80 Mahasiswa UNP Program PPG Praktik Mengajar di Kota Padang

Pimpinan UNP bersama Kadis Pendidikan Prov. Sumbar, Burhasman Bur.
Pimpinan UNP bersama Kadis Pendidikan Prov. Sumbar, Burhasman Bur.

Padang, Editor.- Sebanyak 80 peserta Pendidikan Profesi Guru (PPG) Prajabatan Bersubsidi Gelombang Ke-3 Tahun 2019, Universitas Negeri Padang diserahkan kepada Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Barat dan Kota Padang di Gedung Serba Guna Fakultas Teknik (RSG FT) guna mengikuti Praktik Pengalaman Lapangan (PPL).

Penyerahan mahasiswa PPL PPG oleh Ketua Lembaga Pengembangan Pembelajaran dan Penjamin Mutu (LP3M), Dr Edwin Musdi kepada Kepala Disdikbud Sumbar, Burhasman Boer dan Kadisdikbud Kota Padang yang diwakili Kepala Bidang Pendidikan Dasar, Marzuki berlangsung, Kamis (17/1) lalu

Pada Senin (21//1) Koordinator PPG UNP, Waskito dalam perbincanganya dengan Humas UNP menyebutkan, 80 peserta PPL di Kota Padang pada tahun 2019 ini telah mengikuti pembekalan beberapa waktu lalu. Dari pembekalan itu diharapkan peserta PPL mampu berkolaborasi dengan pihak sekolah dan bisa menjalankan tugas uji kinerja dengan penuh rasa tanggungjawab.

“Selama mengikuti Prajabatan peserta akan membuktikan kemampuan beradaptasi dengan lingkungan sekola dan etika diri sebagai pendidik yang baik,” ujar Waskito diruang kerjanya.

Menurut Waskito, selama empat bulan peserta akan melakukan praktik pembelajaran sebanyak 6 kali tampilan. “Di sini diharapkan para peserta PPL dapat melakukan aktivitas untuk menambah wawasan pengelolaan sekolah, seperti manajemen pendidikan sekolah,  kultur sekolah,  kepramukaan,  dan ektrakurikuler lainnya,” ujarnya.

Pada kesempatan itu, Kadisdikbud Sumbar, Burhasman Boer mengingatkan 80 peserta yang di Kota Padang terus mengasah kompetensi diri agar mampu mengantarkan peserta didik hidup pada abad ke-21 dan era industri 4.0.

Salah satu upayanya adalah dengan memanfaatkan kemampuan-kemampuan mengenai teknologi informasi. Kemampuan tersebut sudah dikenalkan ketika mengikuti Program PPG. “Jangan dilupakan juga literasi abad ke-21. Dulu kita hanya mengenal literasi menggunakan bahasa secara efektif. Tetapi literasi abad ke-21 lebih luas lagi dari pada itu,” ujarnya, ketika melepas alumnus PPG Universitas Pasundan, beberapa waktu lalu.

Selain itu,  Burhasman juga mengingatkan pentingnya mengajarkan kearifan lokal dan budaya keoada peserta didik. Hal itu penting agar mereka kelak tidak kehilangan jati diri dan selalu mencintai bangsanya. Ia meminta para guru agar memasukkan unsur cinta budaya dalam mata pelajaran yang mereka ampu. ** Humas UNP/Agusmardi

1472 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*