oleh para penenun, masyarakat ataupun generasi muda kita yang memakai alat tersebut, sehingga bisa meningkatkan taraf ekonomi mereka,” katanya.

Di akhir penyampaiannya, Staf Ahli Bupati berharap kepada kontraktor atau rekanan yang akan melaksanakan pekerjaan agar bekerja sesuai spek dan kontrak. “Bekerjalah sesuai aturan dan peraturan  yang ada dalam kontrak. Jangan lakukan kesalahan sekecil apapun juga , karena kita tidak ingin adanya permasalah dan akhirnya berurusan dengan hukum,” harap Nuryedisman.

Kepala Dinas Koperindag Marwan pada kesempatan tersebut juga  mengungkapkan. Pelaksanaan pembangunan pasar Koto Baru sudah melewati berbagai perjuangan yang mana “Pasar Koto Baru sudah dua kali gagal tender sehingga dana kembali ke pemerintah pusat. Ini tentu menjadi kerugian kita bersama, namun Alhamdulillah  pada tahun ini pembangunan bisa dilaksanakan  dengan selesainya pembangunan pasar ini  diharap nantinya akan bisa mengurai kemacetan yang telah menjadi momok bagi siapa saja yang melewati jalan tersebut,” ujarnya. 

Marwan menambahkan, berbagai pelaksanaan proyek sengaja menggandeng TP4D Kejari Batusangkar untuk mengawal dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan. agar pembangunan bisa terlaksana dengan baik. “Pada  kesempatan ini saya juga  menyampaikan ucapan  terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung ,sehingga tender  hari ini bisa terlaksana dengan sukses. Untuk pasar Koto Baru Insya Allah pada tanggal  20 Juli nanti akan dilakukan peletakan batu pertamanya  direncanakan oleh Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno  pembangunan” ujar Marwan. 

Tim TP4D Kejari Melhadi mengharapkan  kontraktor dan pengawas dapat bersinergi di lapangan untuk mengawal pelaksanaan proyek. “TP4D tidak akan ikut campur  dalam permasalahan teknis proyek, tim tugasnya adalah  mengawal bukan menakut-nakuti,tetapi akan menindak apabila ada kesalahan, makanya bekerjalah sesuai aturan yang telah tertuang dalam kontrak , jangan bekerja asal-asalan, karena apa yang  dikerjakan oleh kontraktor adalah  untuk kepentingan masyarakat “ harap  Melhadi. ** Jum

1347 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*