Festival Literasi Padang Panjang-I Segera Digelar

Jumpa pers iven literasi di Padang Panjang.
Jumpa pers iven literasi di Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.– Festival Literasi Padang Panjang-I/2019 akan berlansung  pada 15-17 Maret datang dengan pusat kegiatan di Gor Bancah Laweh Padangpanjang.

Inilah perhelatan kedua pada bulan Maret 2019 ini di Padangpanjang, setelah Millenial Road Safety Festival (MRSF) dengan pengunjung sekitar 7.500 orang itu, yang digelar oleh Polresta di GOR Chatib Sulaiman, Minggu (10/3) lalu.  

Terkait Festival Literasi-I/2019, seperti terungkap dalam jumpa pers yang digelar oleh Kepala Dinas Kominfo Kota Padang Panjang, Marwilis di Balaikota setempat, akan dilaksanakan oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan kota itu.

Rincian kegiatan yang akan digelar pada Festival Literasi-I menurut Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Padangpanjang, Alvisena, terdiri lomba, seminar, workshop, roadshow, carnaval literasi dan beberapa lomba.

Di bagian festival/lomba terdiri menulis cerita rakyat (fiksi/non fiksi), baca puisi dan film pendek tingkat Sumatera Barat. Sebagian karya untuk lomba ini sudah masuk ke panitia, sebut Alvisena didampingi Kabid Perpustakaan, Joni Aldo.

Pada kegiatan seminar akan hadir Maman Suherman (pegiat/penulis literasi) dan Amir Sodikin dari Kompas.com. Bedah buku akan menghadirkan Ahmad Fuadi (penulis novel  Negeri 5 Menara).

Sedang pada kegiatan workshop menghadirkan Watiek Ideo (penulis buku anak nasional) dan Nindia Nurmayasari (Story teller & Story Writer), keduanya dari Surabaya.

Kecuali berbagai kegiatan tadi, pada Festival Literasi-I juga direncanakan akan ada kunjungan ke sebagian taman/pondok bacaan yang ditumbuhkan oleh warga di berbagai tempat di Kota Padang Panjang.

Tujuan dari kegiatan iven ini menurut Alvisena, sejalan upaya menggerakan literasi di seantero Kota Padang Panjang. Dan itu juga sejalan upaya meningkatkan keberadaan  Padangpanjang sebagai kota tujuan pendidikan.

Walikota diwakili  staf ahli bidang ekonomi, Iriansyah Tanjung   berharap kegiatan ini  akan menjadi agenda tahunan . Untuk itu perlu dicari trik agar iven juga ramai oleh pengunjung dariluar daerah, sehingga akan  berdampak pada peningkatan ekonomi warga dan pendapatan asli daerah (PAD).

Terkait itu  tidak ada salahnya dipelajari  kegiatan olympiade sains Batik Birru yang digelar oleh SMAN-1 Padang Panjang setiap tahun. Sebab dari iven berskala Sumatra ini kota mendapat kunjungan diatas 5000 orang yang terdiri  peserta dan pendamping. ** Berliano Jeyhan

1544 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*