Warga Muaro Paneh Keluhkan Sulitnya Air Bersih

Muaro Paneh, Editor – Masyarakat Nagari Muaro Paneh Kec. Bukit Sundi Kab. Solok, khususnya warga Galagah Tanah Kuning dan Sawah Sudut hingga kini masih sulit memperoleh air bersih. Hal itu diduga disebabkan karena air tidak mengalir dipipa PDAM yang ada didua tempat tersebut.

“Susah sekali kitamendapatkan air bersih, pipa ada tapi airnya tidak ada. Akibatnya kami disini beli air ke mobil tangki air yang melintas disepanjang jalan galagah ini,” kata Rian Rian (21) warga Galagah Tanah Kuning sambil menunjukkan meter air milik keluarganya.

Rian menjelaskan, setiap ada pemilihan umum masalah air bersih digembar gemborkan hingga mempengaruhi masyarakat , ia menyesalkan, pasca terpilih yang punya janji hilang dengan janjinya.

“Setiap ada pemilihan, katakanlah itu pemilu, pilkada, pileg, air bersih selalu dibicarakan. Tapi setelah duduk di Arosuka, tidak ada realisasi,” tutur Rian dengan wajah kecewa.

Senada dengan Rian, Ilma Yusanti warga Sawah Sudut Jorong Balai Pinang Nagari Muaro Paneh juga menyebut air bersih sangat langka ditempat ia berdomisili. Menurutnya, Pipa PDAM sudah ada sejak lama tapi air tidak masuk kerumahnya.

“Sudah lama pipa PDAM ada disini tapi airnya tidak pernah sampai kerumah saya,” cetus Ilma Susanti.

Yondri Samin, Wakil Ketua DPRD Kab Solok yang juga orang Muaro Paneh disebut-sebut pernah berjanji akan mengupayakan air bersih untuk masyarakat di nagari itu dan menanyakan hal tersebut kepada pihak PDAM Kabupaten Solok serta akan mencari solusi agar air bersih masuk ke jorong Galagah.

“Kita akan berusaha membantu warga dan menanyakan langsung kepada pihak PDAM, apa kendala yang dihadapi mereka. Kalau begini, kan kasihan juga masyarakat tidak memiliki air bersih,” tutur Yondri Samin dikutip dari Tabloid Bijak, Senin (17/1).

Sebagaimana dikutip dari tabloid bijak, Wali Nagari Muaro Paneh, Zulfirman pernah mengatakan, terkait masalah kesulitan air bersih itu sudah beberapa kali diajukan ke PDAM Kabupaten Solok namun tidak mendapat respon yang positif.
“Jawaban orang PDAM hanya menunggu perbaikan pipa induk yang rusak di Tabek Dangka, nagari Talang, kecamatan Gunung Talang. Tetapi sampai saat ini belum ada juga kepastian dari PDAM,” tutur Zulfirman.

Walinagari itu, berharap agar ada anggota dewan yang ikut membantu mencarikan solusi bagi warganya yang tinggal di jorong Galagah dan sangat berharap agar ada anggota dewan dari Dapil III, seperti Yondri Samin dan Yusferdizen yang merupakan warga Muara Panas, bisa mencarikan solusi.
“Masyarakat menilai bahwa tidak ada kepedulian dari PDAM dan pemerintah, padahal air bersih sangat vital dan kami warga kami harus membeli air brsih yang didatangkan dari air alam Gunung Talang dengan harga satu tanki sampai Rp 300 ribu,” jelas Zulfirman yang menyuarakan masyarakat setempat. ** Risko Mardianto

1343 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*