Wessa Group Semarakkan PDIKM Padang Panjang

Penampilan orkestra Wessa Group di PDIKM Padang Panjang.
Penampilan orkestra Wessa Group di PDIKM Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.-  Alat gesek biola sopran (violin), alto, cello dan kontra bass mengalun indah dalam tempo adante di bawah tenda besar, obyek wisata budaya PDIKM Kota Padang Panjang, Kamis siang (25/4) lalu.

Itulah bagian intro dari orkes ensambel dengan judul; “Kampuang Den jauh di mato”, suguhan Wessa Group, sebuah group musik orkestra yang terdiri dari mahasiswa dan alumni musik Institut Seni Indonesia (ISI) Padanga Panjang.    

Pertunjukan mereka di depan rombongan wisatawan dari Asuransi Sinar Mas Jakarta itu adalah yang ke  21 kali sejak Wessa Group berdiri 2017 di Padang Panjang, kota sejuk di pertigaan jalan darat jantung Pulau Sumatera.

Dipimpin oleh Sendi Orizal, alumni Musik ISI Padang Panjang, Wessa Group punya sekitar 25 orang pemain. Kebanyakannya di biola sopran dan alto. Lainnya gitar, piano, cello, contra bass, clarinet, obo, saksofon, flute, terompet, trombone.

Selain memakai alat musik diatonis tadi, Wessa Group menyertakan beberapa alat musik tradisi Minang, seperti talempong, rabab, saluang, serunai dan bansi. Inovasi itu  dilakukan saat mengangkat lagu Minang ke dalam orkestra.

Itu pulalah keunikan dari Wessa Group. Sebab, dengan kolaborasi musik moderen (yang diatonis) dengan musik tradisi Minang (yang dominan pentatonis) dalam Orkestra juga sebuah keunggulan, layak tampil di pentas nasional/internasional.

Catatan Editor, inovasi penggabungan musik diatonis dengan tradisi Minang dalam Orkestra muncul pertama di era 1980-an lewat komposer Yusbar Jailani di ASKI (Akademi Seni Karawitan Indonesia) yang belakangan jadi ISI.

Adalah “Simarantang”, lagu Minang pertama yang diangkat ke dalam Orkestra oleh Yusbar. Alat musik tradisi Minang yang dilibatkan dalam orkestra mengiringi vocal lagu Simarantang itu seperti rabab, saluang darek dan talempong. Hasilnya, sukses.

Tapi sayang, inovasi  dalam karya aransement untuk orkestra itu kemudian seperti fakum. Kondisi itu terlihat berbarengan dengan melanjutkan kuliahnya Yusbar ke Malaysia.

Baru beberapa tahun ini terlihat bangkit lagi. Bahkan, berkembang lebih cepat. Buktinya, sudah ada 20-an lagu Minang yang diangkat ke dalam karya orkestra dengan melibatkan alat musik tradisi minang. Diantaranya, “Mudiak Arau”, “Kampuang den jauah di mato”, “Ayam den lapeh” dan “kaparinyo”.

Sejalan perkembangannya itu, Sendi menyebut kepada wartawan di sela-sela kegiatannya di PDIKM (Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau) pekan lalu, Wessa Group sudah tampil di beberapa kota di Sumbar

Kepala Dinas Pariwisata Kota Padang Panjang, Hendri Fauzan didampingi Kabid Pariwisata, Medi Rosdian menilai adanya  grup orkestra akan ikut memperkuat daya tarik Padang Panjang sebagai kota tujuan wisata.** Berliano Jeyhan

687 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*