Zul Elfian, UMMY Harus Hasilkan Lulusan yang Mampu Bersaing

Solok, Editor.- Arus globalisasi memaksa rakyat Indonesia untuk harus bisa bersaing dengan Negara-negara maju di Asia. Persaingan tersebut bukan hanya melibatkan para pebisnis, namun juga melibatkan kalangan mahasiswa, terutama para sarjana yang harus siap menghadapi persaingan dalam ranah Masyarakat Ekonomi Asean (MEA).

Terlebih para sarjana hukum juga harus mampu bersaing dengan para sarjana yang bukan hanya berasal dari daerah kita saja. Gelar sarjana hukum yang didapat, tidak harus menjadi pengacara, hakim, advokat atau hal yang berkaitan dengan hukum.

Hal ini diungkapkan Walikota Solok Zul Elfian saat menghadiri acara Syukuran Akreditas B dan Miland ke- 25 Fakultas Hukum Universitas Mahaputra Muhammad Yamin (UMMY) Solok Sabtu, (4/3) di Geduang Kubung Tigo Baleh, Solok.

Acara Syukuran Akreditasi B Fakultas Hukum sekaligus Miland ke-25 Fakultas Hukum Ummy juga di hadiri Wakil Ketua DPRD Kota Solok Irman Yefri Adang, Rektor UMMY Elfi Sahlan Bent, Dekan Fakultas Hukum, Dosen Fakultas Hukum, Ketua Yayasan Ummy, Ketua Pembina Ummy, Pejabat tinggi Ummy Solok, Alumni Hukum UMMY dan seluruh masiswa Fakultas Hukum.

Tentunya, lanjut Zul Elfian, seiring dengan usia yang dan berubahnya status Fakultas Hukum dari C menjadi B, diharapkan UMMY bisa menciptakan lulusan yang bisa bersaing di dunia kerja, tidak hanya berpatokan dengan keilmuan yang telah di terima dikampus saja, harus bisa menciptakan lapangan pekerjaan sendiri.

Walikota Solok Zul Elfian mengucapkan selamat kepada Dekan Fakultas Hukum beserta seluruh Jajarannya yang telah berikhtiar untuk meningkatkan kualitas mutu di tingkat Fakultas Hukum sehingga mendapatkan Akreditasi B.

Semoga dengan hasil akreditasi yang telah diperoleh menjadi penyemangat untuk lebih maju lagi dalam pengelolaan dan pelayanan kepada mahasiswa. Jika dilihat masih ada beberapa program studi yang masih menunggu hasil akreditasi, Mudah-mudahan juga dapat hasil sesuai dengan harapan.

Akreditasi yang telah diperoleh tentu memberikan kepecayaan bagi masyarakat Kota Solok, sehingga masyarakat secara khusus dan masyarakat Sumbar secara umumnya dapat mempercayarakan putra putrinya untuk mengenyaman pendidikan di Universitas Mahaputra Muhammad Yamin Solok.

Karena Universitas Mahaputra Muhammad Yamin Solok adalah satu-satu Universitas yang ada di Solok, tentunya keberadaan UMMY membantu meringankan beban orang tua murid di Solok, dalam memberikan ilmu pendidikan kepada generasi muda Solok.

Kita berharap kedepannya, Ummy bisa mengimbanggi pengaruh Masyarakat Ekonomi Asean(MEA), karena disana lulusan kita ditantang dari berbagai aspek dari sisi ketenagakerjaan,harmonisasi pekerjaan. Masuknya sumber daya manusia(SDM) asing,merupakan ancaman bagi aspek–aspek tersebut, terutama pada pelaku usaha mikro menengah(UMKM) dan ketenagakerjaan di daerah kita.

Dalam kondisi seperti ini, Fakultas Hukum diperlukan  penyesuaian dalam mengatur itu semua, untuk melindungi SDM kita. Mengingat Hukum yang berlaku sekarang, sebagian besar warisan kolonial Belanda yang ideologinya sudah jauh berbeda.

“Tantangan kita dalam menghadapi MEA adalah keterbatasan modal, teknologi dan kualitas SDM. Kemudian potensi adanya ketidak harmonisan hukum, ketika investor asing datang dengan membawa sistem hukumnya sendiri yang berbeda dengan hukum kita,” jelas Zul Elfian.

Untuk itu, Zul Elfian berharap kedepannya mahasiswa dan lulusan Fakultas hukum Universitas Mahaputra Muhammad Yamin Solok, berperan aktif dalam lingkup kemasyarakatan, baik dalam bidang hukum maupun bidang lainnya, mahasiswa Fakultas Hukum Universitas UMMY diharapkan lebih siap berkompetisi dalam dunia pekerjaan.

Dalam menggapai kesuksesan yang diharapkan, bukan hanya kecerdasan yang menjadi patokan namun keahlian, relasi dan jurus lainnya yang dapat mempengaruhi kesuksesan anda diluar sana, dengan menguasai trik dan jurus-jurus tersebut membuka peluang besar dalam meraih kesuksesan diluar sana” ujarnya.

Searah dengan itu, Wakil Ketua DPRD Kota Solok Irman Yefri Adang mengatakan, mahasiswa yang aktif dalam berbagai organisasi ataumenjadi aktivis, harus memberikan kontribusi kebaikan, mempunyai cirri-ciri dankarakteristik yang berbeda dengan orang kebanyakan.

Selain itu, Ia juga meminta agarmahasiswa menjaga norma-norma, menjaga nama baik lembaga, perilaku danpikirannya sesuai dengan seorang pemimpin. Pemimpin itu tidak asalbicara saja tetapi juga harus cerdas. Dan diharapkan bergantinya status Akreditasi Fakultas Hukum dari C ke B  bisa menjadi Fakultas kebangaan bagi masyarakat Solok dan Sumbar pada umumnya, mahasiswa bisa  menjaga nama baik Fakultas Hukum ini. ** WL

834 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*