132 Orang Guru Ikuti Diklat Penulisan Buku, Menulis Meperlambat Kepikunan

Bupati Gusmal saat memberi sambutan.
Bupati Gusmal saat memberi sambutan.

Bukittinggi, Editor.- Dengan terus menerus menulis berarti telah membuka cakrawala pemikiran dan melatih diri memformulasikan pemikiran, gagasan, ide-ide secara baik dan terarah. Selain itu, menulis juga memperlambat kepikunan.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM pada pembukaan secara resmi Pendidikan dan Latihan (Diklat) Menulis untuk guru di Denai Royal Hotel, Bukittinggi, Jum’at (29\3).

Lebih lanjut dikatakan bupati, seorang pendidik harus mampu berkomunikasi dengan baik dengan murid-muridnya, baik dalam bentuk lisan maupun tulisan. Dari itu melalui diklat ini diharapkan kemampuan  berkomunikasi para guru dalam mendidik muridnya akan meningkat dan lebih baik.

“Penulis itu adalah orang yang cerdas. Kemampuan menulis para guru akan berdampak positif dalam  pengembangan dan peningkatan budaya literasi yang kini sedang digiatkan di Kab. Solok. Saya berharap para guru aktif menulis dan berperan serta dalam pengembangan budaya literasi tersebut,” harap Gusmal.

Diklat menulis buku yang dilaksanakan Dinas Pendidikan Kab. Solok bekerjasama dengan PGRI ini dilaksanakan selama 3 (tiga) hari dan diikuti oleh 132 orang peserta dari Kab. Solok dan daerah lainnya di Sumbar, termasuk dari Prov. Riau. ** Linda

1226 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*