Hasil Tangkap Nelayan Kota Pariaman, Belum Mampu Penuhi Kebutuhan

Dasril.
Dasril.

Pariaman, Editor.-  Hasil tangkapan nelayan Pariaman belum mampu penuhi kebutuhan konsumsi ikan masyarakat Pariaman. Dalam dua tahun terakhir hasil tangkap ikan nelayan baru berkisar 6.200 ton/tahun.

Selain itu, hasil tangkapan  ikan tidak hanya dari nelayan tangkap saja, akan tetapi ada juga dari budidaya petani tambak dan keramba, bahkan melebihi dari hasil tangkap nelayan.

“Kalau kita kalkulasikan dengan kebutuhan konsumsi ikan masyarakat pertahun, memang kita akui belum terpenuhi. Namun telah terbantu dengan masuknya pasokan ikan dari daerah luar seperti dari Padang, Bengkulu dan Sibolga,” kata Kepala Dinas Pertanian dan Perikanan Kota Pariaman Dasril, Selasa (22/01).

Dengan adanya pasokan ikan yang masuk dari luar tersebut tambahnya, Dinas ikut juga memantau, mengevaluasi dan mengecek keberadaan ikan yang datang tersebut apakah terkontaminasi dengan zat berbahaya atau tidak.

“Kita bekerjasama juga dengan Dinas Perikanan Provinsi untuk mengecek layak atau tidak layaknya ikan dari luar itu untuk dikonsumsi, dengan melakukan uji petik baik terhadap ikan basah maupun kering,” imbuhnya lagi.

Hasil pendataan tahun 2017 Jumlah nelayan kota Pariaman sebanyak 1.152 orang, yang memiliki kartu nelayan 760. Sudah diusulkan lagi tambahan tahun 2018 ke Pusat melalui dinas Perikanan Provinsi.

Untuk nelayan pemilik bagan 15 orang, kapal tonda 19 orang, kapal payang 75 orang , kapal pancing 500 orang lebih. Dalam memberikan bantuan pemerintah daerah lebih mengutamakan nelayan kecil bermesin robin 5 PK.

“Kita beri bantuan 9 atau 12 PK dengan tujuan jarak tangkap mereka lebih jauh lagi ketengah, harapan lebih leluasa lagi dalam melaut dan tangkapnyapun lebih banyak lagi,”  terang Dasril.** Afridon

1413 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*