Yosep Prasetyo, Media dan Wartawan Harus Profesional

Batusangkar, Editor.- Dinas komunikasi dan Informatika Kabupate Tanah Datar mengadakan sosialsasi/penyegaran bagi para insan pers yang bertugas di Kabupaten Tanah Datar yang dilaksanakan Senin  (22/5) s/d Selasa (23/5) bertempat d Gedung PKK Batusagkar.

Acara tersebut dibuka oleh Bupati Tanah Datar yang dawakili oleh Asisten II Setdakab Tanah Datar Helfy Rami Harum   Bupati dalam sambutannya menyatakan, melalui sosialisasi ini pers dapat menyaksikan kehidupan dari zaman ke zaman pasang surut politik, ekonomi, sosial dan teknnologi, dimana dalam realitanya pers selalu eeksis diatas platfon. Menurut sejarahnya pers lahir dan sampai pada suatu titik kejayaan dengan media cetak, lalu elekronik, radio dan televisi, da terakhir media online.

Sementara itu Kepala Dinas Kominfo Tanah Datar Erizal Ramli dalam laporannya mengatakan, latar belakang diadakan acara sosialisasi/penyegaran bagi insan pers di Kabupaten Tanah Datar antara lain, adalah dengan  bayaknya  persoalan yang timbul belakangan ini diakibatkan perkembagan media sosial di tengah-tengah masyarakat. serta banyaknya beredar berita hoax, fitnah, hasutan kebencian,adu domba dan sebagainya. Dari itu pemerintah daerah merasa perlu melaksanakn sosialisasi/penyegaran kepada insan pers di Tanah Datar  sebagai salah satu bentuk kepedulian dan pembinaan yang bertemakan”Meningkatkan Propesional Wartawan Sebagai mitra pemerintah”. Peserta sosialisasi ini dikuti sebayak 75 orag yang terdiri dari wartawan, staf  humas dan Diskominfo.

Anggota Dewan Pers Yosep Adi Prasetyo yang menjadi nara sumber dalam paparannya mengatakan, budaya menulis, membaca, dan menyampaikan ide pikiran dalam masyarakat Minangkabau berada diatas rata-rata dibanding masyarakat lain di Indonesia. Minangkabau memiliki akar budaya civil society yang cukup tinggi. di era kemerdekaan ini, siapa saja bisa membuat media dan bisa menjadi wartawan. Untuk itu, bagi mereka yang memiliki media atau menjadi wartawan hendaknya berkenan untuk bergabung dengan organisasi resmi yang menaungi.

Dengan adanya organisasi resmi yang menaungi maka kegiatan Diklat dan perlindungan hukum ketika terkena kasus hukum dalam pemberitaan dapat dilakukan. Dengan adanya Kemerdekaan Pers di Indonesia telah  memunculkan berbagai fenomena di ranah pers Indonesia. Antara lain munculnya fenomena media yang tidak jelas (abal- abal) .

Ada tiga pengelompokan jenis media saat ini, yaitu Media Profesional, Media Partisan (sesuai pesanan), dan Media abal-abal. Menurut Yosep, ciri khas media abal-abal antara lain, tidak memiliki Badan Hukum yang jelas, alamat redaksi yang tidak jelas, terbit secara temporer dan tidak pasti, nama media yang cenderung “menakutkan”, dan mengeluarkan kartu pers dengan seenaknya.

Disamping media abal-abal, dunia jurnalistik Indonesia juga diwarnai munculnya fenomena wartawan abal-abal. Banyak terjadi penyalahgunaan profesi wartawan akibat ulah wartawan abal-abal di berbagai daerah di Indonesia. Yang akhirnya berujung pada permasalahan hukum. Yosep menyampaikan salah satu ciri khas wartawan abal-abal, yaitu tidak memiliki media yang jelas, jarang menulis berita, berpenampilan tidak etis dan terkesan “sok jago”, tendensius dalam menyampaikan pemberitaan, dan tidak memahami kode etik wartawan.

Yosep Adi Prasetyo menandaskan bahwa sudah saatnya setiap media maupun wartawan berusaha keras menjadi media dan wartawan yang profesional dan bertanggung jawab dalam pemberitaan. Untuk itu, diharapkan setiap wartawan dapat mengikuti Uji Kompetensi Wartawan (UKW) dalam rangka meningkatkan kemampuan dan profesionalisme di bidang jurnalistik.ujarnya

“Salah satu tujuan media massa adalah mencerdaskan kehidupan bangsa, bukan menambah masalah bagi pemerintah dan masyarakat, Ada beberapa prinsip jurnalistik profesional yang harus dipegang teguh setiap insan jurnalis yaitu bebas dan independen, tertib dan menciptakan solidaritas, menjunjung keberagaman, dan bertindak obyektif. Dengan berpedoman kepada prinsip-prinsip diatas, maka sebuah media akan memberikan kontribusi positif bagi masyarakat dan negara,” pungkas Yosep. ** Jum

573 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*