Warga Koto Tuo Kecewa, Proyek Jembatan Gantung Dialihkan

Inilah lokasi pembanguna
Inilah lokasi pembanguna

Limapuluh Kota, Editor.-  Masyarakat Koto Tuo, Kecamatan Harau, Kabupaten Limapuluh Kota mempertanyakan proyek infrastruktur jembatan gantung yang menghubungkan  Koto Tuo-Padang Rantang di Nagari Koto Tuo, tidak jadi dilaksanakan.

Menurut keterangan yang dihimpun media ini dari warga setempat, mengatakan, pembangunan jembatan gantung yang melintasi sungai Batang Sinamar itu, sudah dimulai sejak beberapa yang lalu, sehingga warga setempat sudah merasa senang bakal lancar hubungan ke Tarantang.

Pekerjaan yang telah dilakukan dalam pembangunan  jembatan gantung yang melintasi sungai Batang Sinamar itu, sudah sampai pada tahap penggalian lobang untuk pondasi di sisi kiri dan kanan sungai Batang Sinamar sudah digali,tinggal melakukan pemasangan batu bakali dan pencoran pondasi jembatan tersebut.

Sebelumnya kolam ikan penduduk milik Dt.Mangun dan Dt.Simarajo sudah ditimbun, tanaman berbagai jenis milik warga tang produktif untuk membuat jalan ke lokasi pembangunan jembatan sudah ditebang, begitu juga dengan material yang sudah ditumpuk di lokasi.

Harapan warga bakal.punya jembatan untuk menghubung Koto Tuo ke Tarantang itu jadi sirba. Pasalnya, pekerjaan dihentikan seperti ditinggalkan begitu saja, tanpa ada penjelasan kepada warga. Wajar  warga mempertanyakan. Karena , sebelum proyek mulai dikerjakan warga yang bersangkutan sudah mengikhlaskan tanaman mereka ditebang dan kolam ikan ditimbun demi pembangunan jembatan gantung yang dibutuhkan masyarakat ke Padang Rantang.

“Masyarakat prihatin dengan ketidakpastian proyek tersebut. Karena proyek jembatan gantung itu terkesan ditinggalkan begitu saja setelah dimulai pekerjaannya, ”ungkap pemuka masyarakat Ilmi Dt.Maro Sati, didampingi sejumlah ibu ibu yang dijumpai di lokasi proyek, Sabtu pekan lalu dua pekan lalu.

Menurutnya,  satu hal lagi yang mengherankan warga adalah lokasi proyek yang meninggalkan lobang besar, dikhawatirkan terjadi kecelakaan, semisal anak anak warga yang bermain di lokasi terjatuh masuk lobang yang lumayan dalam itu. 

“Namun, bila proyek pembangunan jembatan gantung tidak jadi dilaksanakan, maka kami meminta ke dinas terkait agar kolam ikan yang telah ditimbun dan sejumlah tanaman kami yang telah ditebang dapat direhabilitasi kembali, “tambah para ibu yangcditemui di lolasi proyek itu.

Begitu juga dengan lobang penggalian untuk memasang pondasi jembatan gantung diharapkan ditimbun kembali oleh dinas terkait, agar tidak menimbulkan kerugian bagi warga,” sebut I. Dt.Mar Sati yang diamini sejumlah ibu ibu yang berdomisili sekitar lokasi pembangunan jembatan gantung tersebut.

Sementara itu,  Kepala Dinas PUPR Limapuluh Kota, Yunire Yunirman, saat dikonfirmasi melalui telepon genggamnya, Sabtu siang menuturkan, proyek pembangunnan jembatan gantung tahun ini tidak ada di Koto Tuo. Sesuai dengan RAB, tempat proyek jembatan gantung berada di Nagari Lubuak Batingkok yang pembangunannya tengah berlangsung.

Terkait dengan dimulainya pekerjaan jembatan gantung di Koto Tuo, menurut Yunire, kemungkinan pengelola lapangan yang ditunjuk untuk itu salah menempatkan proyek, sehingga dikerjakan di Koto Tuo. Padahal tidak ada proyek jembatan gantung untuk Koto Tuo tahun ini.

 “Mengenai kolam ikan penduduk yang telah ditimbun dan tanaman masyarakat yang telah ditembang untuk pembuatan jalan ke lokasi proyek, menurut laporan dari pengelola lapangan yang saya terima, sudah selesai dengan masyarakat. Nanti saya tanya lagi ke pengelola,“sebut Yunire Yunirman kepada awak media.  ** Yus

248 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*