Jasriman Terpilih Jadi Ketua PWI Padang Panjang

Suasana Konfercab PWI Padang Panjang di Kantor PWI, Komplek Gedung M Syafei Padang Panjang.
Suasana Konfercab PWI Padang Panjang di Kantor PWI, Komplek Gedung M Syafei Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor,-   Dalam suasana  adem ayem Wartawan Singgalang, Jasriman, yang  dilakukan secara votting pada Konfercab IV PWI Padang Panjang,  Jum’at (2/5/2019 terpilih)  menjadi ketua  Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) perwakilan kota Padang Panjang untuk periode tahun 2019-2023. Untuk kelengkapan pengurus dipilih oleh 3 formatur yang terdiri  ketua terpilih, Jasriman, ketua yang lama, Syamsoe Darman, serta anggota muda, Wardi Tanjung.

Terbilang tak ada kealotan  dalam pemilihan  ketua PWI Perwakilan Padang Panjang, karena dari 10 orang  anggota biasa  yang memiliki hak memilih dan dipilih plus 1 suara pengurus PWI Cabang Sumbar hanya dua nama yang terpilih, yakni,  Syamsoe Darman (ketua yang lama), dengan perolehan 5 suara, dan Jasriman  6 suara.

Konfercab PWI Padang Panjang ke IV itu dibuka  Walikota Padang Panjang, diwakili Kadis Kominfo, Marwilis. Dihadapan pengurus PWI Sumbar, Eko Yance Edrie,  Sukri Umar, Budi, ketua dewan kehormantan PWI Sumbar, Gusfen Khairul, Sekretaris IKWI Sumbar, Ny.Eriza Edrie, dan sejumlah peninjau, Marwilis mengatakan  wartawan  di Padang Panjang selama ini telah menjadi mitra  Pemko Padang Panjang dalam menginformasikan  pembangunan Kota Serambi Mekkah.

Kedepan hubungan itu lebih harmonis lagi hendaknya. Walau begitu bukan berarti wartawan tidak boleh mengkritisi Pemko Padang Panjang. Asalkan kritikannya benar dan jelas, itu sangat bermanfaat bagi pembangunan kota Padang Panjang,  tambahnya.

Sementara itu, Eko Yance Edri yang mewakili ketua PWI Sumbar, selain memberi masukan  agar  Konfercab PWI Perwakilan Padang Panjang berjalan damai dan tertib, juga menghimbau wartawan yang bertugas di kota Serambi Mekah  dapat mengikuti  Ujian Kompentisi Wartawan (UKW).

Tak perlu berharap biayanya ditanggung oleh pemerintah ataupun lembaga usaha tempat kita bekerja. Sebab, menurut Eko, status kompeten atau tidaknya melekat di diri kita sendiri. Kalau dokter, advokat, itu ada serfikatnya, bahkan sopir ada SIMnya. Apa keistimewaan wartawan dari mereka jika  bekerja tidak memiliki sertifikat uji kompetensi, paparnya.

Menanggapi soal UKW, ketua PWI terpilih, Jasriman, secara terpisah kepada wartawan menyebut, itu akan menjadi salah satu programnya ke depan. Nanti akan dicoba membicarakankan kepada Pemko Padang Panjang, kalau bisa biaya UKW ditanggung oleh Pemko. ** Berliano Jeyhan

1038 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*