Dampak Kurangnya Aksesibilitas, Kunjungan Wisman ke Sumbar Turun

Rapat Kerja Komisi V DPRD Sumbar dengan mitra kerja.
Rapat Kerja Komisi V DPRD Sumbar dengan mitra kerja.

Padang, Editor.- Hingga sekarang aksesibilitas wisman untuk berkunjung ke Sumatera Barat masih kurang. Hal ini disebabkan ditutupnya penerbangan Singapura – Padang  dansaat ini hanya ada satu penerbangan dari negara lain menuju Sumbar, yaitu Kuala Lumpur – Padang.

Hal ini disampaikan Kepala Dinas Pariwisata Sumbar Ir Oni Yulfian saat Rapat kerja dengan Komisi V DPRD Sumbar terkait LKPJ Gubernur Sumbar tahun 2018, Jum’at (5/4/2019)

Menurut Oni, bencana alam gempa dan tsunami yang terjadi  di beberapa wilayah di Indonesia membuat keraguan wisatawan manca negara (wisman) untuk berkunjung ke Sumatera Barat, karena kondisi georafiis Sumatera Barat yang sering terjadi gempa.

Selain dari  itu masih terbatasnya produk produk atau paket perjalanan yang dibuat oleh industri pariwisata di Sumatera Barat. Sehingga wisman yang berkunjung untuk berikutnya tidak mendapatkan pengalaman yang berbeda, disamping tingginya harga tiket pesawat domestik.

Upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Sumatera Barat melalui Dinas Pariwisata, terus mendorong untuk penambahan penerbangan langsung dari negara lain ke Sumatera Barat. Saat ini yang sedang proses adalah membuka kembali penerbangan Singapura – Padang . Upaya yang telah dilakukan seperti Famtrip ke Sumbar untuk agen agen perjalanan di Singapura dengan tujuan memperkenalkan potensi daya tarik wisata Sumatera Barat.

Selain dari upaya yang dilakukan adalah melakukan kegiatan mitigasi bencana, memberikan imformasi secara detail kepada wisatawan terkait SOP bencana. Hal ini dipublikasikan Pemprov melalui Dinas Pariwisata dan OPD terkait, sehingga wisatawan yang akan berkunjung ke Sumatera Barat mendapatkan imformamsi dan tidak merasa khawatir .

Dinas Pariwisata juga melakukan workshop terkait update produk dari industri pariwisata Sumbar melalui ososiasi asosiasi yang ada dan memberikan informasi terkait negara negara yang merupakan pasar potensial Sumbar. Selain dari itu juga melakukan bisnis meeting antara industri pariwisata sumbar dengan industri pariwisata di negara yang merupakan pasar aktual dan potensial Sumbar.

Pada Tahun 2017 jumlah kunjungan iisatawan manca negara yang berkunjung ke sumbar meningkat dari  49.686 orang menjadi 56.313 orang. Pada tahun 2018 menurun dari 56.313 orang menjadi 54.369 orang. Untuk Wisawan Nusantara (Wisnu) pada tahun 2017 meningkat dari 7.343.282 orang menjadi 7.783.876 orang. Sedangaan pada tahun 2018 meningkat dari 7.783.876 orang menjadi 8.073. 070 orang.

Rapat kerja Komisi V DPRD Sumbar dengan mitra kerja ini dipimpin oleh Ketua Komisi V Hidayat, dihadiri oleh Rahmad Saleh dan Hj Rahayu Purwanti SP dan Drs Aristo Munandar.  ** Herman

1212 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*