Yulfadri Nurdin, Gebyarkan Taruang-Taruang Jadi Destinasi Wisata

Taruang Taruang, Editor.- Melihat potensi Nagari Taruang-Taruang yang sangat menjanjikan,  baik dari segi wisata,  maupun dari sektor pertaniannya dan perkebunan khususnya buah manggis, kawasan ini layak dikembangkan sbagai destinasi wisata di Kab. Solok.

“Dari itu mari kita gebyarkan Nagari Taruang-Taruang  ini menjadi salah satu destinasi wisata perkebunan dan pertanian,” kata Wabub Solok Yulfadri Nurdin pada temu ramah bersama masyarakat Nagari Taruan-Taruang, Kec. Sungai Lasi, Kab. Solok di Kantor Wali Nagari Taruang-Taruang, Jum’at (27/1).

Menurut Yulfadri Nurdin, pariwisata merupakan program unggulan Kab Solok yang termasuk kedalam pilar ekonomi kerakyatan. Ada beberapa aspek yang mempengaruhi sebuah lokasi wisata. Antara lain, akses jalan, infrastruktur dan yang paling penting pelayanan dari masyarakat setempat dan pengelolanya  terhadap wisatawan.

“Kekuatan kabupaten berasal dari nagari-nagarinya. Untuk itu saya minta walinagari dan Camat agar berkoordinasi dengan SKPD terkait untuk membangun nagari. Kita juga nanti akan merangkul perantau-perantau yang sudah sukses di rantau untuk ikut berperan membangun kampung halaman demi kemajuan kita bersama,” lanut Yufadri Nurdin.

Sebelumnya Walinagari Tarung-Taruang Iskanda mengemukakan, dalam mensukseskan program 4 Pilar Pembangunan Di Kab Solok, khusus di bidang pendidikan kami merencanakan minimal untuk tahun 2019 mendatang  80-90 % anak-anak di nagari Taruang-Taruang bisa melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi.

Selama 6 tahun belakangan ini sudah ada 112 anak nagari yang masuk ke perguruan tinggi dan juga ada salah seorang anak nagari yang orang tuanya kurang mampu lulus di kedokteran UNAND melalui jalur bidik misi.

“Kita juga telah membangun sebuah embung, dimana di sana akan kita jadikan sebagai sebuah objek wisata sebuah objek wisata air disini. Untuk mewujudkan sebuah lokasi wisata tentu kita harus punya akses jalan yang bagus, untuk masalah lahan sudah tidak ada permasalahan lagi. Dengan adanya obyek wisata tersebut kami berharap dalam kurun waktu 5-7 tahun kedepan pendapatan nagari akan meningkat,” kata Iskandar.

Seusai acara silaturrami tersebut dilaksanakan pelepasan bibit ikan nila best sebanyak kurang lebih sebanyak 6000 ekor di embung tersebut. Tampak hadir dalam kegiatan tersebut  Kepala Dinas Pariwisata Yandra, Kepala Dinas PU  Vivi Fortuna, Kepala Dinas Perikanan Kenedy, Kabag Hubungan Antar Lembaga Elafki, Camat IX Koto Sungai Lasi  Efriadi, Camat Bukit Sundi  Ahpi Gusta Tusri. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms

1373 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*